Da Lat, Kota Kembang Dari Vietnam

Selamat Datang di Da Lat
Ketika Mbak Tika, travelmate saya yang menggagas perjalanan ini, menyisipkan Da Lat sebagai salah satu kota tujuan, saya sedikit heran. Bagi saya kota itu tidak begitu familiar. Saya hanya mengenal Da Lat justru lewat pelajaran sejarah. Dahulu menjelang kemerdekaan Indonesia, Bung Karno dan Bung Hatta diundang oleh Jepang ke kota ini untuk berunding. Dalam benak saya, kunjungan saya ke Da Lat akan banyak diwarnai oleh wisata throwback time yang penuh dengan museum atau narasi sejarah. Sepertinya Da Lat adalah kota yang pernah terlibat serius dalam kecamuk Perang Dunia II di wilayah Asia Pasifik.

Mbak Tika memberi sedikit gambaran yang justru bertentangan dengan bayangan saya. “Da Lat itu sejuk, dataran tinggi. Banyak bunga-bunga, ya Bandungnya Vietnam lah.” Begitu katanya. Saya dan kelima teman saya berangkat ke Da Lat dari Mui Ne. Jam 8 pagi kami sudah dijemput bus tiga per delapan kapasitas 20-30 orang. Kabarnya perjalanan ke Da Lat butuh 5 jam, dan kami cukup kecewa karena busnya buka sleeper bus seperti yang mengangkut kami dari Ho Chi Minh ke Mui Ne. 
Bunga di tepi jalan. Di tepi Danau Da Lat
Setelah melewati pemandangan padang pasir Red Sand Dunne dan White Sand Dunne, bus mulai memasuki jalan kecil dan rusak. Di kanan kiri hanya ada tanah lapang yang tandus dan sesekali direcoki oleh kebun buah naga. Jalan rusaknya bukan main. Lubangnya besar-besar. Permukaan aspalnya bumpy. Ditambah cara mengemudi supir yang sama sekali tidak membantu menenangkan penumpang . Turis Inggris cewek pengagum Wayne Rooney yang duduk di depan saya berkali-kali mengumpat. Beberapa penumpang lokal terlihat tertawa, nampaknya sudah biasa dengan kegaduhan semacam itu. Saya jadi mengerti kenapa Mui Ne-Da Lat ditiadakan sleeper bus. Sangat beresiko bagi keamanan tempurung kepala.

Tanda sudah sampai di Da Lat adalah ketika bus memasuki jalan menanjak bukit dengan hutan pinus yang lebat. Mbak Tika benar, seperti Ciwidey di Bandung Selatan. Kami tiba di Da Lat. Bayangan puing-puing dan desing mesiu perang seketika terlupakan dari benak saya. Di tiap persimpangan jalan ditanami bunga dengan warna yang bhineka. Bangunan dan rumah-rumah penduduk bergaya Prancis dengan pot-pot berisi kembang menggantung. Saya seperti anak TK yang baru pergi study tour, duduk melongo di tepi jendela bus dan memandang keluar.

Saya turun tepat di depan Backpacker Hostel. Sebuah penginapan yang memang sudah kami spot sebelumnya. Bayangkan dua kata ini, “backpacker”, dan “hostel”, paduan kata yang membuat nyaman dompet para pejalan. Dua kata itu identik dengan murah. Well, memang begitu adanya. Di sini biaya per malamnya dalah USD 7/orang. Kebetulan kami mendapat kamar doom untuk 6 orang. Pemiliknya sebuah keluarga bermarga Vu. Sangat ramah, informatif, jago Bahasa Inggris, dan sangat sabar. Untuk USD 7 semalam, kami mendapat kamar yang nyaman di lantai 3, wifi, dan sarapan. Dan the best part-nya adalah, kami mendapat free dinner bersama keluarga mereka dan semua tamu yang menginap diundang. Jadi malam itu saya dan teman-teman makan bersama backpacker lain dari Inggris, Wales, Skotlandia, Belanda, dan beberapa dari Singapura. Semua masakannya dimasak oleh keluarga ini. Pemiliknya sangat pandai memasak. Sarapan kami yang berupa roti prancis dengan scrambled egg pun dibuat oleh tangannya. Jika bingung menemukan hostel ini, coba berpatokan pada hotel bintang lima bernama “Da Lat Palace”, letak hostel milik keluarga Vu ini tepat di belakangnya. Atau kalau memang penampilan kita seperti backpacker dengan tas ransel besar dan baju agak kumal, biasanya kondektur bus sudah aka otomatis menurunkan kita di depan hostel ini. Mereka sudah paham. Jadi jangan khawatir. 

