Friday, 16 September 2022

Orang Pajak Pilih ASUS Vivobook Pro 14 OLED (M3400)

Sekilas Cerita Tentang Orang Pajak

Saya adalah seorang petugas pajak (tax officer) korporasi yang memiliki hobi nonton dan nge-games. Nonton apa saja, mulai dari film hingga berjam-jam mantengin streamer game moba. Nonton dan sesekali main games adalah pelarian saya dari pekerjaan yang bisa dibilang hampir Sembilan puluh persennya berada di kantor. Sederhananya, tax officer adalah sebuah profesi yang hampir seluruh tupoksinya bersifat klerikal, administratif, dan pasti akrab dengan sistem komputerisasi.

Namanya pekerjaan pasti ada saja tantangannya. Nah, tax officer ini diharuskan untuk selalu update soal peraturan dan undang-undang perpjakan di Indonesia dan dunia. Peraturan itu mencakup soal teknologi dan informasi termutakhir yang digunakan oleh Departemen Keuangan RI. Sekitar mulai tahun 2015 Direktorak Jenderal Pajak mulai melakukan reformasi birokrasi dan tata cara perpajakan. Untuk pelaporan pajak, semuanya menggunakan sistem daring yang memungkinkan saya tidak perlu repot-repot lagi gotong berkas ke kantor pelayanan pajak. Tantangannya adalah, semakin banyak sistem dan aplikasi perpajakan, spesifikasi laptop yang mesti digunakan juga harus bertambah jago.


Secara sederhana, ini adalah gambaran siklus perkerjaan saya setiap bulannya.


Saya pernah panik karena di hari terakhir batas penyampaian pelaporan harus lapor Pajak Pertambahan Nilai (PPN), laptop saya tiba-tiba hang. Sekadar informasi, untuk lapor PPN, saya perlu mengakses tiga sistem dan aplikasi sekaligus. Itu belum ditambah kertas kerja saya yang berupa Excel dan sistem keuangan yang dipakai kantor. Kalaupun waktu laptop saya bisa digunakan, maka perpindahan antarjendela dan tabulasi begitu lama dikarenakan prosesor dan memorinya yang amat terbatas. Case terburuknya, layar seketika memutih dan di atas bar Windows muncul tulisan 'Not Responding'. Mau enggak mau saya harus melakukan protokol end task manager dan mulai dari awal lagi. Ampun, deh, padahal ini menyangkut laporan uang yang disetor ke negara, lho! Kalau telat bisa dapat surat ‘cinta’ dari Bu Sri, nih!


Ini daftar aplikasi sebagai tools saya menghandle seluruh kewajiban perpajakan perusahaan. Aplikasi-aplikasi tersebut mesti ter-update secara berkala.


Pengalaman lumayan memalukan juga pernah saya alami. Jadi ceritanya saya sudah berkali-kali mengunggah file laporan Pajak Penghasilan berformat CSV tetapi oleh server Direktorak Jenderal Pajaknya selalu tertolak. Saya komplain dengan nada agak kesal ke bagian pelayanan karena sistem mereka saya tuding enggak mendukung. Setelah diarahkan oleh bagian IT-nya, ternyata saya harus memperbarui aplikasi Surat Pemberitahuan Elektroniknya karena file dari aplikasi lama sudah enggak bisa terbaca. Saya mengikuti petunjuk dan memperbaharui aplikasinya. Namun, ternyata laptop saya sudah enggak bisa lagi menampung data tambahan dari patch pembaruan tersebut. Duh, malunya saya sudah hampir marah-marah ke petugas eh ternyata masalahnya di laptop sendiri.

