Lupa

Lupa. Menurut banyak orang, ini adalah sifat alamiah manusia. Ngga ada orang yang nggak pernah lupa. Orang yang sering lupa disebut pelupa, dan orang yang sering nyanyi di metromini disebut pengamen. Nggak nyambung men...

Oke. Sifat pelupa ini gue rasa jadi salah satu kekurangan gue. Kalo pas lagi interview kerja, gue sering bohong kalo si interviewernya nanya, "Kekurangan kamu apa?". Gue nggak mungkin jawab kalo gue ini pelupa, bisa nggak lolos gue. Tapi nggak mungkin juga gue balik nanya, "Kekurangan saya banyak, tapi anda sanggup menerima kekurangan saya, kan?"

Oke. Fokus.

Gue teringat cerita Nyai (nenek dalam bahasa Betawi). Beliau punya anak tujuh, semuanya punya lemari masing-masing. Tapi cuma punya bokap gue doang yang nggak ada koncinya.
"Kenapa gitu, Nyai?"
"Babeh lu mah sering lupa naro konci lemari. Ya udah gue bobol aja lobang koncinya biar kagak bisa dikonci sekalian. "
Dari situ terungkap bahwa sifat pelupa ini bukan sepenuhnya bawaan gue. Ada sumbangsih gen dari bokap. Selama bokap nggak lupa bahwa gue adalah anaknya, gue nggak masalah.

Yang jadi masalah adalah, ada beberapa situasi yang bikin si pelupa ini kerepotan. Misalnya gue sebagai orang yang termasuk golongan pelupa, sangat nggak nyaman sama keadaan dan kondisi di tempat parkir. Biasanya parkiran mall.

Pertama, gue suka lupa dimana gue memarkirkan kendaraan. Kalo gue pergi ke mall selama satu jam, maka setengah jamnya habis buat nyariin dimana gue memarkir kendaraan. Bakalan makin lama kalo tempat parkirnya adalah di basement. Kalo di mall-mall kan pintu masuk dari basement banyak tuh, gue suka lupa dari pintu mana gue masuk. Nah pas keluar ini gue sering nyasar. Kadang pas keluar tau-tau gue ada di parkiran mobil, padahal gue naek motor. Pernah juga  begitu keluar gue ada di Jonggol, padahal mall-nya ada di Grogol.

Kedua, soal karcis parkir. Gue beberapa kali kena denda gara-gara kehilangan benda ukuran secuplis ini. Biasanya karcis parkir ini bentuknya kayak bon-bon belanjaan di supermarket. Gue sering refleks ngebejek-bejek karcis parkir terus gue buang. Karena tiap abis belanja di supermarket udah kebiasaan gue ngebuang struk belanjaan. Kalo boleh saran, seharusnya karcis parkir ini dibikin dari bahan yang lebih solid. Dari plat baja impor 10mm buatan Jerman misalnya. Biar nggak gampang lecek atau minimal kalo nggak sengaja kebuang gue bisa ngeh.

Yang paling konyol soal sifat pelupa gue terjadi beberapa tahun yang lalu. Jadi ceritanya gue lagi jalan-jalan sendirian ke mall, nggak tau mau ngapain. Setelah bosen mondar-mandir beberapa kali tanpa beli, akhirnya gue memutuskan untuk pulang. Ternyata di luar hujan deras. Gue langsung nyetop angkot dan menuju rumah. Sesampainya di rumah, adek gue kebingungan,
"Lah, lu kok ga basah? Ujan gede gini."
"Kan naek angkot."
"Hah? Bukannya tadi lu pergi bawa motor?"
"......!!!!!!!"

Gue merogoh kantong jaket, dan mendapati karcis parkir yang udah lecek. Hari itu motor gue nginep semalem di mall.

16 komentar

  1. Cerita lupa yg kocak, kenapa g kamu bikin jd buku aja dikumpulin smw cerita lupamu. Klo aq lupa g yg seekstrim ceritamu sih, lupa yg biasa aj. Misal ke pasar beli sayur hargany brp aq suka lupa klo ditanya ibu d rmh. Atau hal2 bertahun2 yg lalu byk yg aq udh lupa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ide yang bagus tuh. Eh tapi gue lupa cerita-cerita gue tentang lupa. =D

      Thank you komentar dan sarannya ya. Salam kenal.

      Delete
  2. Sebentar.
    Kenapa proses pelupa gue sama kayak lo ya?
    Ada apa? Ada apa? Eia, lo siapa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena kita sama-sama gemini ke virgo-virgoan....

      Delete
    2. Mungkin karena kita sama-sama gemini ke virgo-virgoan....

      Delete
  3. Haha kampret, tulisannya stand up comedy banget. Setiap paragraf ada set up-punch line nya. Kayaknya bakal sering nih main ke blog ini, tapi kalo engga lupa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asiiikkk. Tengkyu. Gue juga udah baca-baca postingan di blog lu, Don. Tapi susah komen euy. Apa jangan-jangan gue lupa mencet tombol publish comment?

      Delete
  4. Untung lo nggak terlalu lupa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Btw, password blog gue apa ya? Lupa euy...

      Delete
    2. Btw, password blog gue apa ya? Lupa euy...

      Delete
  5. Hahaha... tapi lupa jangan dipelihara, Mas. Demi masa depan loh! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siiiiap. Semoga saya lupa dalam memelihara lupa.

      Delete
  6. Hahahaa jangan lupa jalan pulang klo dri bogor... Tp itu mah klo lupa juga sengaja psti biar lama2 di bogor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wajar dong gue lupa jalan ke Bogor. Cos jalan ke kahyangan itu beda sama bumi. Btw, ini siapa ya? Gue lupa... =D

      Delete
    2. Wajar dong gue lupa jalan ke Bogor. Cos jalan ke kahyangan itu beda sama bumi. Btw, ini siapa ya? Gue lupa... =D

      Delete
  7. Hahaha... Saya mau komentar mas, tapi lupa mau komen apa...?? Kolom komentarnya sebelah mana ya??

    ReplyDelete

My Instagram