Kalau butuh penginapan di Da Lat, cari saja fasade ini

Lobby Backpacker Hostel. Kami diberitahu, bahwa kami adalah turis Indonesia ke tiga yang menginap di sini

Mr. Vu sedang membuatkan scrambled egg untuk menu sarapan kami.
Da Lat adalah kota yang memang didesain untuk pariwisata. Ingin rasanya meminta maaf ke kota ini karena sempat suudzon bahwa kota ini berupa ‘sisa’ perang. Da Lat jauh lebih santai di banding Ho Chi Minh City. Saya tidak perlu khawatir terserempet pengendara motor ugal-ugalan. Danau Da Lat menjadi urat nadi rileksasi bagi siapa saja yang berkunjung ke kota kembang ini. Banyak pedagang pizza Da Lat, makanan yang secara teknis memang pizza. Hanya saja topingnya telor, bumbu, dan sayuran. Betul, lebih ke martabak telor sebenarnya. Ada juga delman yang siap mengantar berkeliling danau. Kami rencananya ingin mencoba, tapi begitu tawar menawar harga mentok di angka VND 600.000. Gak! Makasih! 
Di Museum Kereta Apinya Da Lat. Saya Ranger merah!

Da Lat traditional market. Bunderannya penuh bunga-bunga, kayak hati abang liat Neng bahagia dengannya.
Da Lat juga begitu relijius namun tetap penuh toleransi. Saya menjumpai banyak kuil dengan pagoda, namun di tengah kotanya berdiri megah sebuah katedral. Katedral dengan fasade beraksen bata itu buka hingga sore. Di sebelahnya ada altar khusus untuk memanjatkan doa di depan patung Bunda Maria. Nampaknya sosok suci dalam agama kristiani ini memiliki posisi khusus di Vietnam. Di Katedral Ho Chi Minh City juga ada katedral dengan patung Maria besar di depannya. 
Mother Marry comes to me speaking words of wisdom...let it be...let it be...
Soal alam dan landscape, Da Lat juga masuk dalam kategori paripurna. Selain memang memiliki view pegunungan dan hutan pinus, Da Lat memiliki dua air terjun termasyhur. Yang pertama adalah Pongour Waterfall, terletak di tengah perkebunan kopi. Air terjun ini berbentuk memanjang dengan beberapa tingkatan. Air terjun itu bermuara di sebuah telaga dengan air sangat bening. Sayangnya tidak boleh mandi karena pernah terjadi kecelakaan. Kepingin sih nekat nyemplung, tapi mengingat ini di negeri orang, bisa berabe kalau terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. 
Bawaannya pengen pake boxer trus nyemplung
Yang kedua adalah Elephant Waterfall. Konon katanya air terjun ini terbuat karena para gajah di hutan membendung sungai untuk membantu mengairi pertanian warga. Sayangnya airnya tidak sebening di Pongour Waterfall. Jalan menuju ke sini juga terjal dan licin. 

