14 Februari di Mata Saya

Tuesday, February 14, 2017

14 Februari. Taruhlah saya nggak begitu paham bagaimana sejarahnya kenapa tiap tanggal segitu disebut hari Valentine. Tapi yang jelas perlu kita syukuri tanggal itu identik dengan cokelat. Coba bayangin kalo tiap tanggal 14 Februari image hadiah yang populer adaha rantai kapal. Akan menjadi betapa tidak simpelnya bisnis forwarder seperti JNE .

“Mau kirim apa, Mas?”

“Paket buat pacar saya, hadiah valentine.”

“Oh, apa isinya?”

“Rantai kapal dua ikat.”

“Oh, silahkan langsung ke kontainer nomor sembilan aja. Mau sewa forklift-nya sekalian?”

Atau coba kalau misalnya Valentine ini terasosiasinya bukan dengan cokelat, tapi akua galon. Betapa sehatnya raga-raga pasangan di dunia ini.

“Yank, aku udah sampe depan kosan. Aku bawa hadiah Valentine nih dua galon.”

“Ya udah langsung naik aja.”

Kemudian otot bisep si pacar langsung tumbuh gotong galon berpita ke lantai tiga.

Tapi bagaimana pandangan saya terhadap tanggal 14 Februari ini? Kira-kira begini:

Dulu saya pernah punya pacar (sekarang udah mantan), yang ulang tahunnya tanggal 25 Februari. Seneng sih, soalnya tanggal 25 itu tanggalnya gajian. Masalahnya saya waktu itu masih SMA, jadi belom pernah gajian. Kesel nggak?

Anak SMA dulu kan pacarannya ngikutin arus banget, dan perdebatan halal-haram tentang isu Valentine belum semasif sekarang. Jadi saya kena kewajiban dua kali, ya ngasih cokelat ya beli kado. Dan dulu cokelat masih dikuasai dua merek Silver Queen dan Toblerone, jadi harganya berkarakter pasar monopolistik yang ngajak miskin banget. Saya turut prihatin kalau ada di jaman sekarang anak SMA yang bernasib sama seperti saya di jaman 'Pak dadang pak dadang. pak dadang pak dadang!' nya Radja merajai top hits radio-radio di Cilegon. I know how it feels.

Untuk sekarang, tanggal 14 Februari sangat berarti bagi saya. Karena itu berarti 11 hari lagi gajian. Untuk seorang karyawan bergaji lewat dikit batas UMR, tanggal 14 itu udah mesti sering-sering lupa makan. Alhamdulillah nggak punya pacar, jadi nggak ada yang ngingetin makan atau ngajak dinner dadakan. Tapi kalo ada yang ngajak pacaran, ya ndak nolak. Eh, ada sapi terbang!

Jadi intinya ya mau tanggal 14, 15, 30, bulan Februari, Oktober, atau bulan terbelah di langit Amerika, nggak ada bedanya. Kasih sayang yang saya terima tidak pernah putus, apalagi kurang. Tapi kalo ada yang ngasih cokelat ya ndak nolak. Memang menurut agama yang saya anut tidak boleh merayakan Valentine termasuk menerima cokelat di dalamnya, tappi coba lihat dari sisi agama juga mengajarkan bahwasanya tabu untuk menolak rejeki.


You Might Also Like

29 comments

  1. gila udah lama gak mampir ke sini, tampilan blognya makin keren. Udah pake .com segala. Gokil! *ini kok gak ngomentarin tulsiannya ya*

    ReplyDelete
  2. Justru salah kalau cowok ngasih coklat ke cewek di hari valentine haha. Harusnya cewek ngasih coklat ke cowoknya. Tapi entah kenapa di Indonesia jadi cowok yang ngasih.