Setelah bergelut hingga nyaris tengah malam dengan lusinan kertas kerja, miliaran rupiah uang yang mesti saya rekap, dan beberapa aplikasi perpajakan, akhirnya pajak bisa saya laporkan. Saking leganya, saya hampir memesan tumpeng dan grup kasidahan untuk syukuran. Saya merenung, ini enggak bisa nih kayak begini terus setiap bulan hanya gara-gara laptop yang suka ngadat. Di tengah perenungan saya di sebuah minimarket yang menyediakan tempat ngopi, saya melihat ada seseorang yang sedang sibuk di balik layar laptopnya. Begitu serius. Urusan kerjaan pasti. Laptopnya begitu terlihat elegan, kokoh, dan apa ya, hmmm…terlihat formal dan kasual di saat yang sama. Di muka laptopnya tertera brand ASUS.

Rasanya sudah saatnya laptop orang kantoran bukan lagi laptop entry level yang kemampuannya pas-pasan alias cuma kenceng untuk buka Excel atau ngetik di Word. Yang saya lihat dari orang yang sedang bekerja menggunakan ASUS itu, pasti laptopnya tidak hanya handal untuk kerja. Tapi juga untuk hiburan, terlihat dari headphone yang terpasang dan ia sangat menikmati musik atau konten apa pun yang terdengar. Jadi makin kepo sama brand ini. Selain karena nampaknya kualitasnya bagus, tampilannya juga sukses bikin saya jatuh cinta. Bukan pada pandangan pertama, sih, karena saya sering banget liat orang pakai ASUS. Mungkin karena saking banyaknya itu, ya, jadi kelihatan cuma sekilas. Berbeda dengan saat itu yang saya lihat dengan mendalam. Baiklah, sebelum laporan ke bos untuk upgrade laptop, saya mesti kulik ASUS ini lebih dalam. 


Dashboard situs yang menghubungkan saya sebagai perwakilan perusahaan dengan Dirjen Pajak. Setelah semua data diolah di aplikasi di atas (gambar sebelum ini), dan seluruh kegiatan perusahaan yang berhubungan dengan perpajakan muaranya adalah di situs ini.


ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) Laptop Dengan Design Tingkat Ergonomis Tinggi

Setelah saya usut dengan bertanya sana-sini mengumpulkan informasi dan mencari melalui media daring, ternyata ASUS memang terkenal dengan design yang memikat. Buktinya ASUS, pabrikan laptop asal Taiwan ini sudah menyabet 61.250 penghargaan dari tahun 2021 lalu versi berbagai perusahaan IT dari seluruh penjuru dunia. Saya makin yakin ASUS adalah perusahaan multinasional produsen PC dan perangkat pendukung terbaik di dunia. Terbaru, ASUS masuk dalam salah satu perusahaan paling dikagumi di tahun 2022 berdasarkan survey Fortune. Kelas!

Salah satu yang menarik dari pencarian saya adalah ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400). Karena laptop ASUS teranyar di kelasnya ini memiliki dimensi yang amat ringkas, tipis, dan yang terpenting ringan namun tetap terlihat solid. Banyak yang bilang, bodi sebuah laptop nomor sekian, yang esensial kan dalemannya. Duh, buat saya keergonomisan sebuah laptop itu sungguh fundamental. Saya bolak-balik rumah-kantor setiap hari naik motor melewati jalanan Jakarta yang sadis banget macetnya, bisa keriting tulang punggung ini kalau laptopnya berat atau susah dikemas dalam tas.

Membawa ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) enggak perlu pakai ransel yang besar karena dimensinya sangat ideal yaitu 31.58 x 22.63 x 1.89~1.92cm, jadi cukup nyaman dibawa sambil bermotor ria. Kalau sewaktu-watu perlu keluar kota dengan pesawat untuk perjalanan dinas, laptop ini juga cukup ramah koper. Bobotnya yang hanya 1,4Kg, dan dimensi ideal tadi cukup menyisakan banyak ruang di koper yang bisa digunakan untuk membawa barang lain. Dengan dimensi seperti itu dan pilihan warna pada sasis utama yaitu solar silver, dan cosmos blue kombinasi list garis berwarna kontras  dengan warna utama, display komputer jinjing ini sangat santai namun tetap terlihat amat profesional, futuristik dan kental nuansa premium. Enggak bakal minder deh walau cuma buat gaya konten foto di sosmed ala-ala mas atau mbak SCBD dengan caption, “lembur tipis-tipis”.

