Kopi Barat

Selasa, Juni 09, 2015

Terkadang kecocokan bisa ditemukan secara nggak sengaja. Tempat ngopi adalah salah satunya. Jadi di suatu weekend, gue berencana beli alat-alat naek gunung di toko outdoor kawasan Meruya. Belom sampe tempat tujuan, hujan turus deras banget. Secara refleks gue langsung berteduh. Gue melipir ke salah satu bangunan yang tempat parkirnya rame banget. Berdiri beberapa menit sambil berharap hujan reda. Tapi apa daya hujan makin deras, kanopi berukuran sedang di pelataran parkir itu nggak sanggup menahan air hujan yang mulai tampias. Beberapa menit lagi gie bertahan di situ, bisa luntur kegantengan gue.

Akhirnya gue memutuskan untuk masuk. Ternyata bangunan tempat gue numpang berlindung tadi adalah sebuah kedai kopi. Kedai bernama Saleuwah. Perhatian gue berhasil tercuri ketika baru membuka pintunya, sebuah vespa antik dan sepeda ontel menyambut dan memberikan suasana klasik namun tetap elegan. Di dinding-dindingnya tertempel benerapa quotes tentang kopi. Ada juga beberapa aksesoris vintage di sudut-sudut ruangan seperti telepon yang nomernya masih diputer sampe radio model jaman engkong gue masih hobi pake celana cutbray.




Kalo diliat dari menu kopi yang ditawarkan, Saleuwah adalah spesialis kopi barat. Bagian paling barat Indonesia maksudnya. Tepatnya Aceh. Pilihan menu kopinya nggak banyak, tapi di sinilah justru kekuatan ekslusifitas keacehannya. Coba pesen kupi panggang. Dari mulai barista ngeraciknya aja aroma wanginya udah awur-awuran ke seantero ruangan. Kopi ini kayak espresso tapi dikasih sedikit krim dan foam hitam meletup-meletup.


Rasanya segarang tampilannya!

Ada juga kupi santai. Ini buat yang suka soft coffe. Campuran susu sama krimnya udah paling matching sama yang punya selera  coffe latte dengan 'tekstur' kopi kuat. Biasanya kan kalo di kafe-kafe lain yang namanya coffe latte rasa kopinya kurang nendang.

Kupi Santai.

Di kedai ini jangan harap ada makanan berat. Menu food di sini fokus menyediakan cemilan. Iya sih, menurut gue mah kopi nggak cocok kalo disandingkan sama makanan berat. Cemilan di Saleuwah juga nggak aneh-aneh. Indonesia banget. Ada pisang goreng, roti bakar, dan yang paling ngenyangin adalah mie warung tenda. Mie biasa dengan toping telor, kornet, sama parutan keju. Hmmmm....gimana? Laper?

Tempat para bartender membahagiakan pelanggannya.

Di lain kesempatan, gue pernah ngajak temen ke sini. Dia nggak suka kopi. Untungnya ada minuman noncoffe yang enak banget. Es teh leci, sama teh panggang. Temen gue jadi betah nongkrong di sini. Suasananya juga pewe-able banget. Untuk janjian nunggu orang cocok banget deh di sini, nggak bakal bete. Bisa sambil buka laptop terus nulis, atau baca buku.

Suasana temaram sehabis hujan. Di tempat kayak gini yang jomblo langsung jago bikin puisi nih buat gebetannya.
Oiya, di sebelah kedai ini ada salon juga loh. Asiknya, ada connecting door yang memungkinkan pengunjung kedai bisa langsung ke salon tanpa harus keluar. Buat  cewek-cewek nggak perlu kuatir deh kalo ngajak cowoknya buat nemenin nyalon. Taro aja cowoknya di Saleuwah sementara kalian leyeh-leyeh dipijet mbak-mbak salon.

Buat yang tinggal di daerah Jakarta Barat atau yang emang sengaja mau mampir, bisa nemuin kedai ini di bilangan Jl. Pesanggrahan Raya, Kebon Jeruk. Tinggal jalan kayang dari gerbang tol Kebon Jeruk, deket banget.

Soal range harga juga ga perku kuatir. Saleuwah masih dalam kategori kedai kopi tingkat "lu masih bisa ngopi enak di tanggal tua.". Bawa duit 50 ribu aja udah bisa ngopi sampe kembung. Mahasiswa demen nih sama yang kayak gini. 



Kalo ke kedai ini pas weekend, biasanya rame. Tempat parkirnya yang nggak begitu gede nggak nampung kendaraan pengunjung. Perlu kendaraan dengan body yang nggak begitu gede kayak Toyota Agya supaya bisa nyelip-nyelip memanfaatkan space kosong yang nggak bisa dilakukan mobil-mobil gede. Dan lagi tau dong gimana macetnya Kebon Jeruk? Nah kalo pakai Toyota Agya ini kemampuan determinasi untuk bermanuver di antara kemacetan bakal maksimal banget. Secara design body, Toyota Agya ini yang terbaik di kelasnya. Pabrikan Toyota sebagai market leader otomotif di Indonesia bisa jadi jaminan soal kualitas Agya ini.
Nyelip di parkiran.


Walaupun di kategori LCGC, Agya nggak nurunin kualitas fitur-fitur lainnya. Kabin tetep nyaman. Audio powerfull. Dan yang penting, ehem, yang punya nggak perlu sering-sering mampir ke pom bensin. Dipake anak muda buat gaya? Oke. Untuk keluarga kecil bahagia pun kece badai.

