Tipe Relationship, dan Klub Sepak Bola

Gue salah satu orang yang percaya bahwa segala sesuatu di dunia ini saling terhubung. Sejauh apa pun dan seabsurd apa pun itu. Duren dengan kucing, pasti ada hubungannya. Duku dengan tukang bubur kacang ijo, pasti juga ada korelasinya. Walaupun memang, mungkin keterkaitannya secara nggak langsung.

Bahkan kalo mau repot dan mikir keras sampe Tingki Wingki berubah warna jadi abu-abu monyet, sebuah hubungan (istilah kekiniannya: relationship) pun memiliki hubungan jauh dengan klub bola. Ini bisa diliat dari karakter hubungan itu dengan keadaan dan kondisi sebuah klub bola saat ini. Gini…

1. Real Madrid Wanna Be

Glamour. Inilah hubungan kalian. Relationship jenis ini melibatkan dua orang dengan selera tinggi. Coba liat Real Madrid, berapa jumlah Euro yang mereka aur-aurin demi membeli gemerlap bintang-bintang lapangan hijau. Pemaen dengan harga di bawah, kalo dirupiahin, 300 milyar sih masih kelas tarkam kecamatan di Spanyol. Pokoknya duit nggak masalah, yang penting pemaen-pemaen mentereng dan termahal ada di sini. Couple yang Real Madrid wanna be ini dipersatukan oleh lingkungan jet set. Tas mereka branded, jam tangan yang ada berlian swarowskinya, makan malem kudu steak paha sapi kanan sambel ijo. Golongan ini paling jelek kalo ke mall ya GI, MOI, atau Taman Anggrek. ITC? Blok M? Taman Puring? Pasar Rumput? Ah...sudahlah. Pokoknya hubungan ini terjalin dengan jargon, “Lu jual, kita beli!”. Masalahnya adalah, kalo ada sedikit aja salah satunya nggak nyaman, misalnya tiba-tiba mobil mogok dan harus naek delman, maka akan terjadi huru-hara. Kayak Real Madrid, kalah dua kali berturut-turut aja mereka bisa pecat pelatih. Persetan lah bayar pesangon seperapat triliyun.



2. Yeah, You’re FC Barcelona

Hubungan ini adalah jenis hubungan yang ideal menurut gue. Barcelona itu klub bola paling adaftif menurut gue. Dulu mampu menyerap total football-nya Belanda. Lalu ketika sistem ini udah nggak relevan lagi sama sepak bola modern, muncul jogo bonito. Yaitu sepak bola indah ala Amerika Latin yang dimotori Ronaldinho. Beberapa tahun kemudian Ronaldinho menua dan permainannya mulai terbaca lawan. Tapi Barcelona nggak keabisan ide. Lewat seorang putra jebolan akademi sepak bolanya, La Massia, mereka menemukan gaya tiki-taka. Itu loh, gaya maen operan-operan pendek yang bikin lawan gregetan. Lalu pola tiki-tika juga terbaca musuh, dan Barcelona kembali ke gaya konvensional. Sampe sekarang Barca masih jadi klub paling prestisius, kalo bisa ngalahin klub ini disarankan untuk tumpengan atau potong sapi. Dan sebuah hubungan yang Barcelona banget ini cenderung tahan banting. Bahkan antibadai. Mereka selalu punya solusi yang membahagiakan semua pihak kalo ada masalah. Berantem-berantem dikit mah bagaikan upil di kolong meja buat mereka. Energi pasangan jenis ini nggak ada abisnya. Sama kayak Barcelona yang stok pemaen berkualitasnya banyak.

