Kerokan

Saturday, March 21, 2015

Masuk angin.
Ini adalah penyakit yang kerap kali jadi first opinion. Kepala pusing, pasti masuk angin jadi tertuduh pertama sebagai penyebabnya. Perut mules, pasti masuk angin juga. Badan panas, juga pasti masuk angin. Jomblo akut, juga dicurigai disebabkan oleh masuk angin. Hampir semua penyakit diawali dengan dugaan masuk angin. Kecuali anak durhaka, dia nggak masuk angin, dia masuk neraka.

Masuk angin ini udah kayak penyakit rakyat. Lapisan masyarakat dari paling bawah sampe paling atas pasti pernah masuk angin. Untungnya penyakit ini juga memiliki obat berupa tindakan medis yang juga merakyat. Yaitu kerokan.

Sampe sekarang gue masih mempertanyakan bener nggak sih kerokan itu bisa ngobatin masuk angin. Gue coba googling. Dan penjelasan paling masuk akal adalah, saat dikerok pembuluh darah di permukaan kulit akan melebar. Sehingga darah mengalir di arteri-arteri yang tadinya kosong. Itulah kenapa permukaan kulit yang dikerok jadi berwarna merah, bukan biru hitam atau putih emas.

Biar begitu, tetep aja masih ada beberapa pertanyaan tentang kerokan yang search engine manapun nggak bisa jawab. Seperti:
1. Kenapa bagian tubuh yang dikerok itu punggung? Kalo tujuannya adalah mengeluarkan      angin, bukan kah lebih efektif kalo dikeroknya di pantat?
2. Apakah jika seorang pramuka masuk angin maka pola kerokan di punggungnya adalah sandi morse?
3. Hulk kalo masuk angin terus dikerokin, kulitnya berubah jadi merah nggak?
4. Siapa penemu kerokan? Harusnya dia dapet nobel bidang kesehatan.

Dari yang gue denger dari encing gue, kerokan ini mengalami kemajuan dari jaman ke jaman. Dulu, kata dia, kerokan masih pakai bawang. Khususnya buat ngerok anak kecil. Samar-samar ingetan gue melayang ke masa-masa kelam itu. Dimana gue pernah sakit terus dikerok ama nyokap pake bawang merah. Bukan masalah sakitnya, tapi panasnya itu bikin ngilu. Apalagi baunya, weekkks, abis dikerok gue langsung bau acar. Abis itu gue langsung takut abis dikerokin pake bawang. Ini jadi senjata ampuh nyokap buat nakut-nakutin gue.
"Dapet rangking satu nggak kamu di kelas? Kalo nggak mama kerokin pake bawang!"

Semakin gue tumbuh dewasa, alat kerokan mulai bervariasi. Pelumasnya pun bukan cuma minyak kelapa. Ada balsem, minyak kayu putih, hand body, sampe temen kuliah gue pernah pake gatsby minyak rambut saking di kosan nggak ada apa-apa lagi. Alat kerokan yang paling umum sekarang adalah uang logam. Favorit gue adalah uang logam cepek tebel yang gambar wayang, kalo ga salah keluaran tahun 78. Ini uang logam masih ada nggak ya? Kalo nyokap sih nyetok duit ginian di kusen pintu bagian atas. Kalo ada yang butuh dikerok, tinggal ambil.

seiring makin canggihnya teknologi,  para pelaku bisnis mulai melihat bahwa kerokan ini bisa jadi lahan bisnis. Jadi sekarang ada alat buat ngerok yang terbuat dari lempengan besi sebesar uang logam tapi punya gagang buat pegangan yang terbuat dari plastik. Gagang itu berbentuk lonjong, jadi sekalian bisa buat mijit. Yang dagang ngeklaim bahwa dengan alat ini kita bisa hemat tenaga hingga 20%.

Gue jadi ngebayangin suatu saat nanti ada alat buat kerokan dengan konsep elektrik. Kita bisa refill alat itu dengan minyak sayur, balsem, minyak kayu putih, atau hand body. Terus level kerokannya bisa dipilih: Nggak sakit-> sakit-> sakit level suka seseorang tapi ga berani bilang-> sakit level suka seseorang terus pas nembak jawabannya "sori, aku mau fokus di karir sebagai pemburu hantu dulu"-> sakit level suka seseorang tapi belom bilang udah ditolak. Kemudian tinggal pencet tombol dan kita tinggal nyantai dikerok sambil nonton Dahsyat.

Yang paling absurd adalah ketika gue dikerok sama encing gue pada suatu hari. Sewaktu ngerokin gue, si encing sendawa-sendawa gitu. "Errrgggg", begitu tiap dapet satu baris kerokan di punggung. Gue sempet heran.
"Ini berarti angin yang ada di badan lu keluar."
"Lah gimana ceritanya? pan yang masuk angin Iqbal."
"Ya pokoknya begitu dah, bisa nyalur."
Oooh, gue baru tau ternyata kerokan juga bisa menimbulkan chemistry antara yg ngerok dan dikerok. Coba nih buat yang nembak seseorang terus ditolak dengan alesan, "aku nggak nemuin chemistry sama kamu",  mungkin kerokan ini bisa sedikit membantu dengan bilang, "mau aku kerokin dulu? Siapa tau nanti ada chemistry di antara kita".

Begitulah. Satu hal yang pasti, kalo mau dikerok ini kita nggak usah jauh-jauh atau mahal-mahal ke dokter. Cukup temukan orang yang dipercaya buat melakukannya. Terlepas dari penjelasan efek medisnya, kepercayaan dalam kerokan lah yang menyembuhkan.

Ahhhh...entah kenapa kalimat terakhirnya kurang super. *gagal ter-Mario Teguh*

You Might Also Like

7 comments

  1. sampe skrg udah nikah, kalo pas kecapekan pasti dpt tlp emergency dr ibu "dtg ke rmh kerokin yak" eaaaaa
    Untungnya tinggal sekota, lah kalo diluar kota? berat diongkos nih tukang kerokinnya LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suaminya aja yang dikirim ke ibu, biar ditraining tentang kerokan. Jadi kalo Mbak Dwi capek si suami bisa ngerok. =D

      Delete
    2. Suaminya aja yang dikirim ke ibu, biar ditraining tentang kerokan. Jadi kalo Mbak Dwi capek si suami bisa ngerok. =D

      Delete
  2. Walahhh masuk angin penyakit ternyata haha baru tau

    ReplyDelete
  3. Hahahah ngakak bacanya. :D
    Kalo di daerahku gak ada istilah masuk angin. Gak tau juga gejalanya yang kek gimana. Tapi orang dulu di tempatku kalo sakit perutnya digosokin minyak tanah, katanya biar anget. Belakangan karena zaman makin maju, kita mulai pake gas elpiji 3Kg, jadi tabungnya digosokin ke perut. *halah hahaha.. :D

    Salam kenal mas, tulisannya keren. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...kalo pake minyak tanah mah melar dong. Kalo pake tabung gas, ada kalanya kudu ngantri panjang pas terjadi kelangkaan.

      Salam kenal juga. Terimakasih =D

      Delete
    2. Hahaha...kalo pake minyak tanah mah melar dong. Kalo pake tabung gas, ada kalanya kudu ngantri panjang pas terjadi kelangkaan.

      Salam kenal juga. Terimakasih =D

      Delete

Google+ Badge

Arsip Blog