Cocok dah dipake syuting Fast Furious...


Jadi, jalan kemana lagi nih kita?

You Might Also Like

25 komentar

  1. Penasaran sama teh panggangnya nih. Kapan2 beli juga donk trus dibuat postingan hehehee....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siaaapp Mbak Uniek. Ngeteh bareng apa kita? =)

      Hapus
  2. asyik nih hujan2 ngopi enak
    nah tp kenapa endingnya jd review mobil?
    :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Job review tentang mobil itu, Kak... =)

      Hapus
  3. keren kafenya,, jadi pengen ngopi disono, hehehe

    BalasHapus
  4. Kayak nya enak tuh kopi yang pake es batu *dingin* hihi
    dilihat dari luarnya, kayaknya tempatnya sederhana, tapi gak tau sih :D

    BalasHapus
  5. Hmm kopi panggang, teh panggang menunya menarik ya. Cara buatnya gimana ya kopi dipanggang teh dipanggang. Tempatnya juga keliatan cozy gitu pas banget buat ngegalau apalagi pas hujan gitu.

    Eh tunggu tapi apa hubungannya kopi dengan mobil?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kopi dan tehnya bener-bener di rebus pake arang, bukan kompor.

      Mobilnya itu gue dapet job review dari merek tersebut.

      Hapus
  6. kayaknya enak tempatnya. Bisa santai, sambil minum kopi. Krim kopinya sampe meluber gitu, saya suka pisang goreng. Pasti tempatnya enak sekali buat berteduh ketika hujan. Tapi terakhirnya bisa tiba-tiba nyambung sama mobil gitu ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Aldi domisili dimana? Hayuk kopdar di sono.

      Mobilnya itu job review, mas.

      Hapus
    2. Mas Aldi domisili dimana? Hayuk kopdar di sono.

      Mobilnya itu job review, mas.

      Hapus
  7. Waahhh enak banget hujan-hujan minum kopi, ditambah lagi suasana kafenya yang bikin pewe. cocoknih buat nge-galau :D. Menunya juga menarik banget, kopi panggang? kopi di panggang maksudnya?. tapi kok akhirnya review mobil?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kopi yang direbus pakai arang, Bang.

      Itu ketentuan job review untuk mereview produk mobil tersebut, Bang.

      Hapus
  8. itu kopinya keliatan enak, yg digambar pertama.

    dan ini sedikit kaget,
    dari copy langsung ke mobil
    ckckc

    walau rad nggak nyambung tapi liat suasan yg habs hujan jadi pengen nge galau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahhh, jangan galau dong. Masa hujan dikit langsung galau.

      Itu yang mobil job review.

      Hapus
    2. Jiahhh, jangan galau dong. Masa hujan dikit langsung galau.

      Itu yang mobil job review.

      Hapus
  9. Aku juga suka ngopi nih, tapi seringnya kopi sasetan, kadang mampir di warung kopi sih. Tapi ke warung kopi malah mesennya coklat panas. *halah

    Enak banget kayaknya tempatnya, santai-able banget. Dan kopinya unik, aku belum pernah nyoba. Suruh buka cabang di Pekalongan dong.

    BalasHapus
  10. Wah.... kedai kopinya keren, boleh jugak tuh. Kalau aku sih lebih sering ke keda kopi yang modern kayak starbucks.
    itupun sebenernya gak mau, karena terpaksa di ajak. padahal bagiku kopi yang enak itu, kopi yang dibuat sendiri.

    Memang bener ya, terkadang kecocokan itu kita temui tanpa disengaja

    BalasHapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  12. Gak begitu nyambung sih antara hujan, kedai kopi, dan mobil. Soalnya kan kalo naik mobil trus hujan, gak perlu berteduh. Ah sudahlah, saya hanya bisa berkomentar, padahal saya iri karena gak dapat job review :D

    Saya kalo pergi ke kafe seringnya pesan coffee latte. Suka aja gitu, apalagi ngeliat latte art yang bisa dipotret dan diupload ke medsos. Pernah sekali nyobain kopi yang beda. Kopi Kintamani Bali namanya. Agak pait tapi bikin pengen nyobain lagi. Kayak ada manis-manisnya gitu waktu kopi menyentuh bibir.

    Selain tanpa sengaja, kecocokan juga bisa dipelajari.

    BalasHapus
  13. kupi santai kayanya enaak :D

    BalasHapus
  14. Aku sih nggak suka kopi. Tapi aku selalu tertarik dengan olahan-olahan kopi menjadi olaha baru atau tampilan yang didesain menarik. Wah kupikir tadi kopi dari negeri barat. Ternyata dari Indonesia Barat. Hehehe... Itu bagus kopi yang bisa meletup-letup. Kaya cake begitu bentuknya. Itu beneran meletup-letup? Ada sodanya ya? Hehehe..

    Aku minum kopi sesendok cuma icip manis apa nggak kopi buatanku untuk tamu, malamnya langsung nggak bisa tidur. -_-

    BalasHapus
  15. Eciyee.. lagi kekinian yah #TerAgya ini.. perasaan tiap intip lapak blogger2 yang review resto, tetiba ujungnya nongol si Agya xD

    Tempatnya asik tuuh..Gue pecinta kopi nih.. Btw, cemilan macam apa mie sepiring pake topping aduhai gitu? :))) makan beratnya gemana Iq? Hehe..

    BalasHapus

Google+ Badge

Arsip Blog