How To Sempu and Bromo

Monday, December 16, 2013

Malang, sebuah kota di Jawa Timur. Iya lah, mahasiswa IPK satu koma lagi ngigo juga tau kalo Malang di Jawa Timur.
Tapi nih ya, di kesempatan yang lagi ganteng-gantengnya ini gue mau share tentang bagaimana dan apa yang bakal kita dapet di salah dua objek wisata di Malang. Yaitu Pulau Sempu, dan Gunung Bromo. Dua objek ini bisa dibilang ikonnya wisata untuk Kota Malang.

1. PULAU SEMPU
Pulau ini sebenernya daerah konservasi dan cagar alam, makanya sebelom masuk ke sini kita mesti izin ke disbudpar setempat.

How to Get There
Ada beberapa cara untuk sampe ke Sempu. Pertama naek umum. Dari stasiun Kota Baru Malang, Naek angkot jurusan Arjosari. Turun di terminal Arjosari terus nyambung naek angkot jurusan Gadang, turun deh di terminalnya. Sampe? Belom. Dari Terminal Gadang, langsung nyambung ke Pasar Turen naek bis. Turun di terminal Pasar Turen terus baru deh cari angkot yang ke Sendang Biru. Fiuuuhhh... Panjang. Eit, tenang, ada opsi ke-dua.
Ini opsi kedua. Kalo pergi dengan rombongan, gue sih saranin mendingan nyarter angkot. Gue waktu itu bersepuluh. Begitu turun dari kereta, di depan stasiun banyak angkot atau travel yang nawarin ke berbagai tempat. Coba tanya-tanya mereka. Gue dapet angkot dengan sopir bernama Pak Nur. Menurut beliau, kisaran harga dari stasiun ke Sendang Biru antara 300-350 ribu. Alhamdulillah gue dan temen-temen bisa dapet bottom line-nya, 300 ribu.  Pak Nur pun berbaik hati nganterin kita makan di rumah makan rawon yang enak banget plus nunjukin tempat nyewa tenda yang recomended.
Kalo nanya cost-nya lebih murah mana antara ngeteng atau nyarter, hayok coba kita itung sama-sama:
a. Ngeteng
* Stasiun – Arjosari              = Rp.   3.000
* Arjosari – Gadang             = Rp.   3.000
* Gadang – Pasar Turen       = Rp. 20.000
* Ps. Turen – Sendang Biru =   Rp.  4.000
TOTAL                                     Rp. 30.000

b. Nyarter
Nah ini kenapa gue bilang mendingan pergi secara rombongan. Harga carter angkot dari Malang ke Sendang biru itu 300 ribu. Dibagi sepuluh orang jadi per orang kena Rp. 30.000. See? Lu bisa hemat waktu dan nggak ribet.

Suasana di angkot menuju Sendang Biru. Sopirnya yang mana hayo?








Tips
Gue nggak yakin ini tips yang terbaik untuk ke Pulau Sempu. Tapi menururt pengalaman gue ketika gue menerapkan beberapa hal di tips ini, it works.
1. Kalo niat nyarter, pinter-pinter nego sama sopir angkotnya. Memang sih harganya udah standar, tapi siapa tau bisa lebih murah.
2. Bawa obat anti mabok buat yang suka mabok perjalanan darat, bukan mabok aibon. Dari Malang ke Sendang Biru berjarak 3 jam perjalanan yang sebagian besar jalannya belok-belok dan turun naek. Udah gitu banyak jalan yang rusak. Sepanjang perjalanan, perut bakal kekocok-kocok.
3. Bawa tenda adalah sebuah keharusan bagi yang mau bermalam di Pulau Sempu. Di sana kan tempat konservasi, jadi kita nggak bakal nemuin orang pakai kupluk terus nawarin vila. Coba tanya sama sopir angkot dimana tempat penyewaan tenda. Beruntungnya gue waktu itu adalah, ternyata tetangganya Pak Nur ini adalah orang yang biasa nyewain tenda. Tenda buat kemping loh yah, bukan buat hajatan. Tenda kapasitas 4 orang disewain dengan harga 20 ribuan per hari.
4. Jangan sampe lupa bawa air mineral. Estimasikan berapa hari mau kemping di Sempu dan sesuaikan sama air yang mesti di bawa. Di Pulau Sempu nggak ada sumber air tawar. Nggak mau kan nyeduh kopi pakai air laut?
5. Kalo belom pernah ke sana, wajib sewa guide. Why? Tujuan utama di Pulau Sempu adalah danau air asin bernama Segara Anakan. Untuk sampe situ kita mesti treking kurang lebih 2 jam dengan lewat hutan. Bukan nakut-nakutin ya, tapi pernah ada kasus beberapa kali orang ilang karena tersesat dan tak tau arah jalan pulang *terButiran Debu*. Sewa guide haraganya 100 ribu.
6. Siapin biaya mutlak untuk perahu 100 ribu PP. Perijinan 7.500 per orang. Dan ya itu tadi, guide 100 ribu.
Perahunya bagus ya?
7. Gue sih saranin sewa sepatu yang disediain sama dinas pariwisata di sana. Trek di Sempu lumayan licin. Sepatu ini di desain kayak sepatu bola, ada pulnya biar ngegigit di tanah. Apalagi kalo ujan, wah ini sepatu wajib dipake. Trek bakalan licin banget, dengan lumpur setinggi betis. Waktu tempuh bisa molor jadi lebih lama. Bahkan katanya ada yang sampe 6 jam. Nah kalo menurut gue sih kalo emang mau santai, jangan ke sini pas musim ujan.
Sepatu buat treking. Ada giginya.

