Mencari Maldini

Senin, April 13, 2015

Dulu waktu SMP gue demen banget maen bola di lapangan gede. Sekarang juga masih suka sih, tapi nggak sesering dulu. Selain karena lapangan bola udah jadi alfamart semua, fisik gue juga udah nggak sekuat waktu SMP dulu. Sekarang mah gue abis sendawa aja perlu minum mijon dua botol buat memulihkan stamina.

Nah dulu pas lagi jago-jagonya maen bola, baju favorit yang gue pake adalah jersey AC Milan dengan nama 'Maldini' di punggungnya. Gue sayang banget sama jersey ini. Ini kaos bisa dibilang nggak pernah masuk lemari, soalnya abis dicuci terus dijemur dan begitu kering langsung gue pake.

Sepulang maen bola, gue biasanya langsung buka tuh kaos terus gue lempar begitu aja. Kadang gue lempar di teras, kadang gue lempar ke kolem ikan, kadang ada di dapur, kadang ke rumah tetangga. Begitu aja terus tiap sore sehabis gue maen bola.

Suatu hari, ada asisten rumah tangga baru yang di-hire nyokap. Orangnya rajin dan cekatan. Tiap gue pulang maen bola dia yang mungut dengan susah payah jersey Maldini gue ini. Kenapa susah payah? Karena nggak jarang tuh jersey gue sangsangin ke pu'un mangga.

Seminggu setelah asisten rumah tangga itu bekerja, kaos Maldini kucel gue itu ilang. Gue tanya ke dia, dan dia jawab dengan polos dan itu sangat gue sesali sampe sekarang,
"Oh, kaos bola dekil merah item itu ya, Mas? Kemarin ada anak musholla keliling acara bakti sosial gitu. Ya saya kasih aja baju-baju bekas, disuruh ibu juga. Kaos Mas Iqbal yang merah item itu juga saya masukin. Lha wong udah dekil gitu, suka dibuang-buang juga sama Mas Iqbal."

Sampe sekarang gue nggak ikhlas. Gue berharap 'Maldini' gue itu bisa balik lagi. Beberapa bulan yang lalu gue sempet ke Jackcloth dan beli satu kaos bertuliskan 'Maldini' juga. Tapi rasanya tetep beda. Tetep nggak bisa mengobati kehilangan gue sama jersey Maldini yang pertama.

Salah gue juga sih, mestinya gue memperlakukan jersey itu dengan lebih layak. Mungkin jersey  Maldini gue dulu udah nggak tahan sama cara gue memperlakukannya. Gue cuma bisa berharap semoga dia pas dan cocok sama pemilik barunya. Semoga pemilik barunya punya keringet yang aromanya lebih manusiawi dari gue. See you Maldini...

Begitulah kehilangan. Berat. Tapi begitulah hidup. Seimbang. Karena seberat apa pun kehilangan, ada berkah besar di baliknya berupa keinginan untuk lebih menghargai.



Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy

You Might Also Like

23 komentar

  1. Satu hikmah yang bisa kita ambil dari hilangnya Jersey Maldini lu, hargailah barang yang lu sayang kalau kagak mau dia pergi karena merasa tidak dihargai :')

    Oh iya, kayaknya lu bisa tuh masang iklan buat nyari jersey dekil lu, kali aja sekarang yang make Maldini ... Pali :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho'oh...kalo tuh jersey ketemu, gue laminating trus gue jadiin gantungan konci. Biar ga ilang lagi.

      Hapus
  2. yaa begitulah mas,, penyesalan cuma datang belakangan,, tapi jadiin pelajaran jugaa, yaa buat aku juga khususnya, barang sih bisa dibeli lagi tapi kenangannya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Koh Ahong pengalaman ya, punya barang pemberian mantan? =D

      Hapus
  3. setidaknya ketika kamu bisa ikhlas, itu kaos jadi pahala karena dipake sama penerima bakti sosial :)) apalagi itu barang kesayangan kan?
    dan kamu juga jd belajar gimana cara memperlakukan barang dg layak :)

    btw, good luck for this article!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ammmiiinnn...semoga berkah. Terima kasih Mbak Fauziah.