    Jaman SMA sekarang dan dulu beda kayaknya. Neh yak ada anak SMA ngasih kado pacarnya yang ulang tahun sepatu harga 900rb dan jam tangan 1.9jt. AKU BERASA KERE NGASIH PACAR HANYA COKI COKI T__T

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu mah kyk kasih hadiah ulang tahun, kenapa gk sklian kasih rumah atau tanah biar greget wkwkwkwk

      Delete
    2. Kalo putus repot Kak bagi harta gono-gininya...

      Delete
  3. Tanggal 14 tahun ini menyenangkan, banyak tugas kantor yang harus dikerjakan sampai lupa meluangkan waktu untuk Ibu Negara hahahahhaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenceng nih lemburan. Kalo udah liat slip gaji juga ibu negara pasti ngerti =p

      Delete
  4. Hmmm beberbau pacar -_-
    Tak kasih mama coklatnya wkwkwk

    ReplyDelete
  5. Saya kayaknya belum pernah dapat coklat di hari valentin.

    Tapi Valentin yang paling berkesan adalah saat gunung merapi meletus 2013 (eh bener merapi khan?) dan abu vulkaniknya sampai ke Madiun. Pertamanya merasakan ada hujan abu yang lumayan deras :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin itu bentuk kasih sayang Tuhan untuk menyuburkan tanah =)

      Delete
  6. Bagi saya, 14 Februari itu nggak ada bedanya dengan hari lain. Yang spesial itu tanggal 31 desember dan 1 januari. Karena kena dua hari libur hahaha :D

    ReplyDelete
  7. Saya jg kalo dikasih coklat gak nolak, wakakakaka. Gak ada bedanya mah tangal2 itu

    ReplyDelete
  8. Aku 14 februari tetep makan mas. Tetep banyak juga porsinya. Kalau ada yang ngasiin coklat kuucapin terimakasih tapi aku ngga rela bagi bagi hehehe

    ReplyDelete
  9. Anak SMA kelewat ikutan arus. Yg bokek ya meringis gak bs kencan sama pacar saat valentin, hehehe

    ReplyDelete
  10. 14 februari ga keren, mas. Bukan tanggal merah soalnya, ga bisa dijadiin alesan buat liburan.
    Tanggal asik adalah tanggal merah yang bisa jadi libur panjang

    ReplyDelete
  11. Sayangnya dulu ga dikasih coklat. Cuma dikasih bunga, itupun dipetik dari taman depan kelas dan rame2.. ah coba dikasih cokelatm coki2 pun maulah.. :-)

    ReplyDelete
  12. Jadi intinya, kamu enggak nolak juga kalo ada yang ngasih coklat. Dasar, kemaruk :D

    ReplyDelete
  13. postingan brengsek. bajingak!!!!!
    setan!
    bang yos kampretttttttttttttttt

    ReplyDelete
  14. Gak pernah ngrayain valentin, tapi kalau dikasi kado, paket, coklat jg mau ajah hahaha

    ReplyDelete
  15. Jadi inget zaman SMA dulu..memang yang ngetrend dua merek itu. Kalo gak silver queen, ya toblerone. :)

    ReplyDelete
  16. Di lingkungan saya untunglah valentine belum membudaya. Kecuali mungkin remaja2 halay yg blm ngerti bahwa makna kasih syg jauh lebih dari sekadar coklat atau bunga.

    ReplyDelete
  17. Wah, ya salah nolak cokelat. Beli aja jarang2.. wkwkwkwk

    ReplyDelete
  18. Uhhukk...bener banget!
    Jaman SMA, masih alay.

    Berharap ada yg kasih *something*
    Padahal uda tau ilmunya.

    ReplyDelete
  19. Aku kemarin dikasih coklat sama temanku. Seneng banget dpt coklat gratis. Hehehe

    ReplyDelete
  20. tapi banyak sekali yang menggunakan hari itu untuk berbuat yang tidak baik. Hmmm... nyimak saja dah

    ReplyDelete
  21. gak usah merayakan deh

    bener diatas tuh,aslinya cewe yang ngasih ,,disini malah kebalik

    ReplyDelete

Google+ Badge

Arsip Blog