Yang Pertama di Mui Ne

Selalu ada antusias yang berbeda pada semua kesempatan pertama. Entah itu menakutkan, bikin grogi, sampai menumbuhkan rasa penasaran.

Trip eksplore Vietnam memberikan saya kesempatan untuk memulai, dan mencicip sesuatu untuk yang pertama kalinya.

Antusiasme pertama saya adalah ketika saya dan teman-teman membeli tiket bus seharga 100.000 VND di salah satu travel agent dekat dengan Galaxy Hotel & Capsule. Rencana kami adalah melakukan perjalanan darat kurang lebih 5 jam dari Ho Chi Minh ke sebuah kota pesisir di selatan Vietnam, Mui Ne. Untuk bis menuju Mui Ne, kita memang harus booking tiket lebih dulu. Jadwal keberangkatannya jam 7 pagi dan 11 siang. Karena kami tidak mau menyia-nyiakan waktu mengingat ketidaktahuan kami akan medan Mui Ne, kami memilih keberangkatan yang jam 7. Kalau sampai kesorean, kami tidak bisa menyusuri lekuk-lekuk sudut Mui Ne lebih dalam, walaupun dengan begitu saya dan yang lain harus memotong jatah tidur dan bangun lebih pagi.

Lalu apa yang menjadi pertama kali ini? Ini dia. Ketika Mbak Tika membooking tiket untuk enam orang, mbak-mbak penjaga counternya bilang, “Okay, for six people at seven o’clock by sleeper bus.”

Sleeper bus. Ya ini lah yang pertama bagi saya. Cukup penasaran dengan bagaimana bentuknya. Oke, mungkin bentuknya lazim seperti bus kebanyakan. Mungkin penasaran saya lebih ke bagaimana interior dan kabin di dalamnya ya. Naik bus malam di Indonesia, ya seperti bus biasa saja. Hanya saja seat-nya lebih lega dan dapat selimut. Nah sleeper bus ini yang seperti apa? Keingintahuan saya terjawab tepat keesokan paginya.

Pagi-pagi, dengan agak terburu-buru karena kami sedikit kesiangan, sebuah mobil travel mengantar kami ke sebuah pool bus. Di sana sudah banyak berbaris bus dengan tampilan jangkung seperti bus tingkat. Ini lah sleeper bus yang akan kami tumpangi. Untuk memasukinya penumpang diwajibkan membuka alas kaki. Seat-nya berbahan jok kulit tersusun dua tingkat seperti ranjang anak pesantren dan dalam posisi horizontal. Jadi sangat nyaman untuk selonjoran dalam perjalanan selama 5 jam. Fasilitas lainnya adalah air mineral dan unsur utama penunjang kehidupan bernama wifi gratis. Ahey! 
Penampakan Seat

Ditaro paling belakang, cos kami penumpang yang bau kakinya paling membunuh

Ini diteriakin "Kebakaran!!!" juga nggak bakal pada bangun


Lalu hal pertama berikutnya adalah soal berkendara. Sesampainya di Mui Ne, kami dikecewakan oleh kejadian full booked sebuah hostel incaran kami. Di Mui Ne ada sebuah penginapan terkenal bernama Backpacker Village. Wajar saja tempat ini menjadi favorit, selain harganya murah, fasilitas kolam renang, dan pesta kebun menjadi daya tarik tersendiri walaupun hostel ini tidak terletak di sisi pantai. Apa boleh buat, kami memutuskan berpencar untuk mencari penginapan. Hingga akhirnya ada dua kandidat penginapan. Yang pertama sebuah resort seharga 12,5 USD/pax/night. Letaknya tepat di seberang Backpacker Village, dan ada di sisi pantai. Pemandangan dari balkon halaman belakangnya, hmmm…bikin ogah ngapa-ngapain kecuali memandang cakrawala luas yang bersatu dengan laut biru Mui Ne. Yang kedua, sebuah penginapan bernama Sea Winds dengan konsep bungalow tepat di sebelah Bacpacker Village. Hanya 7 USD/pax/night dengan fasilitas standar.

“Guys, kita pegang sekitar 20 jutaan Dong, nggak mau coba yang mewah-mewah, nih?” Chentong bendahara kami memberi usul. Saya, dia, Ian, dan Danys ketika di Kuala Lumpur setengah mati menahan diri untuk tidak mengeluarkan uang untuk hal yang tidak perlu. Benar-benar jadi rakyat jelata, jadi sekarang ketika berada di negara yang kurs mata uangnya lemah, menjadi permisif jika kami ingin menjadi sosialita.

Tapi atas dasar konsep backpackeran dan memang sudah ‘dari sononya’ punya mental melarat, kami sepakat memilih penginapan yang kedua. Not bad lah, bagus malah. Air conditioner, toilet bersih, dan hammock di depan kamar yang akhirnya beralih fungsi jadi jemuran, sudah lebih dari cukup dan sepadan untuk harga 7 Dollar Amerika. 
Abis difoto hammocknya jadi jemuran kolor

Frontmant penginapan itu menawarkan kami sewa sepeda motor jika ingin eksplor Mui Ne dengan harga 80.000VND/hari exclude bahan bakar. Tentu saja kami menerimanya, karena kami memang tidak menggunakan jasa travel untuk tour di Mui Ne ini. Nah, cerita berkendara untuk yang pertamakalinya di luar negeri dimulai di sini.

