Cerita 5 Gunung POS 1: Kaki Merapi

Friday, January 06, 2017

Di kaki Gunung Merapi, suatu saat yang lampau sekali.

Sang bangsawan dari Tanah Mataram itu lari berdua bersama pelayan laki-lakinya. Sesungguhnya mereka tidak benar-benar berdua. Karena sang pelayan menggendong bayi, anak dari majikannya yang tersisa. Ya, yang tersisa. Kelima anak lain yang lebih tua sudah tewas di ujung peluru pasukan Belanda. Tahun-tahun belakangan memang terasa sulit bagi penjajah Belanda. Sumber daya manusia dan kas mereka mulai menipis untuk terus menjalankan misi Gold, Gospel, dan Glory di bumi nusantara. Jadi mereka membabibuta merampas harta-harta pribumi. Sasaran utamanya adalah para bangsawan yang memiliki tanah, emas, dan istri cantik. Tak terkecuali bangsawan bernama Aryo. Istrinya diculik, anak-anaknya dibunuh, dan pembantu-pembantunya dibantai. Tanah kekuasaan dan semua properti yang didirikan diklaim sudah oleh belanda. Tinggal tersisa anak paling kecilnya yang masih bayi dan pelayan paling setianya bernama Loso.

"Kita sudah terdesak. Hendak ke mana lagi kita?" Loso bertanya pada tuannya. Mereka bersandar di sebatang pohon pinus. Bayi dalam dekapannya, entah bagaimana, tertidur. Cukup membantu mengingat posisi mereka yang sedang berusaha menghilang dari pandangan musuh.

"Kamu bawa anakku. Naik ke gunung! Biar aku yang menahan londo-londo itu!

"Raden Aryo punya ajian pukulan memecah gelombang? Mereka badannya sebesar-besar kerbau keraton, loh. Menggunakan dor-doran pula. Bisa pecah kepala."

"Aku hanya punya keyakinan, Loso. Belanda itu hanya mengincarku. Kalau kalian lolos, mereka tidak akan sadar."

"Saya saja yang mengorbankan nyawa, Raden dan anak ini lari ke gunung."

"Aku tidak memiliki pengetahuan tentang gunung. Aku tidak bisa hidup di gunung. Loso, kamu adalah keturunan pertapa yang sudah turun temurun menjaga garis keturunanku. Gunung bukanlah hal asing bagi pertapa. Pergilah, jaga anakku!"

"Bagaimana..."

"Tidak ada diskusi lagi, Loso. Cepat pergi!"

Loso berpikir sebentar. Ada benarnya jalan pikiran majikannya ini. Gunung Merapi tidak asing baginya. Sang ayah mendidiknya di kaki gunung ini. Lereng Merapi seperti halaman bermain bagi Loso. Loso meneguhkan hati, bersiap menguatkan langkah, meninggalkan sang majikan yang sudah hampir kehabisan tenaga.

"Baik. Saya pamit. Maafkan saya, Raden. Tuhan bersama, anda." Loso berbalik dengan berat. Bayi dipelukannya mulai bangun dan menangis. Jika tidak cepat, Belanda akan mendengar tangisan sang bayi dan itu amat berbahaya. Loso melangkah.

"Tunggu, Loso..." Aryo menahan lirih.

"Iya?"

"Berjanjilah untuk menjaga anakku."

"Baik. Akan saya jaga. Sampai keturunan-keturunannya. Saya pamit." Loso hendak pergi.

"Tunggu, Loso..."

"Iya?"

"Bersumpahlah."

"Ya. Saya bersumpah akan menjaga anak ini beserta anak keturunannya. Saya pamit." Adegan yang sama. Loso hendak pergi.

"Tunggu, Loso..." Nada lirih yang sama pula.

"Yassalaaammm...ini kita keburu dibedil Belanda. Opo tho?"

"Kamu masih menyimpan cerutu? Lumayan sambil nunggu Belanda sebatang dulu."

"Ooohh...ini." Loso menyerahkan sebatang cerutu khas alun-alun Mataram. "Sekarang saya boleh pergi?"

"Pergilah. Semoga kita berjumpa lagi."

Loso melangkah secepat angin ke arah hutan. Tanpa alas kaki. Tidak memedulikan duri dan semak. Di punggung bukit pertama, Loso mendengar suara letusan senjata dan teriakan seseorang yang menyayat hati. Dia tahu persis suara teriakan itu milik siapa. Burung-burung beterbangan. Tangis bayi di dekapannya betambah keras. Sinar obor yang beriringan di bawah sana mulai terlihat samar karena kabut yang turun, seolah membantu Loso untuk menghilangkan jejak.

Sang bayi akan memulai hidup baru bersama mitos dan cerita-cerita rakyat.

Tangisnya hilang bersama kabut. 
 
 
 
Bersambung...
 
 
Ini adalah cerita bersambung yang entah akan jadi berapa episode. Fiksi tentang naik gunug. Bisa juga dibaca di wattpad. ID saya tetap @kening_lebar.

You Might Also Like

14 comments

  1. waduh kok brsambung ya, penasaran aku nih

    ReplyDelete
  2. Whuaaaah cerbung sejarah ya. Keren, Mas Yos. Lanjutkan. Bolehlah nanti saya baca2 juga di wattpad

    ReplyDelete
  3. Alamakjang... Sempat sempatnya lagi kejepit gitu sebatang dulu hahaa

    ReplyDelete
  4. Cerita kolosal dengan latar belakang gunung merupakan IDE menarik. Si bayi akan akan menjadi tokoh utamanya kayanya ya..

    ReplyDelete
  5. Lg serius eh ada adegan lucunya. Ntar coba liat di waty deh

    ReplyDelete
  6. Kesempatan dalam kesempitan haha..

    ReplyDelete
  7. Sebentar lagi bakal jadi satu novel ya mas. saya nungguin kelanjutan ceritanya. seru nih. ngebayangin jaman mataram sambil liat gunung... sekalian seduh kopi dan kue marie

    ReplyDelete
  8. Yahhhh jadi harus baca wattpad deh. Bikin penasaran aja Mas Yos nih.
    Aku doain jadi novel terbit tahun ini. Aamiin

    ReplyDelete
  9. Hahhahaha... Cerutu buatku masih ada ga Yos? Gilak aja baca serius ditengah suruh garuk2 jidat.. Ok sip gw tungggu lanjutannya dah 😂😂

    ReplyDelete
  10. Yaah...kok bersambung? Lagi seru-serunya, kok malah berhenti....hiks...
    Kayak sinetron komedi, waktu perpisahan Loso dan tuannya hihihi...
    Ditunggu kelanjutannya, Mas...

    ReplyDelete
  11. Bikin penasaran.

    *menunggu kelanjutan ceritanya...

    ReplyDelete
  12. lagi seru" malah bersambung -__- , cepet" dong post yg kelanjutannya biar ga penasaran haha.
    baca jg tulisan ini ya Pariwisata Seru siapa tau bisa jd tmpt tujuan wisata . makasih

    ReplyDelete
  13. Gw ky orang gila bacanya,, lagi sedih tau2 ngakak.. Gila lo bal.. Hebaaaat hehehhehehee

    ReplyDelete
  14. Kayaknya aku baru mampir dan baca sampe abis sekali ini. Waktu ngobrol sama Om Dhik sempat dikasih tau soal blog Om Yos tapi cuma buka dan baca sekilas doang.
    BAGUS IH KEMASANNYA!
    Ini bakal terus di-update di blog, kan? Aku gak main Wattpad. :(

    ReplyDelete

Google+ Badge

Arsip Blog