Jadi inget tempat latihannya Naruto di Gunung Myoboku
 Untuk yang hobi ngopi, jangan pernah takut kehabisan tongkrongan di Da Lat. Café dan kedai kopi ada di mana-mana. Da Lat punya perkebunan kopi yang cukup luas. Lumbung kopinya Vietnam. Kopi luwak cuma ada di Indonesia? Vietnam juga punya. Ada sebuah tempat ngopi (duh, saya lupa namanya) yang tempatnya tepat di atas kebun kopi.
Anak muda Vietnam kalo ngopi di atas kebonnya langsung
Tetapi tur saya di Da Lat yang paling berkesan adalah ketika mengunjungi Chicken Village. Sebuah kampung dengan monument ayam raksasa. Suku yang mendiami kampung itu bernama Pho. Suku Pho ini suku asli Vietnam satu-satunya yang tidak bisa berbahasa Vietnam. Akibatnya mereka memiliki sejarah kelam berupa pengasingan dan perang saudara. Mereka mencari uang lewat bertani dan menenun kain. Mostly, turis senang kalau ke sini karena mereka fasih berbahasa Inggris. Bahasa Inggris mereka bahkan jauh lebih bagus dari saya dan teman-teman. Mereka pun sangat ramah, garis muka mereka tidak seperti penduduk Vietnam lain yang umumnya keras. 
Penjual kain tenun suku Pho dengan senyumnya yang manis
Dua hari rasanya kurang di Da Lat. Kamera rasanya selalu saja kekurangan memori untuk mengabadikan momen dan ruang di kota ini. Walaupun cukup menyebalkan juga karena Instagram tidak bisa diakses di sini. Jadi buat yang eksis lewat medsos berbasis foto ini, tahan ya hasratnya. =( 
Kaktus yang di jual di Da Lat. Bentuknya kayak meriam gitu, ya. Ngilu nggak?





69 komentar

  1. Foto Bunga mawarnya itu asli jepretan sendiri ya? keren sumpah

    ReplyDelete
  2. buset dah ada pasar Malem juga yah hahahahaha

    ReplyDelete
  3. Keren banget kotanya.
    Ternyata vietnam nggak sekedar hanoi dan ho chi minh aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget. Masih banyak kota lainnya juga, Mas.

      Delete
  4. Itu penginapannya beneran murah gitu, yos? Tapi kenapa harga menginap lebih murah ketimbang naik delman.. Kudunya kamu bawa delman kesananya, siapa tau jadi kerjaan sampingan.. Eh hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya murah. Kalo delman mah itu akal-akalan abangnya aja karena tau kita dari luar negeri, jadi dimahalin. Waduh, kalo bawa delman ke sana dan saya jadi kang delman, Indonesia bakalan sedih kehilangan kang delman terganteng.

      Delete
    2. Pada hari minggu kuturut ayah ke kota, naik delman istimewa ku duduk di muka, samping pak kusir yang sibuk berkerja, mengendarai kuda supaya baik jalannya... Tuktiktaktiktuktiktaktiktuk

      Delete
  5. Tempatnya asyik banget ya... apalagi kalau bisa menginap bersama keluarga Vietnam terus diajak dinner bareng. Mantap

    ReplyDelete
  6. Model kaktusnya sesuatuu....
    Duh Vietnam kerennnnnnn mau ke sanaa aja deh nanti.. Mau selfie sambil minim kopi di perkenunan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren ya bentuknya. Di Indonesia mungkin sudah diblur kalo ada kaktus kayak gitu. *eh

      Delete
  7. Selalu tergoda pengen ke Vietnam, tapi tabungan selalu gagal kekumpul untuk kesana berdua suami. Kalo sampai akhirnya ada rejeki ke Vietnam, berarti Da Lat harus masuk list kota yang disamperin. Cantik. Klasik. Liat fotonya aja udah suka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat nabung Mbak. Vietnam bukan negara mahal kok, mata uang mereka bahkan sedikit lebih lemah dari Rupiah. Iya, Da Lat mesti dikunjungi, wajib! *nggak sante*

      Delete
  8. Keren bangett, Mas! Saya yakin itu bukan gara2 fotografernya yg bisa ambil angle pas. wkwkwk.. Eh tapi serius, bikin ngiri! Saya jd pengen ke sana! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua foto yang ada di postingan ini diambil pakai kamera HP, Mbak. Karena saya sudah terlalu malas bawa SLR dan terlalu bokek untuk beli mirrorless =D *korek-korek dompet*

      Delete
  9. wah vietnam cantik banget. Kapan ya bisa kesana. Semoga bisa segera kesana. Amin amin amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiinn...takkan lari Vietnam dikejar =D

      Delete
  10. anjir gue ambigu liat foto terakhir wkwkw

    ReplyDelete
  11. Wuahh, ternyata Vietnam cantik juga. Tak pernah terpikir oleh saya sebelumnya. Dan ramah bagi backpacker, that's the point! Destinasi2nya juga mirip di Indonesia ya, ada danau, air terjun, pasar malam, coffee shop etc.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mirip Indonesia. Kita nggak bakal merasa terlalu asing kalo ke sana. Cuma lebih rapih aja.

