Panjat Pinang

Friday, September 18, 2015

BANGUUUNNN, BANGUUUNNN, BANGUUUNNN…YES, YESSS, YESSS!!!

Selamat Pagi! Selamat hari Jumat. Wah, nggak berasa udah mau weekend lagi ya guys. Gimana nih, udah pada punya acara buat liburan besok? Mancing? Hang out? Nimba sumur? Nikung pacar orang? Yang pasti pagi ini masih ditemenin sama gue, Yosfiqar Iqbal, penyiar paling kece di Kening Lebar FM yang datang tak dijemput pulang minta ongkos.

Oiya, ngomong-ngomong weekend nih, pada seneng banget dong ya lepas dari rutinitas kerjaan. Tapi gue justru sibuk nih guys menjelang weekend. Cuz ada yang harus gue kerjain. Jadi gini, Warung Blogger kan lagi ngadain kompetisi #PojokWBIdol. Dan sekarang udah masuk lima besar. And thank God, gue adalah salah satunya. Untuk minggu ini tiap peserta dapet tema menulis tentang Pancasila. Gue dapet tugas untuk cuap-cuap tentang sila ke-3. Persatuan Indonesia.

Berat ya guys kayaknya topiknya. Eit, tapi tenang aja, penyiar kesayangan kalian ini punya cerita yang Insya Allah masuk ke tema yang ditentukan. Oke sebelom lo-lo request lagu kesukaan, gue bakal cerita dulu tentang persatuan. Cerita dengan ruang lingkup lokal sih, tapi ini punya makna secara global. Lo bisa dengerin ceritanya, setelah lagu yang satu ini. Keep stecun in 100000000000001.1 Kening Lebar FM. Don’t go anywhwere!

*mengalun lagu Satu Nusa Satu Bangsa*
* * *

Cerita ini terjadi beberapa tahun lalu. Gue masih kuliah tingkat satu kalo nggak salah. Waktu itu ada event lomba tujuhbelasan di lingkungan tempat tinggal gue. Panitia tingkat RW berencana bikin lomba panjat pinang yang pesertanya adalah perwakilan dari tiap RT. Setelah susah payah panitia ngumpulin peserta, akhirnya dari Sembilan RT yang mampu berpartisipasi cuma tiga RT. Tiga RT ini diwakili oleh anak-anak muda. Mungkin sisa RT yang nggak ikutan isinya adalah manula sama ibu menyusui semua.

Satu regu terdiri dari empat orang. Seperti regu-regu yang lain, regu gue pun nyusun strategi dan formasi demi supaya mendapatkan hadiah utama di ujung batang pinang, yaitu uang tunai senilai lima juta rupiah yang secara simbolis ditulis di sebuah stereofoam. Gue yang saat itu masih kurus didaulat untuk jadi yang paling atas dan nantinya manjat tuh pinang sampe atas.

Ketiga temen gue yang lain adalah sahabat sepermainan gue dari kecil. Ada Cecep, dia ini sahabat gue yang kurang beruntung. Karena putus sekolah, sekarang dia nyari nafkah dengan jadi kuli bangunan. Tapi untuk lomba satu ini, tenaga Cecep berguna banget. Tau dong tenaga kuli gimana? Jadilah Cecep menempati posisi paling bawah. Dia ini yang nantinya menopang kami bertiga demi supaya sampe di puncak pinang. Lalu ada Ajis, dia ini leadernya. Maklum, doi adalah anggota aktif Karang Taruna. Jadi kemampuan mengorganisirnya udah mumpuni banget. Yang terakhir ada Baul. Dia ini kurang jelas tugasnya apa. Gue yakin dia ada di lomba ini cuma untuk ngisi kuota peserta doang.

Lomba pun dimulai di tengah lapangan. Batang pinang berlumur oli ditancapkan di tanah merah dan sengaja dibuat kubangan lumpur di sekitarnya. Penonton udah bejibun. Para ketua RT, dan Pak RW memantau dari tenda khusus di pinggir lapangan sambil ngemil tape uli plus teh manis.