Display memikat dan sangat ergonomis


Dengan ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) Lapor Pajak Jadi Lebih Cepat

Salah satu Key Performance Indikator (KPI) bagi seorang pegawai pajak perusahaan kayak saya ini adalah ketepatan dalam hal pembayaran dan pelaporan pajak, baik nominal maupun waktu, ke negara. Enggak boleh telat, atau akan ada denda menanti dan KPI saya menjadi jelek yang berakibat enggak naik gaji atau enggak mendapat bonus. No! Jangan sampai, deh, itu kejadian.

Nah kalau pakai ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) ini siklus pekerjaan transaksi perpajakan saya pasti bisa dipangkas waktunya dengan cukup signifikan. Karena ASUS sangat memperhatikan detail pada produk ini. Touchpad dengan ukuran yang luas dan juga mengusung keyboard ASUS ErgoSense, sungguh membantu mobilitas jemari saya di papan ketik.

Jarak tombol, kedalaman tekan, sangat presisi sehingga saya, yang kalau kerja jarang pakai tetikus, menjadi lebih cepat dalam mengoperasikan tombol-tombol shortcut di Excel dan pasti meminimalisir typo. Ini sangat vital mengingat jobdesc saya banyak melibatkan angka, salah ketik satu angka saja fatal akibatnya. Laporan pun pasti bisa saya submit bahkan sebelum deadline tiba. Seneng, enggak? Ya seneng dong, masa enggak!


Dijinjing pun oke


ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) yang Adaptif dengan Perkembangan Dunia Kerja

ASUS juga sangat mengerti di zaman perilaku orang kantoran sudah berubah dari yang work from office minded menjadi hybrid alias bisa kerja di mana pun. Kalau memang saya harus bekerja dari luar kantor, si bos enggak perlu khawatir untuk memonitor atau mengorganisir pekerjaan karena ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) punya teknologi  AI Noise Cancelling. Gunanya untuk meredam suara bising di sekitar tanpa perlu setting apa-apa lagi. 

Asiknya, kecanggihan kecerdasan buatan untuk menyaring kebisingan ini berlaku keluar-masuk alias dua arah, loh. Maksudnya suara kita sebagai pengguna akan jelas terdengar oleh lawan bicara, dan suara lawan bicara pun clear ditangkap oleh telinga kita. Jadi kalau sedang meeting online menggunakan Vivobook Pro 14  OLED (M3400), peserta rapat enggak akan terdistraksi oleh suara asing jika saya berada di tempat yang agak padat crowd-nya. Kalau sedang berada di rumah dan meeting online, saya enggak perlu khawatir suara knalpot rusak dari motor yang lewat akan masuk ke audio meeting.

Bos ngajak meeting online dadakan pagi-pagi sementara saya belum mandi dan dia tiba-tiba memerintahkan, “semuanya harap on cam, ya!”? Wah, kalau pakai Vivobook ASUS Pro 14  OLED (M3400) rasanya santai saja, cukup bersisir seadanya karena laptop ini memiliki HD webcam 720p yang amat mumpuni. Wajah dijamin tetap glowing sepanjang video conference walau badan masih bau naga. Ada privacy shutter fisiknya juga loh untuk menutup kegiatan kita yang enggak mau diketahui orang lain sepanjang atau sesudah meeting.

Fasilitas migrasi data dan konektivitas di ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) juga amat lengkap. Ada 1 USB port 3.2 Gen 2 Type-A, dan 2 USB port 2.0 Type-A. Mau presentasi atau pamer hasil pekerjaan di depan warga masyarakat kantor? Tenang, ada HDMI port 1.4 yang siap menyampaikan isi laptop ke layar proyektor. Mau memindahkan foto outing kantor ke Bali dari kamera tinggal colok kartu memori ke Micro SD card reader. Untuk layanan nirkabelnya ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) menyediakan Wi-Fi versi 6 dual band, serta Bluetooth versi 5.