      Delete
  12. Wow wow wow
    Pertama terkesan dg ingatan sejarah bang yos. Sumpah ga pernah denger nama Da Lat

    Kedua, terkesan dg keluasan hati abang yg berbunga2 melihat si neng bahagia dengannya.

    Done.

    Eh belom, sumpah baru kali ini lihat vietnam yg warna warni. Imageku ttg vietnam msh identik dg negara perang kayak di film ramboo (bener kan film ramboo itu cerita ttg vietnam?)

    Semoga someday bs jalan2 ke sana aamiin. Berarti kalo di hostelnya, makanannya udh dikondisikan halal ya? Itu tamuny ada yg jilbaban

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pemiliknya sudah tau kalau muslim makanannya harus halal, jadi disediakan menu yang sebagian besar dari sayuran. Karena ada yang pakai jilbab, kami sempat dikira dari Malaysia =D

      Delete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. Duh jadi kangen Vietnam dan tiba tiba lapar. Sebaiknya ku makan Pho sekarang biar kangennya terobati dan aku bahagia. Terimakasih sudah membangkitkan kenangan

    ReplyDelete
  15. Iya betul bang yos, ketika mendengar nama dalat tuh, pertama kali yg teringat itu ttg sejarah perang dahulu, haha ternyata dalat begitu Indah kotanya, aku malah baru tahu kalau dalat dijuluki kota kembang nya Vietnam..
    Enak bener ya, bisa plesiran ke Vietnam, aku kapan ya bisa kesana?

    ReplyDelete
  16. foto-fotonya keren...
    sepertinya tempatnya seru tuh
    bagus sepertinya kotanya
    semoga bisa ke sana :D

    ReplyDelete
  17. Baca ini meski tetep duduk anteng, tapi hati jejingkrakan ga karu-karuan. Mau kesana mau kesanaaa!!! Saya jadi penasaran sama Backpacker Hostel nya malah. Dalam sebuah perjalanan itu, menurut saya, adalah ketika kita bersentuhan dengan kebudayan org lain :) indah sekali!

    ReplyDelete
  18. Banyak bunga-bunga.

    Brati literally bunga yaa... Makanya dijuluki kota kembangnya Vietnam. :D

    Jadiin wishlist traveling ahh...

    ReplyDelete
  19. Settingnya cocok buat novel Madre nya Dee yaa, mas...


    Pengalaman yang tak terlupakan.

    ReplyDelete
  20. wah enak jalan jalan ke vietnam banyak juga lagi tanaman disana bagus nih buat wisata kayanya

    ReplyDelete
  21. Mantaph ni. Bikin greget pengen ke sana. Banyak tmn" kampus yg berasal Dr sana jadi pengen ngunjungi mereka disana.

    Makasi yaa mas info nya sangat bermanfaat .
    Thanks


    Kandida

    ReplyDelete
  22. Kalo ga baca judul dan mencermati kata Bandungnya Vietnam, mungkin aku bakal bingung banget baca tulisan ini, mas yos. Dan lagi, di mana itu Mui ne? Oh pengetahuanku kurang sekali :'D

    ReplyDelete
  23. Fotonya keren2 Mas Yos, jadi penasaran sama Vietnam. Dulu kenal orang Vietnam waktu jadi TKW di Hong Kong. Orangnya susah ngomong inggris maupun cantonis jadi susah komunikasinya.

