Kurang Piknik Itu Baik

Yang saya khawatirkan setelah traveling jadi bagian dari gaya hidup sekarang adalah adanya pengkotak-kotakkan golongan manusia menjadi, setidaknya, dua golongan. Yang pertama adalah yang sering sekali bepergian, berpelesir, berekreasi, bertetirah, atau apa pun namanya dan demi apa pun tujuannya ke suatu tempat. Umumnya mereka terlihat bahagia, penyuka tantangan, penuh sukacita, (merasa) berwawasan luas, mudah bergaul, dan pada intinya dunia adalah sahabat mereka. Yang kedua adalah mereka yang hidupnya berada di garis lurus pada alur rutinitas. Menggantungkan waktu istirahat saat akhir pecan, sambil menghitung hari menunggu tanggal gajian. Hidup golongan kedua ini dipandang membosankan bagi mereka yang berada di golongan pertama.

Karena umumnya mereka di kelompok kedua ini kaku, terlihat selalu serius, dan seolah dalam hidupnya sudah disediakan template standar untuk menjalani hari-harinya. Atau setelah jalan-jalan dengan biaya mahal ‘naik kelas’ menjadi kebutuhan primer (dan bukan tersier), golongan kedua ini sering diperolok dengan istilah, “kurang piknik”.

Dulu sih iya, saya termasuk yang geli kalau melihat ada teman yang belum pernah kemana-mana. Naik angkutan umum tidak bisa, diajak jalan-jalan susah, tapi giliran pekerjaan banyak mengeluh butuh refreshing. Adakalanya pula saya merasa bangga kalau ada orang yang bertanya, “wuih, next-nya jalan ke mana lagi, nih?”.

Lalu tibalah saya di titik ini. Antara periode September-Oktober saya tidak ngetrip atau naik gunung sama sekali. Kehabisan uang? Tidak juga, walaupun memang budget saya terbatas. Mungkin saya bukan traveler yang baik, atau saya sama sekali bukan traveler, ah you named it! Tapi suatu pagi di hari Sabtu, saya terbangun dengan segar sekali. Enteng. Plong. Tidak perlu berpikir untuk packing, memburu jadwal kereta, atau pinjam mountain gear ke sana ke mari. Saya menyeduh teh tanpa gula dan menonton koleksi film download-an dengan fasilitas internet kantor. Terus begitu seharian di kamar kontrakan saya yang kecil. Saya tidak kemana-mana, saya tidak piknik, tapi saya senang.

Beberapa trip di bulan-bulan sebelumnya dengan jarak yang dekat, membuat arti liburan dan rutinitas menjadi kabur. Saya menjadi kurang merindukan dinginnya udara gunung, atau tidak lagi merasakan degup jantung berdetak cepat karena antusias packing. Mendadak ngopi-ngopi di gunung dan bekerja mengolah jutaan angka di depan laptop terasa sama saja. Capek. Kelebihan piknik? Atau sesungguhnya saya saja yang memang tidak siap punya jiwa traveler? Bisa jadi keduanya benar.

Lalu setelah sebulan tidak kemana-mana, akhir pekan yang lalu saya akhirnya piknik juga. Kali ini sedikit mewah karena menginap di hotel. Ya namanya juga employee gathering yang difasilitasi kantor. Di situ saya pergi bersama-sama karyawan yang sebagian besar sudah berkeluarga. Mereka-mereka ini pasti hanya memiliki waktu yang amat sedikit untuk jalan-jalan. Hari itu saya senang. Bukan karena fasilitas jalan-jalan gratisnya, tapi karena saya merasakan antusias liburan sesungguhnya dari mereka.

Rasanya perasaan rindu akan jalan-jalan kembali bergairah ketika saya melihat keriangan dan binar mereka yang begitu bahagia melihat Kawah Putih atau hamparan kebun teh Ciwidey. Padahal, yang kemarin itu, adalah ketiga kalinya saya ke Kawah Putih dalam rentang waktu dua bulan. Diam-diam saya berharap semoga jika saya jalan-jalan lagi ‘hawa nafsu’ seperti itu tetap terjaga.

Bagi saya, masa-masa tertawa ke orang yang kurang piknik sudah berakhir. Saya memerlukan semangat seperti milik mereka. Dan saya tidak perlu khawatir menjadi manusia kurang piknik. Toh mereka yang mengklaim berkecukupan piknik itu pernah melahirkan generasi yang bikin gunung jadi kotor, dan terumbu karang rusak.

Ternyata, menurut saya loh ya, kurang piknik itu baik. Jadi, ke mana kita? =)

16 komentar

  1. Awal Desember, ye. Ketemu di Jogya. Wkwkwk

    ReplyDelete
  2. Ohh..Mas Kening Lebar ini ternyata penyuka jalan. Kirain anteng di Blog aja,next kmn??
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan, hehehe. Yuk ke mana nih enaknya?

      Delete
  3. Suka dengan tulisan ini mas. Ijin ngefollow blognya ya di dashbord ahhahahah.
    Saya juga sependapat dengan tulisan di atas. Sering saya hanya bermain di area jogja dengan bersepeda, atau malah duduk manis di kamar kos sembari nyeduh kopi dan melewatkan libur panjang begitu saja.

    Berlibur memang hal yang diperlukan, tapi bukan menjadi kewajiban yang harus kita lakukan tiap pekan. Nikmati hidup itu yang penting :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, silahkan Mas difollow dan terima kasih.

      Yak betul, banyak liburan tapi kalo nggak nikmatin hidup ya percuma.

      Delete
  4. piknik sih ga harus pergi jauh2, naik gunung, ataupun nyelam di laut
    yang terpenting kita menikmati apa yg kita lakukan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mas. Ke teras rumah dengan kopi dan pisang goreng juga itungannya udah liburan, Mas.

      Delete
  5. Keseringan piknik malah ngak baik, aku pernah sebulan terbang 4x tapi merasa ngak nyaman.
    Kalo cuman sebulan sekali atau 2 bulan sekali itu manja, ada rasa kangen packing, kangen di foto, kangen leyeh2. Jadi sesuatu yang berlebih malah ngak baik #eeap

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh senengnya dikunjungi blogger legend!

      Iya Mas Cum, yang berlebihan itu nggak baik. Aku mau dong diajak jalan-jalan sama Mas Cum =)

      Delete
  6. Tergantung kebutuhan sih soalnya sering / jarang piknik itu relatif :)

    Salam kenal
    www.travellingaddict.com

    ReplyDelete
  7. Tulisan yang anti-mainstream, unik juga, sebab Mas lihatnya dari sudut pandang yang berlainan dari yang kebanyakan. Dan daku jadi dibuat berpikir soal tetap "menjaga nafsu" untuk traveling. Benar juga. Sesuatu yang terlalu sering dilakukan justeru hambar, ya.

    ReplyDelete
  8. aku kurang piknik, berarti aku anak baik :"D

    ReplyDelete
  9. aku kurang piknik, berarti aku anak baik :"D

    ReplyDelete
  10. Tidak Piknik itu tidak baik mas. harus piknik

    ReplyDelete

My Instagram