Pernah juga suatu waktu saya bosan bekerja dari rumah. Rasanya kepingin keluar sebentar sambil menyeruput kopi. Pergilah saya ke sebuah kedai kopi untuk melanjutkan pekerjaan. Tetapi dasarnya saya orangnya pelupa, saya sering ketinggalan charger laptop. Jadi deh kerja cuma sebentar, padahal biaya yang keluar untuk secangkir kopi cukup lumayan. Sangat jauh dari kata produktif. Coba kalau saat itu sudah punya laptop ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400), enggak bakal kejadian tuh buru-buru nge-save kerjaan karena indikator baterai sudah merah. Sebabnya laptop ini dilengkapi oleh baterai berkapasitas 50WHrs dengan kandungan bahan 3-cell li-ion, atau sederhananya bisa tahan lebih dari delapan jam untuk digeber berjibaku dengan kerjaan segunung.

Hidup terasa mudah dengan ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400), kerjaan berjalan mulus, enggak ada lagi drama takut telat laporan atau insecure soal performance di online meeting. Kordinasi dengan atasan dan kolega dari divisi lain pun menjadi lancar, produktivitas meningkat to the moon.


Si paling ngerti buat diajak kerja dan berkarya


ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) Sangat Mendukung Sistem Informasi dan Teknologi Perpajakan

Seperti yang sedikit saya singgung di atas, salah satu tantangan berkiprah di dunia pajak korporasi adalah semakin berkembangnya teknologi informasi perpajakan. Kalau tools yang kita punya enggak mengikuti, maka hambatan-hambatan dari yang receh sampai yang kelas berat siap mengadang. Ya laptop overheating lah, lemot lah, force shutdown lah, sampai laptop ‘ogah’ menerima update terbaru yang diminta aplikasi perpajakan.

Untuk ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) hal di atas jelas isu yang sudah tertangani sebelum masalahnya datang. Penggerak laptop ini adalah prosesor AMD Ryzen™ 5000 H-Series Mobile Processors. FYI saja nih, prosesor tersebut performanya tinggi sekali bahkan untuk memainkan game berat sekalipun, jadi enggak bakal mengecewakan dalam hal meladeni aplikasi perpajakan yang selalu minta update berkala. Prosesor tersebut dirancang menggunakan arsitektur  Zen3 melalui pemrosesan 7nm, yang membuat fungsi komputasi berjalan maksimal.

Varian high end Untuk ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) hadir dengan ditenagai AMD Ryzen™ 5000 H-Series Mobile Processors yang memiliki full powerful performance core untuk multitasking bahkan video editing. Selain powerful, prosesor ini memberikan daya baterai lebih awet sehingga produktivitas harian semakin maksimal. Dilengkapi dengan kartu grafis integrasi AMD Radeon yang memberikan performa gaming yang tanpa lag. Produktivitas harian dimanapun dan kapanpun jadi maksimal dengan performa prosesor dan kartu grafis dari AMD ini.

Prosesor ini terdiri dari konfigurasi 8-core dan 16 -thread hingga bisa dioperasikan di frekuensi dasar 3,2GHz yang bisa ditingkatkan sampai 4,4GHz. Ini sangat penting untuk menunjang performa kecepatan sebuah laptop. Memori sebesar 16GB lebih dari cukup untuk membuka banyak tab, jendela, maupun aplikasi pajak lebih dari satu tanpa perlu khawatir lemot atau bahkan ngelag. 