“Kita terakhir aja. Liat tim yang lain dulu, gimana cara mereka manjat. Lagian kan kalo mereka duluan ntar olinya berkurang nempel di badan mereka.” Ajis membriefing kami. Kami bertiga sepakat sama Ajis. Entah pada ngerti apa nggak.

Dua tim RT sebelah berguguran. Bukan perkara mudah memanjat batang pinang yang tinggi, udah gitu diolesin oli. Bahkan di antara mereka ada yang jatoh dari ketinggian lumayan. Tiba giliran tim gue mencoba. Sesuai dengan yang udah dibicarakan, Cecep paling bawah. Dia langsung memeluk tiang pinang itu erat-erat,

“Cep!”

“Iya, Jis?’

“Itu pinangnya yang dipeluk. Bukan GUE!”

“Oh, map.”

Setelah Cecep, Aji yang punya bodi lumayan naik ke pundak Cecep. Baul akhirnya diputuskan untuk menempati posisi di atas Ajis. Gue membantunya naik dengan menggunakan telapak tangan gue sebagai pijakan. Sial, berat juga mutan biawak satu ini. Akhirnya Cecep, Ajis, dan Baul berhasil membentuk formasi rumah susun tiga tingkat. Gue liat Cecep udah mulai gemetar, kayaknya keberatan.

“Bal, ee’tan…ue uah nggak uaaatttt….” Cecep mengatakan sesuatu dengan nada ngeden.

“Hah?”

“Eeeeetaaannn…eaaattt ngeettt niii….”

“Apaan sih? Nggak jelas.”

“CEPETAN! BERAT BENGET INI, NYONG!” Teriak Cecep setelah mengumpulkan segenap tenaga.

Baiklah. Demi Cecep yang kalo didengerin nada ngedennya udah nggak BAB selama dua minggu, demi Ajis dan Baul, dan demi lima juta rupiah. Gue mengambil ancang-ancang, lari, dan…tap, tap, tap! Yak gue berhasil ada di atas Baul! Gue menggunakan punggung Baul sebagai pijakan. Gue memeluk batang pinang sepenuhnya.

“Iqbal udah di atas!” Baul memberi komando. Gue melihat ke bawah, dan menyaksikan temen-temen gue jatoh berhamburan. Tinggal lah gue di atas. Licin. Beberapa kali merosot. Boro-boro naek, mempertahankan ketinggian aja rasanya kayak ngapalin tabel unsur periodik, susah banget. Gue makin merosot, tangan kesemutan dan akhirnya jatoh.

Hari udah menjelang sore. Penonton emak-emak yang tadinya pake jins udah berganti daster. Belom ada satu pun tim yang berhasil. Badan gue udah nggak karuan. Oli campur tanah liat melumuri badan dan muka gue. Ini kalo gue balik ke rumah, gue yakin emak gue pun nggak bakal ngenalin. Kami semua putus asa, kecuali ada yang bisa terbang, mustahil bisa meraih lima juta di atas sana.

Tiba-tiba Pak RW maju ke tengah-tengah para peserta. Pak RW ini masih muda, tapi berwibawa. Kumisnya mengingatkan gue akan Cok Simbara di sinetron Nokta Merah Perkawinan.

“Jadi pegimane? Pade nyerah? Sayang banget itu doku lima jute kagak keambil. Begini aje dah, daari pade entu duit nganggur, mendingan lu-lu pade gabung aje jadi satu tim. Biar gampangan dikit. Ntar duitnye kite pake buat pesta kecil-kecilan. Bakar-bakaran ayam gitu. Gimane?”

Para peserta berpandangan. Bener juga. Kami semua setuju untuk bersatu. Strategi pun disusun. Dan gue kebagian posisi di posisi nomor dua dari atas. Kami membentuk formasi piramida. Cecep nggak sendirian lagi jadi fondasi di bawah. Dan buat gue lebih mudah memanjat tubuh-tubuh penuh oli daripada batang pinang langsung. Beberapa kali kami gagal. Tapi dipercobaan yang kesekian, gue berhasil sampe atas. Sekarang harapan tinggal berada di salah satu anak bernama Sidik. Dia yang paling kurus, dan harusnya paling atas. Sidik memanjat satu demi satu badan kami. Pas sampe di pundak gue, dia kesulitan untuk naek lebih tinggi lagi. Gue merasakan orang di bawah gue mulai goyah.

