Yang Bisa Dilakukan Biar Waktu Macet Jadi Nggak Bete-bete Amat

Kamis, September 10, 2015



Waktu pertama pindah ke Jakarta, gue cukup stres dengan pressure ritme mobilitasnya. Gue dituntut untuk gerak cepet, tapi di satu sisi ada hal yang sangat-sangat menghambat untuk gue melakukan itu. Hambatan terbesarnya adalah kemacetan. Di awal-awal kerja di Jakarta, gue selalu ngeluh kalo lagi kejebak macet. Kesel, mangkel, sebel, emosi, bawaannya pengen nyabut knalpot terus tereak, “BUBAAARRRR!”.
Tapi lama kelamaan gue jadi makin terbiasa sama situasi macet ini. Mungkin karena gue udah tau selanya. Jam segini macet di sono, jam segono macet di sini. Jadi nggak kaget lagi, walaupun kesel dikit-dikit sih ada. Namun seperti kata pepatah, daripada mengutuk kegelapan lebih baik menyalakan lilin. Gue pun mencoba menerapkannya di tengah bekunya lalu lintas Jakarta. Daripada gue nyela-nyela pemerintah yang nggak pernah konsisten menerapkan kebijakan pengurangan kemacetan, atau menegeluh tentang betapa bebalnya para pengguna kendaraan pribadi yang nggak mau pindah ke angkutan umum, gue punya beberapa aktifitas yang bikin bad traffic day gue nggak bête-bete amat. Gini:
1.        
      1. Berkhayal
Di tegah antrean kendaraan yang bejibun, nggak banyak yang bisa dilakukan secara fisik. Benerin kolor yang nyelip aja susah, tengsin juga ama motor atau mobil di belakang. Tapi kemacetan nggak bisa mengekang pikiran gue. Gue bebas berkhayal. Khayalan gue paling sering adalah, gimana kalo Jakarta ini adalah Cybertron. Planetnya para Transformers. Jadi mobil-mobil, dan motor-motor ini kalo pada nggak sabar lagi macet berubah jadi  robot. Jadi mereka ngantrinya pada berdiri, desek-desekan, bahkan kadang sikut-sikutan kayak di Commuter Line. Terus ada kang asongan dagangin oli, mur, ama busi. Kalo macetnya kelamaan dan robot-robot itu capek, mereka pada ngasoh duduk di trotoar. Absurd. Ya namanya juga ngayal. Cara ini lumayan bisa meredam emosi. Coba deh.

2.      2. Ngopi, atau Ngeteh
Ya nggak harus bawa termos atau kendi sih, apalagi dispenser hot/cold. Gue sih selalu sedia kopi instan dalem botol atau kaleng pas berangkat kerja, teh dalem botol juga kadang-kadang. Gue selipin di kantong jaket. Jadi pas masuk daerah macet, yang laen pada mati gaya ngisep asep knalpot, gue mah ngopi atau ngeteh. Kalo kena macetnya di lampu merah TB Simatupang, Ragunan sono, sesekali bisa dicoba bawa pisang goreng ama tape uli. Macetnya lama, udah gitu lampu merahnya bisa sampe tiga menitan. Naek mobil? Yah itu mah mesen pepperoni pizza bumbu pecel juga masih sempet.

3.      3. Denger Radio
Awalnya sih dengerin MP3 dari HP. Tapi lama-lama bosen sama playlist gue yang genrenya 90-an sampe awal 2000-an. Beralihlah gue dengerin radio tiap berangkat kerja. Setelah cari-cari channel radio yang kira-kira ngepas, ketemu deh radio yang penyiarnya asik. Nama penyiarnya Surya, Molan, dan ditemenin sama Felix. Ini orang bertiga kalo siaran beda banget sama radio laen. Joke-joke mereka ngerelate banget sama pendengar. Jadi kadang gue cengar-cengir sendiri kalo lagi stuck di lampu merah. Sampe pernah terjebak ackward moment karena ke gap pak polisi lalu lintas waktu gue ngakak sendirian. Yang terpenting, mereka kalo siaran hampir nggak pernah taping. Gue nggak pernah suka sama radio yang siarannya cuma taping suara penyiarnya doang. Surya-Molan suka live akustikan, bikin sandiwara parodi, jadi radio dangdut, sampe buka konsultasi kalo ada pendengar yang mengalami masalah pada kendaraannya, atau alat-alat elektronik. Semuanya dibahas dengan sangat tidak serius. Gue nggak bisa sebutin radionya, entar dikira ini postingan promo. Yang belom tau, coba aja googling Surya-Molan. Dengerin dulu deh sekali acaranya, dijamin selera humor turun drastis.

Begitulah cara gue ngakalin situasi nggak ngenakin saat macet. Kesimpulannya, semacet-macetnya jalanan di Jakarta, lebih macet lagi jalanan di Puncak waktu long weekend.

Kali aja ada yang punya cara lain selain punya gue di atas, bisa kali nih dishare di kolem komentar. =)

You Might Also Like

5 komentar

  1. Ya mungkin ketiga cara itulah yang paling bisa kita lakukan untuk mengatasi kondisi kemacetan. Apalagi macet di jakarta yang nauzubillah banget, ya.

    Tapi yg ngeteh sama ngopi gak bisa dilakukan pengguna motor mas, hanya yg pake mobilkan? Tentu repot harus bawa kopi sambil bawa motor. hehehehe

    BalasHapus
  2. Mantengin media sosial jadi hal paling ampuh buat ngilangin bosen pas macet klo menurut ku sih, Ka. Ga ada bosennya mantengin twitter, fb, insta, atau blog walking.. :D

    BalasHapus
  3. kebanyakan orang orang sekarang dikala kejebak macet adalah standby di medsos,
    bikin status / ngetwit.. " aduh kejebak macet " etc...

    BalasHapus
  4. ngedumel atau curhat di media sosial, adalah paling banyak dilakukan, walaupun tidak membantu mengatasi kemacetan juga,,, hihihi

    BalasHapus

Google+ Badge

Arsip Blog