Jakarta Menyusut


Paling enak tuh kalo udah denger kata ‘weekend’. Apalagi weekend yang sifatnya gondrong (weekend panjang maksudnya). Kaya kemaren tuh tanggal 15 Mei pas tanggal merah. Sebetulnya ada hari kejepitnya sih, tapi orang-orang biasanya pada ambil cuti.
Jakarta. Jarang loh ada orang penikmat long weekend yang ngabisin liburannya di sini. Tapi gue malah janjian sama dua temen gue untuk city tour di Jakarta.
Jujur, ini pertama kalinya gue bener-bener nikmatin liburan panjang ke Jakarta. Biasanya kan nyari yang ijo-ijo ke gunung, atau yang sepoi-sepoi ke pantai. Tapi karena nggak ada rencana dan budget yang lagi dikebiri, gue mengiyakan ajakan spontan city tour ini.
Terus gimana hasilnya? Gue dapet kesimpulan: Luas Jakarta pada saat long weekend ‘menyusut’ secara signifikan. Rute gue seharian di Jakarta City Tour kemaren adalah: Gambir-Senen-Matraman-Salemba-Menteng-Lebak Bulus-Kembangan-Kebon Jeruk-Cengkareng-Kalideres. Itu udah representasi seluruh wilayah Jakarta minus bagian utara, kenek Mayasari Bakti mah masih kalah deh trayeknya sama gue hari itu. Lalu dimana bagian luas Jakarta yang menyusut? Gue jelasin di paragraf berikut.
Untuk mengitari rute tadi, gue start dari jam satu siang dan berakhir jam delapan malem. Tujuh jam. Dimulai dari Stasiun Gambir untuk antri beli tiket arus balik lebaran yang panjang antriannya bikin napsu makan ilang. Terus lanjut ke Senen cuma untuk ngomentarin poster film yang ada di bioskop sono. Lalu gue juga masih sempet minum nutrisari jeruk sambil selfie-selfie di Taman Soerapati terus lanjut jalan kaki ke Taman Menteng, kemudian selfie-selfie lagi. Sempet juga nyuekin tatapan prihatin orang-orang yang lewat karena kita bertiga dengan noraknya foto-foto di depan SDN 01 Menteng, tempat dulu Obama sekolah dan jajan lidi-lidian atau maen jimbot. Terus, sebelom balik gue juga sempet makan bebek goreng enak banget di daerah Kembangan.
Ngaso bentar. Yang belakang kayak sih lagi antri mau foto bareng,gue mah cool aja.


Coba bayangin kalo itu semua dilakukan di hari biasa. Tujuh jam apakah cukup? Nggak usah mikirin selfie deh di Taman Soeropati, ngeliat jejeran kendaraan ‘parkir’ di ruas Jalan Diponegoro aja udah males. Kebetulan waktu gue ospek dulu selalu lewat jalan ini, dan untuk melaluinya bisa ngabisin satu setengah jam sendiri. Padahal panjang jalannya nggak lebay-lebay amat. Atau ketika kita naek busway jurusan Lebak Bulus-Grogol, boro-boro mikirin makan bebek goreng, bisa sampe di Pondok Indah dalam tiga puluh menit aja udah sujud syukur banget.
Dan kemaren, kita bertiga sempet jalan kaki dari Matraman sampe nyaris Tugu Proklamator. Kita nggak kuatir diseruduk bajaj, atau diserempet metromini. Dan asyiknya, kita nggak kuatir kena macet. Perasaan langka bagi siapa saja yang ada di Jakarta. Waktu tempuh dari satu tempat ke tempat laen cuma dalam hitungan menit. Jadi deh kesimpulannya, Jakarta menjadi ‘kecil’ di saat long weekend.
Jakarta jadi ‘kecil’ di long weekend atau hari libur, karena penduduknya masih beranggapan bahwa untuk menikmati Jakarta adalah dengan cara meninggalkannya sejenak. Jadi deh tiap libur Jakarta kayak ditinggal penduduknya pindah ke planet laen. Kesian Jakarta, dia kayak sapi perah di hari biasa, lalu ketika liburan datang mendadak jadi sepah yang dibuang.

By the way, gue belom cerita yah tentang dua partner jalan-jalan gue kali ini. Mereka berdua adalah cewek bernama Retha dan Melda. Mereka cewek-cewek tangguh. Nggak banyak loh cewek yang mau jalan kaki di trotoar Jakarta ditengah cuaca yang labil, entar panas entar gerimis. Mereka nggak takut betis mereka bekonde atau jadi empat. Mereka kuat untuk jalan kaki, mereka kuat untuk nggak ngeluh, mereka kuat nahan panas matahari. Tapi nggak tau deh mereka kuat apa nggak diPHP-in cowok. Yang mau kenalan atau ngajak mereka jalan-jalan, coba deh kenalan atau stalking-stalking dulu, nih twiter mereka: @margarethisme dan @melisamelda. They’re rocks \m/
Kiri: Melda. Tengah: Gue. Kanan: Retha




Kiri: Melda. Tengah: Gue. Kanan: Retha. Atas: Duta BSI





0 komentar:

Post a Comment

My Instagram