Pentingnya Suku Cadang Berkualitas Pada Moda Transportasi Saat Travelling

Jika sedang travelling, berbeda tujuan dan tempat akan berbeda pula moda, pola, dan kombinasi transportasi yang saya gunakan. Waktu ke Malaysia, saya dimanjakan dengan nyamannya sistem tranportasi yang terintegerasi melalui MRT, LRT, dan bus GO KL yang gratis. Berbeda cerita dengan di Vietnam. Waktu ke sana saya dan travelmate sepakat akan menyewa mobil, biar enak dan fleksibel pindah dari satu tempat ke tempat lainnya.

Namun, hal tersebut kami urungkan karena ternyata di Vietnam semua mobilnya menggunakan setir sebelah kiri seperti di Amerika. Demi keamanan kami dan warga masyarakat sekitar dari huru hara tidak diinginkan dengan menjadi buronan polantas setempat, kami memutuskan pakai jasa travel lokal saja atau naik kendaraan umum hop on hop bus.

Pengalaman unik bertransportasi lainnya saya alami masih di Vietnam, yaitu waktu mengunjungi Mui Ne. Sebuah daerah pesisir yang terkenal akan padang pasir Sand Dunne-nya. Di sana paling make sense memang menyewa sepeda motor. Saya baru tahu kalau di Vietnam, penggunaan helm cetok masih diperbolehkan asal kecepatan maksimal 40 km/jam. Deg degan juga berkendara dengan safety tools minim seperti itu, ditambah lagi jalur yang terbalik di mana jalur cepat ada di kiri dan lambat ada di kanan. Tapi untungnya kendaraan yang saya dan teman-teman pakai cukup sehat, baik komponen suku cadang utama maupun accessories-nya. Jadi aman. 
Siap touring

Lain lubuk lain ikannya, lain hati lain mantannya. Eh gimana, gimana? Maksud saya berbeda cerita dengan travelling saya di dalam negeri. Indonesia yang cantik ini kan alamnya adalah yang terkomplit di dunia, jadi kebanyakan trip saya adalah mengunjungi alam di Indonesia. Masalahnya adalah, banyak tempat yang sulit aksesnya. Waktu ke Dieng misalnya, saya naik minibus yang nampaknya kampas remnya sudah tidak layak sedangkan medan jalan begitu menanjak dan berliku. Hingga di satu titik ketika berhenti kendaraan tersebut mundur tanpa bisa dikendalikan. Untungnya nasib penumpang terselamatkan dengan masih berfungsinya rem tangan. Kalau tidak, mungkin saat itu saya dan beberapa penumpang lain sudah tidak karuan mendarat di kebun sayur yang terletak beberapa meter di bawah jurang. Duh, ini si pengelola kendaraannya kurang memperhatikan suku cadang yang berkualitas buat mobilnya.

Waktu ke Curug Ciampea di Bogor pun begitu. Kali ini saya naik motor. Untuk menuju lokasi curug harus lewat jalan menanjak yang ekstrem. Pas di depan sebuah sekolah SD, motor saya tergelincir karena rem yang tidak kuat menahan gaya tarik gravitasi terhadap motor. Saya jatuhkan deh itu motor daripada saya ikut mundur dan nyemplung ke jurang yang entah ada apa di bawahnya. Selain shock, malu juga karena saya jadi tontonan anak-anak SD yang justru pada bertepuk tangan.

Jadi saran saya, kalau ingin travelling, khususnya dengan moda yang kita kendarai sendiri, wajib untuk cek terlebih dahulu apakah suku cadangnya masih berfungsi atau sudah harus diganti. Bisa bahaya jika tidak proper, karena ini berhubungan safety. Apalagi jika bepergiannya dengan kendaraan pribadi milik sendiri, perawatan wajib menjadi perhatian utama. Kadang memang malas berurusan dengan ‘printilan-printilan’ kendaraan karena tidak mengerti. Maka dari itu, pilih saja suku cadang yang menjamin. Seperti Bosch suku cadang berkualitas.

Kekhawatiran rem yang bermasalah tidak perlu terjadi karena Bosch menyediakan satu paket produk brake equipment. Seperti brake disc dengan kualitas yang memastikan keamanan dan tentu saja tahan lama, jadi tidak perlu sering-sering ganti. Disc ini juga membuat sistem pengereman yang smooth, dan halus seperti PDKT ke gebetan yang perlahan-lahan tapi bikin nyaman. Lalu ada juga brake pad, ini nih yang ngetop dengan sebutan ‘kampas rem’. Saya biasanya sebulan sekali ganti untuk bagian ini di motor saya. Dengan Bosch Brake Pad, kemungkinan durasi ganti kampas ini bisa diperpanjang. Brake pad ini menggunakan formula bebas asbes, jadi ramah lingkungan. Saya biar begini-begini suka naik gunung, loh. Jadi wajib mencintai alam sekitar.

Sampai mana tadi? Oh iya, kampas rem. Brake pad produksi Bosch ini juga memiliki teknologi yang mampu meredam dan menstabilkan friksi yang terjadi antara rem dan disc. Jadi kalau memang harus berhenti mendadak, guncangan bisa diminimalisir. Terakhir, dalam paket brake ini ada brake shoes. Dengan shoes dari Bosch ini, pengendara tidak perlu dalam-dalam menginjak rem. Desainnya membuat pemasangan jadi mudah, dan mampu meredam panas akibat gesekan karena tahan hingga suhu 350 derajat Celsius. Yang sering antar-jemput pacar Jakarta-Tambun tidak perlu khawatir rem menjadi overheating. Paket suku cadang produk rem dari Bosch yang berkualitas membuat kaki-kaki kendaraan menjadi solid.
Seperangkat rem dari Bosch


Banyak lagi loh suku cadang berkualitas yang ditawarkan Bosch untuk kendaraan di Indonesia. Walaupun Bosch adalah produk Eropa, kita yang di Indonesia tidak perlu khawatir. Karena Bosch merupakan teknologi Jerman untuk kendaraan Asia. Kita bisa memilih sesuai kebutuhan, ada accu (battery), busi, lampu, klakson, dan pelumas. Oh iya, apalagi sekarang masuk musim penghujan, biasanya banyak keluhan soal busi yang dingin, atau wiper yang kurang optimal. Di Bosch, semua ada. Karena Bosch solusi berkendara aman, merawat kendaraan dengan suku cadang berkualitas. Masih ragu? Bisa lihat katalognya di corporate website Bosch Automotive Aftermarket.

So, jangan sampai kegiatan travelling yang sejatinya menyenangkan malah menjadi beban pikiran karena salah dalam memilih suku cadang. Bosch sebagai penyedia suku cadang yang berkualitas, siap menjadi partner jalan-jalan.

4 komentar

  1. pernah naik mikrobus jurusan dieng. Wih ngeri ...mana medannya berbelok-belok, jalannya kenceng lagi kayak gasnya ga pernah dikendorin. Udah gitu kendaraan lain kaya motor dan mobil mobil lainnya juga ga kalah kenceng... masih kebayang sampe sekarang padahal udah lama banget....

    ReplyDelete
  2. betul ya, hrs semua aman dan dicek daripada terjadi kecelakaan

    ReplyDelete
  3. Naik transportasi umum emang bikin ketir2 yak. Kalau onderdirnya ok sih gak masalah. Apalagi kalau pakai bosch

    ReplyDelete
  4. Wah, ini sih wajib banget, ya. Salah pilih, biaa-bisa bikin repot saat traveling. Bahkan malah bisa bikin celaka. Jangan sampe deh ya...

    ReplyDelete

My Instagram