Untuk urusan multitasking laptop ini jelas sangat prima, apalagi dengan dukungan Windows 11 yang punya fitur primadona bernama Snap Layouts yang memungkinkan kita mengoperasikan beberapa program serentak dalam satu layar. Ruang penyimpanan internal kapasitas 512GB berbasis M.2 NVMe™ PCIe® 3.0 sangat ideal untuk menyimpan database dari Surat Pemberitahuan Elektronik (eSpt) Pajak yang setiap bulannya pasti ukurannya beranakpinak. ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) ini bisa menjadi market leader di kelasnya, dan jadi benchmark untuk perlengkapan kerja karyawan kantoran di perusahaan dengan berbagai skala.

Kalau sedang di akhir bulan biasanya orang pajak korporasi seperti saya lembur di kantor untuk closing laporan keuangan. Ketahanan sebuah laptop sangat diuji di waktu-waktu ini karena bisa jadi seharian full harus stand by. ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) ini punya teknologi thermal control yang apik banget, yaitu IceCool Plus terbaru. 

Sistem ini memiliki dua kipas berbahan Liquid Crystal Epoxy Polymer (SCP) yang kalau dijumlahkan memiliki total 86 bilah. Hal ini membuat aliran udara 16% lebih optimal untuk menunjang kinerja laptop agar tidak terjadi overheat. Kepala boleh panas, tapi laptop mesti tetap adem.

Dibekali operating system Windows 11 yang kompatibel hampir dengan semua software dan tampilan antarmuka yang lebih mutakhir, user friendly, widget yang menarik, dan segar, ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) bisa switch performance supaya prosesor bekerja dengan TDP (Thermal Design Power) di 45 watt sehingga konversi energi listrik ketika laptop dioperasikan tidak menimbulkan panas berlebih. Jadi laptop bisa lebih kencang dan fast response ketika digunakan, dan daya tahan baterai jadi lebih lama.

Kalau begini, selain sistem aplikasi pajak, laptop keren ini juga sangat suitable untuk sistem keuangan dan akuntansi lain yang memerlukan laptop spesifikasi tinggi seperti SAP, ERP, dan Oracle. Wah, seru kayaknya kalau satu divisi di kantor bisa pakai laptop yang sama.


Jadi akur sama rekan kerja

ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) Sang Penyejuk Mata Orang Kantoran

Konsekuensi kesehatan yang harus diterima orang kantoran tuh biasanya mata minus karena keseringan menatap layar laptop dengan durasi lama. Untuk pengguna ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) rasanya enggak perlu khawatir. Namanya juga OLED, Organic Light Emitting Diode, teknologi ini digunakan untuk memproduksi cahaya dan gambar kualitas tinggi. ASUS adalah pelopor satu-satunya untuk teknologi yang manfaat dan keunggulannya begitu besar ini. Namanya juga perusahaan IT top dunia, pasti kualitas dan pelayannannya no.1, dong.

Dengan layar 14 inch ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) memiliki resolusi 2,8K dengan 90Hz refresh rate dan 100% DCI-P3. Buat orang pajak atau keuangan yang enggak boleh luput menghitung angka, rasio aspek 16:10 sangat membantu karena jangkauan pandang akan lebih luas dan detail sehingga mata enggak perlu sering-sering memicing untuk memastikan ketepatan deretan bilangan.

Oh iya, mumpung ingat, 100% DCI-P3 itu artinya cakupan warnanya lebih luas, lebih banyak warna turunannya, teknologi ini bahkan digunakan dalam industri perfilman karena selain range warnanya luas, detail yang ditampilkan juga baik dan sangat akurat. Layar ASUS OLED ini enggak bisa diragukan lagi konsistensinya karena sudah memiliki sertifikasi  PANTONE Validated Display. Supaya lebih mudah membayangkannya, saya buat perbandingannya lewat ilustrasi sederhana berikut:

ASUS OLED 100% DCI-P3 lebih kaya warna


Pernahkah kita nonton acara kuliner tetapi tampilan warna makanannya kelihatan pucat atau gelap? Nah, itu karena layar atau monitor yang kita gunakan hanya memiliki cakupan warna yang sedikit sehingga sistem monitor 'terpaksa' memilih warna yang tersedia untuk ditampilkan. Nah, ASUS OLED dengan 100% DCI-P3 bisa menampilkan gambar sesuai warna aslinya karena punya ‘stok’ warna yang banyak. Untuk divisi marketing dan komersial di kantor saya, teknologi ini sungguh membantu karena effort untuk mendapatkan grading warna yang tepat ketika proses penyuntingan konten video promosi atau materi untuk bikin company profile jadi enggak teralu banyak.