3. OMG, You’re AC Milan If You…

Dulunya royal, tapi sekarang mulai perhitungan. Di rentang waktu 1990-2011an, AC Milan begitu haus gelar juara. Gepokan duit segede Patas AC 45 nggak masalah buat beli-beli pemaen juara. Hasilnya ya Milan jadi klub Italia yang paling banyak ngoleksi juara Liga Champions. Tapi setelah itu dan akibat hantaman krismon di Eropa, klub ini mengalami deficit anggaran. Jadi kebijakan yang diambil cukup menggelikan: Beli pemaen gratis, atau minjem.Klub juga mulai itung-itungan soal gaji dan kontribusi. Pemaen yang minim ‘sumbangan’ bagi permainan klub, maka gajinya dipotong, atau paling apes kontraknya diputus. Nah untuk pasangan jenis ini harap berhati-hati. Dulu waktu pertama jadian biasanya apa aja dibelain. Beliin sandal jepit seharga HP, dijabanin. Maen ke Dufan tiga hari sekali, hayok aja. Tapi semakin ke sini akan tersadar bahwa semua itu nggak ada gunanya. Semakin baper bahwa pengeluaran nggak sesuai dengan yang didapatkan. Mulai deh fase mikirin, “Anjrit, kemaren makan bakso doang abis dua ratus.”, terus menyangkal padahal emang makan baksonya nambah empat kali. Mulai deh itungan-itungan sama pasangan. Mulai deh bikin perjanjian nggak tertulis untuk membagi tugas siapa yang bayarin nonton siapa yang bayarin makan. Dan siapa yang akan adu panco ama Pak Satpam kalo duit kurang pas mau bayar di kasir alpamaret. Bisanya nih, biasanya loh ya, relationship ini buat anak kuliahan yang masih ngandelin duit kiriman ortu. Atau fresh graduate baru dapet kerja yang belom bisa nego gaji, dapet UMR aja udah bahagia.



4. Be Strong, Liverpool!

Cieeee yang LDR sama gelar juara. Liverpool banget! Maaf nih Liverpudlian, tapi kan emang iya Liverpool udah lama nggak juara. Terakhir juara kan pas…pas tahun…tahun…ya pokoknya ada lah. Yak, yang sama juga dengan mereka para pelaku LDR. Tipe-tipe manusia penyabar yang sangat mendewakan kalimat, “Semua akan indah pada waktunya.”. Bener sih. Tapi ya itu tadi, sabar. Yang kuat. Ntar juga juara. Ntar juga ketemuan. Entah kapan. Santai aja. Nguras Ciliwung aja dulu. Be strong!



5. Wow, Bayern Muenchen!!!

Perfect! Kalo diliat dari luar. Itu lah klub asal Bavaria ini. Stadion mentereng, kaya raya, pemaennya kategori legend semua bagi sepak bola Jerman, ngerasain gelar juara Bundes Liga udah begah. Gue sempet mikir ini klub apa lagi yang dicari? Tapi ternyata klub ini sering digoyang sama persoalan internal mereka sendiri. Punya pemaen bintang dan pelatih top serta jajaran manajemen yang kritis acapkali membuat gesekan-gesekan kecil. Tapi mereka tetap solid untuk bagaimana berita itu tidak bocor ke media. Yah kalopun bocor jangan banyak-banyak lah. Sama nih kayak relationship yang keliatan mesra diluar tapi sesungguhnya menyimpan api dalam sekam. Ini pasangan kalo kondangan, saking sempurnanya, semua perhatian pasti tertuju padanya. Nggak peduli pada kenyataan bahwa mereka ngamplop ceban doangan. Singkatnya, secara tampilan luar pasangan ini bikin ngiri mampus.

Segitu aja sih yang kepikiran dari gue tentang sebuah hubungan antara klub bola dan relationship. Ada yang punya korelasi yang lebih valid, nggak? Dengan Persib Bandung, gitu? Boleh lah dishare… =)

9 komentar

  1. Kamu dan Pacar Kamu itu mirip Persib Bandung kalau... Kalau kamu masih sekolah atau kuliah, terus banyak banget temen-temen yang support hubungan kalian, maka kalian mirip Persib Bandung. Nah, lebih lengkap lagi, pacar kamu didemenin ama pimpinan geng sekolah sebelah. Ya udah apalagi kalau nggak ribut terus, sampe jadi warisan turun temurun.

    Asiik nih tulisannya bang, inspiratif!

    ReplyDelete
  2. Kayaknya gue barcelona deh maunya... hahaha
    soalnya belum ada pacar wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo belom ada pacar mah Persikab Kabupaten Bandung =D

      Delete
  3. Kok yang real madrid ngeselin sih. :"))
    Tipikal hedon anak sekarang gitu ya. Relationship cuma buat pamer dan check in path.

    Tapi kan katanya itu keren. Haha...
    Good writing kakak. Haha

    ReplyDelete

My Instagram