“Dik, injek aja kepala gue.”

“Yakin, lu?”

“Iya nggak apa-apa.”

“Tadi gue abis nginjek…nginjek…”

“Apaan?”

“Nggak. Nggak jadi, deh. Ya udah gue naek nih.”

Sidik menginjak kepala gue sebagai pijakan. Gile, berat juga, leher gue kram. Mike Tyson boleh bangga dengan leher betonnya, gue punya leher konblok.

Setelah gue rasa Sidik lepas dari kepala gue, gue pasrah. Merosot gitu aja ke bawah dan membiarkan badan gue jatoh ke kubangan lumpur. Gue nggak bisa buka mata karena muka kecipratan lumpur dari temen-temen gue yang juga berjatohan.

Yang pasti, ketika gue bisa buka mata, gue melihat Cecep dan beberapa temen dari RT lain lagi menggendong Sidik. Sidik yang sedang mengaggkat stereofoam bertuliskan Rp. 5.000.000. Kami berhasil. Seperti kata pak RW, kami akan berpesta!

*mengalun lagu We Are The Champion*
* * *

Yoooooooo….gitu ceritanya guys. Gimana menarik nggak? Nggak? Yowis nggak apa-apa. Itu lah cerita gue yang gue persembahkan untuk dedikasi gue mengukuti #PojokWBIdol. Dukung  terus gue ya, Guys! Intinya sih, sesuatu bisa banget jadi lebih gampang kalo kita bersatu. Nggak usah jauh-jauh mikir beda pulau, atau beda bangsa. Kita bisa mulai bersatu dari mulai tingkat RT! Oke guys, yang sekarang masih marahan, semoga cepet baikan. Bersatu kita teguh, bercerai kita rujuk lagi! Ahay!

Dan masih bareng gue Yosfiqar Iqbal, penyiar paling kece Kening Lebar FM yang datang tak dijemput pulang minta ongkos, lo semua bisa share pengalaman lo tentang persatuan atau sekedar komen di kolom komentar. Request lagu dan kirim-kirim salam juga bisa loh. See you again next time, take care, and bhay! Have a nice weekend, guys!

*Closing theme song: Go Go Power Rangers*

You Might Also Like

14 comments

  1. Asik juga keknya, di tempatku gak pernah ada panjat pinang kalo 17-an. Gak seru? Iya emang..

    Btw, aku rikues lagunya Dream Theater kak, yang judulnya Octavarium. Salamnya buat mantan aja yang baru mbrojolin anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jiaahhh...kalo ada seru banget. Abis itu badan pada remuk.

      Siiippp, ntar lagunya akan diputerin dan dikirim via tiki. Semoga anaknya si mantan mirip Masbocah =)

      Delete
  2. Ini postingan bisa mengajak pembaca nya berimajinasi, bahkan sampai bisa bikin cengengesan sendiri di depan komputer..
    salut buat iqbal.. :D bintang 5 buat postingannya ini.. :)

    ReplyDelete
  3. Meski agustus dah lewat, tetep seru baca ttg panjat pinang :D

    ReplyDelete
  4. Lucu ceritanya ya Allah bisa sampe bikin ngakak :))
    Story tellingnya bagus 😊
    Semoga menang #PojokWBIdolnya yeay..

    Request Coklat - Bendera :))

    ReplyDelete
  5. Yang bikin penasaran, sebenernya si Sidik abis nginjek apaan ya? :D

    ReplyDelete
  6. Ahahahaha iyah itu abis nginjek apaan bal??

    ReplyDelete
  7. Ahahahaha iyah itu abis nginjek apaan bal??

    ReplyDelete

Google+ Badge

Arsip Blog