8. Ketika sampe di Segara Anakan, jangan bangun tenda terlalu deket sama pantai. Karena diatas jam sebelas malem, air di Segara Anakan yang tenang ini naik pelan-pelan ke bibir pantai. Kalo bangun tendanya terlalu deket pantai bisa berabe. Nggak lucu aja begitu bangun pagi tenda kita ada di tengah Samudera Hindia.
9. Jangan melakukan tindakan bodoh. Misalnya buang sampah sembarangan, ngerusak pepohonan, atau loncat dari karang-karang di Segara anakan. Kalo bisa sih bawa trash bag yang gede buat ngangkut sampah. Inget, don’t leave anything but footprint.
Hutan adalah teman. Kalo lebih dari teman itu namanya gebetan


Apa Yang Kita Dapet di Sempu?
1. Untuk penggemar treking, dateng ke Sempu adalah tindakan tepat. Jalur treking yang menantang dengan kombinasi tanjakkan dan turunan yang nyaris rata, cocok untuk ngetes sejauh mana betis dapat bertahan.
Ini temen gue, sebut saja namanya Indah, Abis treking menyusuri hutan, keujanan, mandi lumpur, tapi tak jua jodoh berjumpa




2. Pemandangan laut berwarna hijau tosca yang mungkin cuman bisa kita liat di Sempu.
Karang yang mengelilingi Segara Anakan

3. Sensasi kemping di pinggir Samudera Hindia tanpa takut kena ombaknya yang dahsyat karena kita dilindungi oleh tembok karang raksasa yang membentuk danau Segara Anakan.
Pantai Pulau Sempu yang 'tanpa' laut

4. Liat sunrise dari bukit karang yang menghadap ke Samudera Hindia.
 
Lagi pada liat sunrise dari atas karang
BROMO
Ini nih, salah satu gunung api aktif tercantik di Indonesia yang aktifitas vulkaniknya bisa diliat dari deket.
Ada beberapa jalur untuk ke gunung ini. Yaitu lewat Probolinggo, Lumajang, dan Malang. Jalur Probolinggo adalah jalur terpopuler karena lebih dekat dan banyak fasilitas. Sementara via Malang adalah jalur yang minim fasilitas. Eit, jangan buru-buru beralih dari Malang kalo mau ke Bromo. Bisa kok dibikin gampang.

How to Get There
Dari terminal Arjosari, carilah angkot jurusan Tumpang berwarna putih. Ongkosnya 5 ribuan. Dari Tumpang langsung cari jeep dengan kapasitas 6-12 orang untuk naik ke Bromo. Sekilas gampang. Tapi seperti yang udah gue bilang, via Malang adalah jalur yang minim fasilitas. Terutama untuk masalah homestay. Kalo lewat Malang, desa terakhir yang dilewati adalah desa bernama Ngadas, dimana di sana jarang banget homestay. Jangankan gue, sopir jeep di sana aja pas gue tanya tentang homestay mereka bingung. Jadi cara terbaik untuk ke Bromo lewat Malang adalah....