Apa lagi, ya? Oh ini, ternyata laptop ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400)  unsur entertainment dan multimedianya juga capable sekali, lho. Pengertian banget nih laptop kalau healing paling gampang untuk orang kantoran dengan jam kerja teratur nine to five rutin lima kali dalam seminggu ya nonton film, nge-games atau mendengarkan musik. 

Karena kecanggihan lain ASUS OLED adalah kualitas visualnya tetap pada tingkat 100% walau kita menurunkan tingkat kecerahan hingga rendah sekali. Kalau sedang capek menghitung berapa pajak perusahaan yang harus disetor, saya rehat sejenak untuk melakukan hobi seperti nonton film-film Marvel Cinematic Universe atau nge-games santai. Dengan kualitas layar seperti itu pasti akan sangat memuaskan. Duileh, bakalan meleleh hati ini liat senyum Scarlett Johansson dengan gambar sebening itu tanpa lag.

Mau nonton film-film superhero keluaran DC yang terkenal akan tone dark-nya? Hooo, jangan khawatir kita akan kehilangan sentuhannya. Karena layar OLED pada ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) ini kontras pada warna hitamnya sangat memanjakan mata. Penggemar film Trilogi Batman bikinan Christoper Nolan pasti puas banget nonton di layar OLED ASUS ini. Sertifikasi VERSA CERTIFIED Display HDR True Black 600 yang telah diperoleh adalah jaminan bahwa inovasi ASUS OLED ini unggul baik dalam display penuh warna dan juga pada nuansa monokrom.

Untuk masalah pada monitor, yang paling menyebalkan dari laptop pada umumnya adalah layar kadang berkedip (flicker) dan sangat mengganggu kesehatan mata. Nah, ASUS OLED juga memiliki teknologi anti-flicker yang bikin mata enggak cepat capek. Buktinya teknologi besutan ASUS ini memegang sertifikasi TÜV Rheinland untuk teknologi anti-flicker dan low blue light.

Sekadar informasi, blue light pada laptop adalah cahaya yang paling merusak mata. Karena spektrum cahaya biru adalah yang paling panjang di antara warna utama lain seperti merah, dan hijau. Mata manusia enggak bisa bertahan lama dengan spektrum cahaya biru ini, dan mata kita enggak punya mekanisme pertahanan alami untuk menangkal gelombang blue light yang umum terdapat pada setiap gadget. Satu-satunya jalan agar mata tetap aman adalah teknologi artifisial untuk menetralisir ancaman blue light. Inovasi bernama ASUS OLED hadir sebagai jawabannya.

Berbeda dengan spektrum cahaya lain yang mampu difilter pupil, spektrum blue light yang panjang bisa menembus hingga retina. Berbahaya jika terpapar untuk jangka panjang.


Nah, sertifikasi TÜV Rheinland tadi menegaskan bahwa komitmen ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) dalam menjaga kesehatan mata bukan cuma gimmick marketing semata. Jadi, pegawai pajak kantoran kayak saya enggak perlu khawatir plafon reimbursment pengobatan mata bakalan nombok. Bayangkan, dari layarnya yang berkualitas tinggi saja saya sudah menemukan multiple effect berupa penghematan uang berobat mata. Ini saya belum bicara potensi dari sisi penghematan energinya.

Kerja sambil streaming-an seharian enggak perlu takut pandangan buram, ayo aja!