    Ternyata penduduknya ada yang pandai bahasa inggris juga ya :)

    ReplyDelete
  24. Ihh rindu lan halan! Seru banget Jalan ke vietnam , biasanya aku baca Wisata Vietnam yg Medan perang hahaa

    ReplyDelete
  25. hostelnya kelaitan nyaman,ada free dinnernya juga ya baik banget yang punya hostelnya hehe.. liat foto-fotonya jadi ngarep bisa kesana juga, oia kuliner khasnya kota Da Lat ini apa nih mas kira-kira? bahas juga dong :)

    ReplyDelete
  26. Ah rindu lan halan! Seru banget jalannya ke Vietnam.aku biasanya baca Wisata Vietnam yg Wisata perang haha

    ReplyDelete
  27. Wuihhh... pengalaman yang keren banget bang Yos.
    Vietnam emang banyak perkebunan atau tanaman gitu kan, kalo gak salah dia termasuk lumbung padi Asia Tenggara. Iya gak?
    Aku salfok sama scramble eggnya, doohh ngiler. hahaha...
    Hostelnya bagus dan pemiliknya ramah banget.
    Kain tenunnya juga bagus-bagus banget.
    Pemandangannya bagus juga.
    Berharap banget, semoga suatu hari nanti bisa ke sana.

    ReplyDelete
  28. Bang Yos ini rupanya telah melanglangbuana hingga ke luar garis perbatasan. Sungguh menarik nampaknya bisa pergi ke sana. Berwisata ke negara bekas perang nampaknya meninggalkan kesan mendalam.

    ReplyDelete
  29. awalnya saya kira mas yos pakai jasa air bnb. rupanya nginap di hostel ya.

    saya setuju juga, malah saya baru tau kalau penulisannya dipisah Da Lat mas. kalau dulu di buku sejarah di gabung kan Dalat. :D

    Jakup Ginting Sinusinga

    ReplyDelete
  30. Itulah kenapa vietnam bikin berkesan di ingatan #yaelahh
    Tapi emang bener sih, meskipun mendapat julukan negara 1000 motor dan banyak wisata sejarahnya, tp ga bosen dan ga cuma sejarahnya aja yg berkesan

    ReplyDelete
  31. Ternyata indah banget ya Da Lat.
    Btw kalau kota lain kyk di Jepang Nagasaki, Hiroshima jg bisa indah, mungkin bbrp tahun ke depan Da Lat akan jd kota tujuan wisata yg jauh lbh oke :D
    Tfs

    ReplyDelete
  32. wah ternyata banyak yang menarik dari kota Da Lat ya. Btw, baik bener ouwner penginapannya ya, ngundang semua tamu untuk makan malam bareng mereka :)

    ReplyDelete
  33. Paling suka kedai kopi diatas kebon kop, paket komplit y?

    ReplyDelete
  34. Begitu menyebutkan kata Vietnam, yang terbayang oleh saya, sebuah tempat yg dipenuhi sisa-sisa perang (efek nonton film, deh! hehehe)
    Tapi ternyataa...indah banget. Saya suka air terjunnya Bang Yos, serasa manggil-manggil untuk diselami ya..hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, kalo mau nginep di Dalat Backpakers Hostelnya, kita kudu pake baju kucel dulu ya... ^_^.
      Seneng ya, kalo ketemu sama orang asing tapi baiik banget. Sampe ditawarin makan malam gratis.

      Delete
  35. Kalo soal makanan ada label halalnya ga?

    ReplyDelete
  36. Wah wah wah....
    Smuanya cantikkk. Hostelnya pass buat yg hemat. Pengen ikut nyemplung di air terjun yg sayang gak boleh ya

    ReplyDelete
  37. Kupikir air terjun Gajah tadi karena air terjunnya berbentuk gajah. Hhahaha. Imajinasi liar. 😁

    Seru ihhh, kalo makannya gimana, Kak? Ada label halalnya?

    ReplyDelete
  38. Wuih, Vietnam asri juga yaaa 😱
    Btw suka banget sama foto langitnyaaa ><
    Itu tanpa filter kak?
    Kapan yaaa bisa singgah melihat langit disana :')

    ReplyDelete
  39. Wah, ternyata ada pasar malem nya juga ya di sana...

