James Bond: Spectre, Nanggung...

Rabu, November 11, 2015

Sempat ragu apakah gue akan nonton seri James Bond terbaru, Spectre, apa nggak. Soalnya gue udah intip di timeline sosmed beberapa selebtwit yang sangat beruntung dapet tiket premiere, menilai film ini dengan mengecewakan. Pengen nonton, takut kecewa. Nggak nonton, penasaran. Jalan tengahnya: Nonton lah gue di hari minggu yang gerimis itu, tapi gue tanamkan dalam hati untuk merendahkan ekspektasi gue. Jaga-jaga aja kalo ternyata para selebtwit itu bener bahwa nih film nggak sebagus film Bond seharusnya.

Di opening tease, Spectre menawarkan film action kelas satu. Bikin degdegan. Bikin gue lupa sama para pengkritik. Wanita cantik, adegan unjuk nyali ala Bond, dar der dor suara senapan bikin di awal bikin film Bond ke-4 yang dibintangi Daniel Craig ini seolah memberi gambaran seperti apa ini film secara keseluruhan: Action movie keren dengan twist brilian!

Sayang seribu sayang. Di tengah, film ini kayak motor keabisan bensin. Alurnya melambat, dengan kebanyakan drama merambat. Gue ngerti, dramanya ini dibangun untuk menciptakan benang merah dari satu set alur ke alur yang lain. Tapi masalahnya terlalu lama. Penonton yang tadinya ‘panas’ dibiarin terlalu lama ‘cooling down’. Efeknya adalah ketika sang James Bond beraksi penonton (gue khususnya), bertanya-tanya, “Eh tadi misinya si Bond ini ngapain, ya?” gitu. Cukup mengganggu menurut gue sih.

Actionnya juga jadi kentang banget. Receh so pasti nggak. Tapi bikin greget juga jauh. Sekedar perbandigan, kalo dibandingkan sama kejar-kejaran mobil di Fast Furious, Spectre kalah matang. Kalo boleh pinjem bahasanya para juri stand up comedy, “Set up-nya udah keren, delivery-nya juga oke, tapi sayang punchline-nya tipis.”. Jatohnya semuanya jadi serba nanggung. Penonton udah ngarep adegan spektakuler, eh gataunya kena moment, "Lah, segitu doang?". Padahal ini udah tahun 2015 teknologi udah canggih, tapi entah kenapa rasa action-nya seperti flashback ke jamannya, paling nggak, Bond versi Timothy Dalton. Konon kabarnya Spectre ini adalah remake. Dengan kata lain dulu ada Spectre versinya Sean Conery atau Roger Moore. Kalo mau fair kudu nonton nih versi jadulnya.

Itu dari segi alur. Dari segi penokohan, gue ngerasa kok Daniel Craig auranya nggak keluar ya? Padahal modal utama jadi Bond ini ya pesonanya. Apakah karena kurang dapet chemistry karena pemeran M-nya baru? Mungkin. Yang bikin lumayan kesel adalah mubazirnya akting Monica Belucci. Gila, sekelas Monica Belucci cuman dapet sekitar dua set scene. Itu pun berakhir dengan doi jadi ‘korban’ Bond di, ehem, ranjang.

Penokohan di Spectre ini ketolong banget sama penampilan John Wishaw sebagai Q. Penonton (khusunya cewek) pasti kesengsem berat sama kesan smart, kalem, dan lucunya. Dialog-dialognya dengan Bond, M, dan Moneypenny lumayan segar.

Tapi kalo ngeliat film ini secara keselurahan, bisa aja Spectre ini cuman jembatan atau prekuel dari seri James Bond selanjutnya. Kalo memang begitu, pantes ini film drama dan ngobrol ngalur ngidulnya lama. Karena harus menceritakan dulu awal kisah sebelum ke seri selanjutnya.

Terus layak tonton kah? Layak dong. Film Bond mah nggak ada yang nggak layak tonton. Cuman ya itu tadi, jadiin film ini sebagai koleksi referensi film Bond, jangan ngarep lebih. Kabarnya ini peran terakhir Daniel Craig sebagai Bond. Tapi belakangan yang bersangkutan membantah. Kok? Untuk menaikkan penjualan? Who knows… =)

You Might Also Like

9 komentar

  1. kemarin sy jg udh nonton film ini,,,memang bener yg anda kayakan..waktu adegan pertama di meksiko kelihatanya keren bgt,,tp lama kelamaan,,sampai tengah yg saya rasakan filmnya kurang greget,,,ceritanya jg agak gimana gitu...memang sih penghasilan film spectre ini katanya udah melebihi film seri sebelumnya...hahaa,,beda jauh sama mision imposibel kemaren.hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jauh ama Mission Impossible: Rogoue Nation, mah...

      Hapus
  2. Aaakkk. Iya belluci buang-buang akting gitu doang. Jadi janda..hampir dibunuh..diselametin bond..keranjang..end. gak muncul lagi. Adegan yg di L'Americain juga. Pas smpe kamar..mikir nya terlalu lama.hih.

    BalasHapus
  3. Aaakkk. Iya belluci buang-buang akting gitu doang. Jadi janda..hampir dibunuh..diselametin bond..keranjang..end. gak muncul lagi. Adegan yg di L'Americain juga. Pas smpe kamar..mikir nya terlalu lama.hih.

    BalasHapus
  4. Setuju Om, mengecewakan banget.

    BalasHapus
  5. Dan sebagai orang yang nonton James Bond cuma klo tayang di TV aja dan itupun ga merhatiin banget, hahaha, baca ini malah jadi penasaran emang nanggungnya kayak gimana, emang adegan itu kayak gimana, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue kan agent MI6 yang bertugas membuat orang penasaran biar pelemnya laku, hahaha

      Hapus

Google+ Badge

Arsip Blog