Kisah Kasih di Sekolah, Kisah Kasih di Film May Who?

Tiada kisah paling indah…

Kisah kasih di sekolah…

Haduuuhhh…taroan deh, kalo denger lagunya Obie Mesakh itu pasti yang denger pikirannya langsung melayang ke masa SMP atau SMA dulu. Kalo dengerinnya pake baper, bisa jadi efeknya sampe senyum-senyum sendiri, mata berbinar menerawang, dan muka bersemu merah sambil melintir ujung rambut. Yang botak berarti sambil melintir ujung knalpot bajaj.

Kalo dibilang paling indah, memang nggak ada yang bisa ngalahin sensasi ketika kita jatuh cinta di masa-masa tersebut. Coba tanya ke diri sendiri bisa nggak ngelupain rasanya deg-degan dan gremet-gremet di hati ketika:

- Masuk kelas pagi-pagi, terus nemuin surat cinta di laci meja

- Menyukai seseorang diam-diam

- Ngobrol sama gebetan tanpa pernah berani menatap matanya

- Ditolak

- Seneng banget denger suara telepon rumah, karena mengira itu dari si doi. Pas diangkat ternyata orang PLN yang nanyain alamat

- Rumah di Blok M, tapi turun dari angkotnya di Cileduk karena seangkot sama gebetan dan gebetan rumahnya di Cileduk. Begitu sama-sama turun, nggak berani nyapa. Boro-boro ngajak ngobrol. Si gebetan pun pulang dijemput pacarnya yang udah nunggu di perempatan. Kemudian pulang naek angkot jurusan Blok M lagi dengan hati berantakan. Udah di angkot baru sadar kalo duit jajan udah abis. Perih.

Beberapa minggu yang lalu ketika gue nonton sebuah film karya sineas Thailand berjudul ‘May Who?’, gue teringat lagi dengan kisah-kisah cinta gue maupun beberapa temen gue pas SMP. Film ini benar-benar tau seperti apa geliat percintaan di masa SMP. Tentang pemuja rahasia, kisah cinta segitiga, dan kekuatan untuk menerima apa adanya. Semuanya dikemas wajar. Jadi nggak ada tuh adegan anak SMP pacaran naek mobil Ferrari atau peran antagonis psikopat yang selalu mengharapkan si pemeran utama mati kegiles alat berat buat ngeruk kali Ciliwung. ‘May Who?’ seolah menyampaikan pesan, “Kayak gini loh anak SMP kalo lagi kasmaran.”. And it’s works!

Castnya juga unyu-unyu abis. Khas film Asia Timur dan Asia Tenggara. Kita nggak bakal jauh-jauh dari tampang baby face klimis tanpa bulu dan jerawat. Pong, seorang murid di sebuah SMP yang jago gambar tapi masuk dalam kasta ‘nggak terlihat’ di sekolah diperankan oleh Bank Thiti. Cewek-cewek kalo lagi berenang terus ngeliat dia, pasti nggak sadar tau-tau mereka udah berenang nyebrangin Selat Sunda. Terus saingannya si Pong dalam mengejar cinta adalah Fame, seorang murid multitalent dan bintang sekolah. Dia digambarkan menjadi sosok sempurna, idola para cewek, guru, sampe cowok (ini serius). Fame diperankan oleh Tor Thanapob. Dan tokoh sentral dalam film ini tentu saja si May. Gadis yang entah bagaimana punya ‘kelainan’. Kelainannya apa? Nonton aja sendiri. May juga di sekolah nggak terkenal kayak Pong, tapi kepolosan dan tatapan matanya yang kayak ubin musholla (adem), bikin sesuatu terjadi antara Pong, Fame,dan May. May ini diperankan oleh Punpun Suttata. Kalo yang suka film atau Thailand series pasti nggak asing sama ketiga cast tadi.

Tapi biarpun ini film romance, kekuatannya ada pada komedinya yang sarkas, dan penuh ironi abis. Gue biasanya kurang suka sama film komedi yang kebanyakan adegan lucunya pake teknik slapstick. Tapi di ‘May Who?’ gue enjoy aja. Satu hal yang gue sadari, kenapa film ini lucu? Yak arena ini film Thailand. Dalam artian gini, misalnya satu komedi dengan ukuran, adegan, dan kadar yang sama dimainkan berbarengan oleh film, katakanlah, Hollywood, Bollywood, Korea, dan Indonesia, maka gue yakin nggak selucu film Thailand. Komedinya mirip-mirip film Stand By Me Doraemon. Dan itu tadi, Stand By Me nggak bisa selucu May Who?.

Yang gue suka dari film Thailand adalah storyline-nya yang seolah-olah ketebak. Terus di hampir ujung film ada twist yang bikin kita mikir, “Ooohhh…ternyata tebakan gue salah.”. Tapi pas diujung film ternyata tebakan kita bener. Kampret banget ini.

Di luar itu semua, gue salut sama pemerintah Thailand. Mereka kayaknya jor-joran banget promo nih film. Padahal dalam film nggak ada loh jualan tempat wisata atau landmark khas Thailand. Kayaknya Negara gajah putih ini sudah mulai menyadari potensi sineas-sineasnya. Bentar lagi mungkin K-Film atau K-Drama bakalan kalah. Mengingat film Thailand ini kalo muncul nggak dengan ide yang bener-bener baru, tapi selalu pake sudut pandang yang fresh.

Udah ah segitu aja…nonton gih. Gue waktu itu dapet gratisan dari temen yang menang kuis di Blitz. Sayang ya, padahal film bagus tapi cuma di jaringan bioskop yang terbatas. =(


2 komentar

  1. Komedi romantisnya Thailand emang ga pernah gaga, :D

    Dan bener banget itu lah kalau bilang, sayang banget cuma ditayangin di Blitz. Temen aku yg di Jogja bilang pas nonton hari pertama film ini cuma ada 10penonton, bhahaha..

    Soalnya ga semua kota punya Blitz, :(

    ReplyDelete
  2. Filmnya nampak seru ^_^

    Mengenai kisah kasih di sekolah itu yang masih polos dan lugu, selalu lucu buat dikenang *memandang nanar*

    ReplyDelete

My Instagram