Info tambahan yang enggak kalah penting nih, mumpuni di visual bukan berarti ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) memproduksi alakadarnya dari aspek output suara. Laptop ini justru begitu padat diisi oleh berbagai komponen penunjang untuk menghasilkan suara yang cetar punya. Dengan Smart Amp Technology, Built-in speaker, Built-in array microphone, dan telah diganjar pengakuan Harman/Kardon certified audio, siapa sangka laptop berbodi ramping ini bisa sangat memuaskan dalam menghadirkan pengalaman kerja sambil mendengarkan musik dari berbagai genre dengan kualitas suara begitu jernih dan utuh. Untuk kreator podcast pasti sangat terbantu dengan kinerja audio ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400) ini dalam proses akhir  memilah suara mana saja yang harus masuk ke konten dan mana yang harus dikoreksi sebelum diunggah.

Bikin konten berbasis audio pun jadi semakin mengasyikan


Dengan sederet keunggulan di atas, bisa banget nih saya merekomendasikan ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400)  ke bagian procurement di kantor kalau mau melakukan peremajaan asset khususnya laptop kerja karyawan. Dengan harga di bawah 13 jutaan rupiah, rasanya masih masuk budget untuk meningkatkan produktivitas karyawan, dan perusahaan bisa dapat banyak cuan!

Kesimpulan Kenapa Orang Pajak (Kantoran) Perlu Punya ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400)

Kesimpulannya, manfaat makro dari menggunakan ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400)  ini ada 3, yaitu:

  1. Produktivitas saya sebagai pegawai korporasi meningkat, dan, ehem, semoga berbanding lurus dengan kenaikan gaji. Aamiin.
  2. Korporasi yang mempekerjakan saya memperoleh manfaat yang optimal dan efisien dari tenaga pekerja yang mereka rekrut karena berkurangnya hambatan dari sisi teknologi, yang untuk efek jangka panjangnya bisa mereduksi biaya operasional dan administrasi.
  3. Kepatuhan dalam hal pemenuhan kewajiban terhadap pendapatan negara berjalan lancar, sehingga bisa digunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat sesuai amanat UUD 1945.

Seperti kata slogan Departemen Keuangan Republik Indonesia, “orang bijak taat pajak”. Orang pajak pilih ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400), kakak! Asik.


Spesifikasi Lengkap ASUS Vivobook Pro 14  OLED (M3400)



Main Spec. 

Vivobook Pro 14 OLED (M3400) 

CPU 

AMD Ryzen™ 7 5800H Mobile Processor (8-core/16-thread, 20MB cache, 

up to 4.4 GHz max boost) 

Operating System 

Windows 11 Home 

Memory 

16GB DDR4 

Storage 

512GB M.2 NVMe™ PCIe® 3.0 SSD 

Display 

14-inch, 2.8K (2880 x 1800) 16:10, ASUS OLED, 90Hz 0.2ms, 600nits, 

DCI-P3 100%, Pantone Validated, VESA HDR True Black 

Graphics 

AMD Radeon™ Graphics 

Input/Output 

1x USB 3.2 Gen 2 Type-A, 2x USB 2.0 Type-A, 1x HDMI 1.4, 1x 3.5mm 

Combo Audio Jack, Micro SD card reader 

Connectivity 

Wi-Fi 6 (802.11ax) (Dual band) 2*2 + Bluetooth 5 

Camera 

720p HD camera with privacy shutter 

Audio 

Smart Amp Technology, Built-in speaker, Built-in array microphone, harman/kardon 

Battery 

50WHrs, 3S1P, 3-cell Li-ion 

Dimension  

31.58 x 22.63 x 1.89 ~ 1.92 cm 

Weight 

1.4 Kg 

Colors 

Solar Silver

Price 

Rp12.799.000  

Warranty 

2 tahun garansi global dan 1 tahun ASUS VIP Perfect Warranty 


No comments:

Post a Comment

author
Yosfiqar Iqbal
Penyuka jalan-jalan, dan pecinta tulis menulis. Melakukan keduanya sekaligus disela-sela kesibukan menjadi karyawan, anak kos, dan rindu yang jarang terbalas.