Vietnam adalah salah satu negara Asia yang mewarisi sistem kontrol navigasi di sebelah kiri, seperti di Eropa. Yang mana, jalur kanan di Indonesia adalah jalur kiri di Vietnam atau sebaliknya. Saya dan teman-teman tentu saja kagok dengan perubahan jalur ini. Di sepanjang jalan menuju Sand Dunnes dan pinggiran pantai, kami berkali-kali kena klakson kendaraan lain karena berjalan di sisi kiri jalan, padahal seharusnya adalah di kanan. Uniknya lagi, di Vietnam semua pengendara motor berhelm cetok. Jadi bakalan aneh kalau di sana kita pakai helm full face. Jangan heran lihat pengendara motor sport tapi pakai helm sepeda. Lucu. Dan penjaga penginapan kami bilang, selama kita bermotor dengan kecepatan 40km/jam, maka aman dari tilangan polisi. Saya yang sudah biasa salip menyalip melawan kopaja atau metromini, jelas gemas dengan kendaraan yang jalannya kayak lagi karnaval tujuh belasan. 
Siap balapan ama Mas Boy anak jalanan...
 
"Bang jemput ya, eneng di perahu yang paling pojok"

                                               

Dan di Mui Ne pula saya untuk pertamakalinya melihat padang pasir seperti yang ada di timur tengah. Yes, literally dessert. Memang cuacanya tidak seganas di timur tengah, tapi tampilan pasirnya mirip loh. Letak Sand Dunnes ini cukup dekat dari penginapan dan pemandangan kampung nelayan di tengah perjalanannya juga keren melintir, tapi karena kami terlalu mengandalkan peta digital dengan sinyal pas-pasan, ya jadinya nyasar. Untungnya sebelum matahari terbenam kami tiba di tujuan. Saya yang biasanya paling banter main pasir bangunan belum diayak langsung guling-guling di lembutnya pasir Sand Dunnes. 
Six Stars

Kalo ke sini lagi harus pakai sorban ama gamis


Semua yang pertama, baik sedikit atau banyak, bisa menimbulkan antusias yang berbeda. Katrok =(



14 komentar

  1. waduh enak sekali ya, boyoknya gak abkal pegel ini mah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak bakal Mbak. Pules lah pokoknya. Indonesia mesti punya nih bus kayak gini =)

      Delete
  2. wua.. keren.. liburan di vietnam..
    ah, jadi pengen jalan-jalan ke sana..
    unik ya sleeper bus.. hihihi coba kalo ada di indonesia, mungkin banyak orang yang bakalan pilih naik bus tuh.. hehehe
    Itu cuaca di Sand Dunnes panas ngak sih pasirnya?

    ReplyDelete
  3. Jauh bener liburannya....
    Pasti banyak pengalaman yang seru nih....

    Aku baru tau ada bus kek gitu...itu bus sleep bener...
    Yang bikin kaget kok malah ada pasir kayak timur tengah di vietnam...

    Aku nunggu apa yang beda dari tempat liburan di vietnam dengan di indonesia....

    ReplyDelete
  4. sleeper busnya keren coy. etapi gak muntah apa yak tiduran gitu di bis :|

    20 juta dong itu berapa rupiah? ngakak gue di bagian negara berkurs lemah xD

    ...dan gue bayangin orang naik motor sport tapi helmnya kecil gitu. gagal keren :(

    ReplyDelete
  5. keren banget bisa sampai Vietnam..kapan gue bisa ke Vietnam yang serba murah begitu sama temen temen ya...mana sleeper bus nya keliatan cozy banget..bisa bobo nyenyak selama perjalanan buat nabung tenaga pas udah sampe destinasi. dessertnya juga bikin pingin. Pokoknya semua bikin pingin, mana kaosnya samaan lagi. walopun bukan couplean tapi kayaknya seruuuuu yaaa..hehehehe

    ReplyDelete
  6. Jadi pengen naek sleeper bus, nyaman banget kayaknya ditambah lagi ada wifi gratis haha #bancigratisan

    Mungkin gue juga bakal kagok kalo bawa motor di vietnam dengan rules yang beda sama di Indonesia, ditambah lagi ga boleh lebih dari 40km/jam pasti gregetan hahaha, btw helmnya juga greget :v

    Gue selalu pengen bagpackeran ke suatu tempat, tapi cuma sebatas niat hehehe, ditunggu dah cerita2 liburan lainnya :v

    ReplyDelete
  7. keren ya, disana harga penginapannya murah dan fasilitasnya juga mumpuni banget..

    ReplyDelete
  8. Bang kalau sewa motor di mui ne bisa pake sim indonesia gk? Takutnya kena stop sama polisi disana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo gan, apakah berencana ke HCMC juga ?

      Delete
    2. Kalau di luar negeri sih harusnya pakai SIM international. Tapi di Vietnam asal pakai helm dan nggak ngebut, aman kok dari polisi.

      Delete
  9. halo gan, mau tanya untuk tour di Mui Ne ini saya rencana pake jasa The Shin Tiurist. Suma masih ragu mau ikut tour siang atau tour pagi ya? banyak saya lihat org2 tour pagi secara sunset bisa lebih bagus, kl menurut agan gmn ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo juga Ima. Kalau saya waktu itu nggak pakai jasa travel. Jadi begitu sampai di Mui Ne cari penginapan dan sewa motor. Sand Dunne deket kok dari kawasan backpacker yang di pinggir pantai. Saran saya ikut tour siang hingga sore saja, pas sunset. Kalau pagi panas menjelang siangnya. Pagi-pagi enaknya eksplor pantai Mui Ne aja sama kulineran.

      Delete

My Instagram