    ReplyDelete
  40. Mau ke vietnam :(
    Dulu spupu punya mantan orang situ, trus aja aku dipamerin, trus skg dipamerin lagi :(

    Tapi makasih, infonya lumayan lengkap

    Kalo balik ke vietnam lagi, ajak2 yha mau dong bekpekeran juga

    ReplyDelete
  41. wahhh bookmark nih, rencan pingin explore ke vietnam tp batal mulu. mirip2 bandung yak Dalat. mau donk ittinerary nya��
    eh nganu pake kamera apa? jepretan bunganya dalet banget

    ReplyDelete
  42. Ahh gue belum bisa banyak komen, soalnya ngeliat photo aja udah takjub tempatnya, vietnam udah kaya ciwidey..lembang dan padalarang aja tempatnya :D
    Yos tulis juga dong, tips budget ngetripnya, supaya gampang ngemanage keuangan buat ngetrip juga :D

    ReplyDelete
  43. Da Lat, namanya mudah diingat, dan tenryata punya cerita dan keindahan yang teramat nikmat. Baca tulisan Mas Yos seperti ikut merasakan perjalanannya. Bagus.

    Kedua air terjunnya punya nuansa yang berbeda ya. Jadi pengen tahu cerita lengkap air terjun yang dibuat kawanan gajah. Apa konon dan cerita yg melegenda di sana ada perjanjian antara gajah dan manusia ya... hmmm

    Semoga suatu saat saya juga bisa menginjakkan kaki ke Da Lat. Aminn. #heheenitipdoa

    ReplyDelete
  44. Hai mas ternyata Vietnam cantik yah, kota da lat ini Bagus viewnya cantik2.
    Berarti nambah nih wish list aku travelling di Negara asean selain Thailand.
    Makasih info wisatanya

    ReplyDelete
  45. Yakin tuh blue inggris fans Rooney?

    Kayanya waktu itu pernah Nulis ini juga deh. Apa beda ya?

    ReplyDelete
  46. Kece tulisannya... Saya juga baru tahu kalau ada kota namanya Da lat. . pingin ih kesini jg. . mau icip2 pizza dgn topping telur dan sayurannya. . btw itu mirip martabak har ga ya. . xixixi

    ReplyDelete
  47. Saya juga baru tahu ttg da lat serta sejarah sukarno hatta yg pernah diundang kesana. Kaktusnya lucu yaa

    ReplyDelete
  48. bena udah baca serius2 tulisan bang yos, dan tetep yang mau bena tanyain cuma satu. itu baju lengan panjang merah pake jilbab Ka Dina ya?

    ReplyDelete
  49. Saya sampe buka kamus karena baru kali tau istilah "fasade"

    Abaikan


    Dari tulisannya, sepertinya kota ini komplit ya potensi wisatanya ya, mas?

    Oya, kenapa ga bisa instagram mas? Apakah di sana instagram juga diblokir kah?

    ReplyDelete
  50. Astaga. Kasian Da Latnya yos kalau disamain sama Bandung (yg sekarang).

    Dari bebeeapa tamasya yang diliatin. Paling kepengen sama air terjun pongopor (apalah itu nulisnya)

    Mudah2an ada kesempatan boxeran kesana.

    ReplyDelete
  51. Alhamdulillah ya diberi kesempatan ke sana. Dan bikin ngeces saya.. Semoga ya.. (Komat kamit. Berdoa ceritanya)

    ReplyDelete
  52. Ada tempat keren juga ya di Vietnam...bayanganku sama, Vietnam itu negara serpihan perang-perang...😂

    ReplyDelete
  53. Ternyata Vietnam kece juga ya mas, aakk mupeng jadinya ingin kesana. Semoga kesampaian :D

    ReplyDelete
  54. ya ampun air terjunnya indah juga ya, ternyata vietnam juga punya tempat-tempat wisata yang menarik..

    ReplyDelete
  55. Kamu ngak ikutan berunding di dalat ??? merundingkan gimana biar hati ini ngak jomblo melulu hahaha

    ReplyDelete
  56. Kereeen bal,,, btw gw ngilu beneran ne liat pic terakhir.. gokil ya,, bisa2nya ketemu bentuk yg bikin ngilu. Hehehhehehe

    ReplyDelete
  57. mas, mau tnya selama di dalat transportasinya bagaimana ?
    apa ada rekomendasi penyewaan mobil + driver ?
    thanks

    ReplyDelete

My Instagram