      Hapus
  4. Seberat apapun kehilangan, selalu ada berkah besar di balik itu. Quotenya tjakep bener.

    Kehilangan baju rupanya. Ahhh, gue kalo baju gak pernah sampe segitunya. Soalnya gue suka sama baju yang ada nama gue sendiri. Ketimbang baju dengan brand mahal sekalipun.

    Gue rasa, baju lu terlalu lelah karena selalu dibuang. :D Next time, kurangi sifat membuangnya ya. Supaya kalo bawa apa-apa gak kebuang gitu aja. Entar bawa HP malah dibuang. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya itu jersey Maldini, sekarang pasti udah jarang yang jual.

      Iya. Next time akan gue kurangi sifat membuangnya, tobat deh sekarang mah.

      Hapus
  5. wahahaha, kasihan amat bro kehilangan jersey kesayangan.
    tapi masa sih dicolong art?

    ah, sudahlah. ikhlaskan saja. cari aja yang baru, kayak... el sharawy gitu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak dicolong kok, Jev.

      El Shaarawi mah masih bocah, dan lagipula Maldini nggak akan pernah ada gantinya =)

      Hapus
  6. Wah milannisti nih bro, jersey maldini lo kayang bener, udah gak kuat lagi sama kelakuan lo setiap pulang main bolan selali diperlakukan tak wajar dibuang begitu aja, barang kesayangan kok digituin, baru nyahokan setelah kehilangan kaya gimana hahaha.
    udah lupain maldini, lagian itu pemain juga udah pensiun. hehehe
    Biarkan maldini sama pemilik yang baru, lo sekarang sama malinda aja. enak tuh cinta satu malam hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi meeennn...Milanisti nih gue. #ForzaMilan

      Ho'oh...pantesan sekarang kalo ada pemaen bola ngegolin terus buka baju, langsung kena kartu kuning.

      Hapus
  7. Lagian salah lu juga sih bro. Ngapain tuh baju dilempar-lempar wkwk :D
    Seandainya itu baju bisa ngomong mungkin dia bakal maki-maki lu karena nggak tahan diperlakukan seperti itu. Dia juga mungkin akan protes, mengapa dia nggak pernah merasakan hangatnya lemari.
    Semoga si "Maldini." dapet majikan baru yang lebih baik dan pastinya lebih pengertian daripada lu bro wkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pelajarannya adalah, apa pun barangnya harus diperlakukan manusiawi =)

      Hapus
  8. Wkwkkwkw elo juga sih kenapa pake dibuang buang gitu. Anak nakal haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga gue buang, cuman naro sembarangan aja =(

      Hapus
  9. selalu kocak , serius kh dilempar d pohon mangga :-P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya gue abis maen bola, buka baju, trus nongkrong dulu di teras rumah yang ada pu'un mannganya. Nah gue biasanya lupa kalo nyangkutin tuh baju...

      Hapus
  10. oh jadi waktu gue kecil ada yang bagi bagi baju, gue dapetnya baju Maldini, ternyata itu punya lu bang. maaf gak tau.

    Sama dulu juga punya baju Vierri waktu di inter. nomernya 32. Terus punya juga baju Montella, Perrota, Shevchenko, Del Pierro ahha liga italia emang lagi laku lakunya waktu itu.

    Btw gue jualan baju.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bau asem-asem gitu ga bajunya?

      Iya. Dulu mah Liga Itali nggak ada lawannya.

      Jualan baju apaan? Kaos?

      Hapus
  11. yahhh, iya sih ya nggak diperlakukan dengan baik..akhirnya waktu kehilangan baru sadar kalau itu sangat berharga buat lo dan akhirnya penyesalan datang belakangan..ya gitu..hidup.

    BalasHapus
  12. Asistem rumah tangga-mu nggak salah. Dia pinter banget malah. :D
    Berarti kamu juga tipe yang susah move on ya, uda beli baru tapi rasanya berbeda.

    BalasHapus
  13. Mungkin jerseynya udah gak tahan sama bau keringat lu bang. Dan dia udah mengambil keputusan yang tepat

    BalasHapus

Google+ Badge

Arsip Blog