Tips
1. Cari penginapan di Malang atau Tumpang. Drop barang bawaan di situ, terus tengah malem baru naek jeep untuk ngejar sunrise di Gunung Penanjakan. Kalo memutuskan untuk nginep di Tumpang, mungkin sopir jeep bisa bantu nyariin homestay atau dia bakal nawarin rumahnya untuk menginap.
2. Kalo kita lewat Probolinggo, maka kita baru wajib nyewa jeep pas udah sampe Desa Cemoro Lawang, sebuah desa terakhir di kaki Bromo. Tapi kalo lewat Malang, kita udah harus nyewa jeep dari Tumpang yang berjarak 2 jam dari desa Ngadas. Harga sewa jeep di Tumpang untuk PP adalah 900 ribu, mungkin bisa lebih kalo kita pakai rumah si sopirnya untuk menginap.
3. Kalo yang nggak tahan sama udara dingin di Bromo, datanglah di musim hujan. Suhu di sana pas nunggu sunrise ‘cuma’ lima derajat celcius. Tapi sunrisenya beresiko nggak bagus karena ketutup awan mendung. Kalo yang mau liat sunrise bagus, coba dateng di musim kemarau dengan suhu bisa mencapai minus dua derajat. Jadi bawa jaket tebel itu wajib. Untuk yang cowok, lebih enak lagi kalo bawa istri =)
4. Nggak ada salahnya latihan fisik sebelom ke Bromo. Emang sih ada yang nyewain Kuda, tapi seganteng-gantengnya kuda di sana nggak sanggup bawa kita ke puncak Penanjakan dan Puncak Bromo. Tetep harus mengandalkan kemampuan fisik sendiri.
5. Dan lagi, selalu jaga sikap dan kebersihan. Walaupun ini tempat umum dan daerah wisata, tapi Bromo adalah kawasan sakral buat Suku Tengger yang mayoritas beragama Hindu.

Apa Yang Kita Dapet di Bromo?
1. Sunrise di Penanjakan adalah menu wajib bagi wisatawan yang datang ke Bromo. Ada tiga titik Penanjakan untuk menykasikan fenomena alam di pagi hari ini. Kalo cuaca cerah, dari sini kita juga bisa ngeliat puncak Mahameru yang gagah.
2. Kawah Bromo. Kawah ini ada di Puncak Gunung Bromo. Butuh effort yang lumayan untuk ke sini. Selain mesti jalan kaki melintasi padang pasir dari parkiran jeep ke Kaki Gunung Bromo, kita juga harus ngelewatin anak tangga yang lumayan curam dan sempit. Di puncaknya, kita bisa liat kawah Bromo yang terus ngeluarin asap belerang. Di kejauhan, pemandangan lautan pasir dan samudera awan menyatu di satu bingkai pandangan mata.
Lautan pasir dan awan
Di Kawah Bromo






3. Pasir Berbisik. Kawasan ini adalah padang pasir yang luas banget. Saking luasnya, nggak keitung berapa banyak empang yang ada kalo kawasan ini dijadiin peternakan lele. Berasa ada di gurun dengan pasir yang berwarna hitam. Jangan kesorean kalo ke sini, khawatir kabut keburu turun. Menuru Pak Rudy si sopir jeep, jangankan kita, penduduk asli Tengger aja sering tersesat kalo kabut udah mulai turun.
Fyi: Di sini sepi

4. Bukit Teletubbies. Bukit ini adalah padang rumput yang tertata rapi secara alami. Punggung-punggung bukitnya yang hijau mirip sama tongkrongannya Tinkywinky and the gank. Sayang waktu gue ke sini rumputnya baru tumbuh setelah melewati musim kemarau. Jadi warnanya agak kecoklatan.
Bukit Teletubbies

 Terakhir nih, kali-kali aja ada yang mau ke Sempu atau Bromo tapi bingung mau kontak siapa buat urusan transportasi, mungkin ini bisa membantu:
- Pak Nur (Angkot + penyewaan tenda): 08785631117
- Pak Rudy (Jeep)                                 : 081333327178

Sekian sharing gue buat yang nanya gimana caranya ke Sempu dan Bromo lewat Malang. Selamat berlibur. Periksa barang bawaan anda dan hati-hati melangkah *tersuara busway*




You Might Also Like

4 comments

  1. Pulau sempu memang sudah terkenal keindahannya kak. Pernah merencanakan kesana cuma dananya kurang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Untuk dana makanya gue sarankan perginya rombongan biar murah meriah. Semoga cepet bisa kesana ya Mas Yitno. Terimakasih sudah bersedia mampir di Blog saya =)

      Delete
  2. sarannya cakep brohhh..
    waktu ke sempu banyak sampah gak di sana?
    tapi kenapa endingnya buswayyy *komen penting

    ReplyDelete
  3. Sori late reply vie.....thanks yak. Gue juga bingung kenapa ada busway masuk-masuk di marih =)

    ReplyDelete

Google+ Badge

Arsip Blog