Mario Series: Lembar #2



Akhirnya gue memutuskan untuk melanjutkan Mario Series. Ceilah melanjutkan...padahal mah baru juga nulis satu bab. Pokoknya gue bertekad melanjutkan serial ini. Tapi ya tergantung respon pembaca juga sih. Kalo banyak yang baca dan nanggepin, gue panjang-panjangin nih cerita. Kalo sedikit yang baca, ya gue bikin di tengah cerita semua tokohnya dikirim ke Mars terus malah nyasar ke Pluto dan mereka hidup bahagia di sana. Selesai.

Nah setelah bab pertama, gue mencoba melangkah untuk menulis bab keduanya. Selamat menikmati, mari bantu Mario menyelesaikan skripsinya.
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------


Babeh Duloh amat serius memperhatikan burung murainya yang belum juga mau mandi. Padahal udah jam 9 lebih. Tukang ketupat sayur, tukang bubur ayam, sampe tukang ikan cupang keliling udah pada lewat. Biasanya sebelum para tukang itu lewat burung kesayangannya ini udah mandi rapih, wangi, dengan bulu yang disasak halus.

Sementara itu di teras rumah yang teduh dan berjarak beberapa meter dari Babeh Duloh, ada Enyak Wati. Wanita berkalang daster itu sedang asyik memaju mundurkan setrika arang di permukaan beberapa pakaian.

“Udah napa Bang, ntar juga ntu burung mandi sendiri. Kaga usah dijogrogin begitu.” Enyak Wati kesel ngeliat polah suaminya. Curhatannya tentang duit belanja yang kurang sementara nilai tukar rupiah semakin lemah dan rencana kudeta junta militer di Kamerun dianggap angin lalu oleh suaminya itu.

“Eh Wati, ni burung lagi kagak pede mandi sendiri. Kudu ditongkrongin. Kuurrr…kuurrr...kurrr…ayo mandi dong, manis. Entar abis mandi kita makan jangkrik ama kroto diasinin.” Babeh Duloh menjentikkan ibu jarinya dengan telunjuk di depan burung murainya yang tertunduk lesu.

“Manis, manis, manis…dikata manisan buah atep kali tuh burung. Sarapan dulu noh, keburu adem tuh uli goreng ama teh paitnya.”

“Uli goreng mulu, roti dong sekali-sekali ama kiju.” Babeh Duloh cuma melengos.

“Yeee Abang juga kalo ngasih duit belanja tega banget. Kalo mao pake kiju lebihin dong segobang dua gobang.”

“Eh Wati, lu kata gue punya pu’un duit?”

“Mangkanya jangan protes mulu! Udah buruan nyarap, ntar asem lambungnya kumat aye yang repot. Abang pan kalo dibawa ke puskesmas manja, minta digendong. Mana kaga mao bawa motor sendiri, maonya aye yang bawa terus abang enak tinggal dibonceng. Boncengnya kudu duduk di depan kayak manten sunat.”

Mario yang mendengar perdebatan itu dari ruang tengah segera menutup layar Cameroon. Entah kenapa konsentrasinya dalam merangkai paragraf demi paragraf skripsi menguap begitu saja. Ada perasaan khawatir tentang rencananya untuk cabut dari rumah dan memilih ngekost. Setujukah enyak dengan rencananya? Babeh gimana, bakal ngizinin nggak?

Bukan apa-apa, Mario adalah anak tunggal. Pewaris satu-satunya dua kotak bacan doko dan pancawarna milik babeh. Memiliki niat untuk meninggalkan rumah dan meninggalkan kedua orangtuanya jelas bakal menemui pertentangan yang berarti. Walaupun tujuannya sungguh amat mulia, yaitu mengakhiri beban babeh bayarin uang kuliah.

Dari balik kaca nako Mario bisa ngeliat kedua orangtuanya masih berbincang. Sekarang waktunya dia ngomong tentang skripsi dan ngekos.

“Eh, anak perjaka enyak. Nah begitu dong keluar, jangan ngebelongsong aja di dalem kayak kalong. Pegimane kispi lu, udah kelar?”

“Skripsi, Nyak.”

“Nah iya, entu…”

“Elu Yo, enyak lu pan cuman lulusan sekolah di bawah pu’un bambu. Mana ngarti ama si Dipsi.”

“Skripsi, Beh.”

“Nah iya, entu…”

“Ah, sudahlah…” Mario menggosok jidatnya yang berkerut.

Enyak meletakkan setrika arangnya dan mulai meramu campuran daun sirih, gambir, dan kapur untuk dikunyah.

“Nyak, Beh, Mario mau ngomong.”

“Apaan?” Enyak dan babeh nyaut berbarengan.

“Gini Nyak, Beh. Mario pan udah lama banget kaga lulus-lulus, Mario niatnya pengen lulus taun ini.”

“Cakep dah itu. Babeh demen nih. Babeh nyampe bosen ditanyain kang ojek pangkalan depan kapan lu lulus. Ya babeh bilang aja abis magrib. Abisan bingung babeh mau ngomong apa.”

“Ngomong Jawa aja, Beh, biar pada bingung.”

Babeh meninggalkan burungnya yang masih aja ogah mandi, beliau pindah ke bale-bale bambu dan duduk di sebelah Mario.

“Emang masih lama ya lu ngerjain kuitansinya?”

“SKRIPSI.”

“Iya, perasaan udah tiga belas kali pu’un delima enyak bebuah tapi belom kelar juga tuh…”

“SKRIPSI.” Mario melotot sebelum Enyak ngomong ‘Bekasi’, atau ‘ekstasi’.

“Mangkanya buruan kelarin.”

“Ini juga lagi Mario usahakan, Nyak. Ada beberapa masalah sih sebenernya. Tapi untuk sementara Enyak sama Babeh cukup tau satu masalah aja.”

“Apaan, tuh?” Tanya babeh heboh sambil menutup satu matanya.

“Nggak usah nutup satu mata juga kali, Beh. Emang ini kuis dangdut pas mau iklan? Yaudah lah ya...jadi demi supaya skripsi Mario cepet kelar, Mario mau ngekost aja deket kampus. Biar enak bolak-baliknya.”

Hening. Cuma kedengeran suara mulut enyak ngunyah sirih.

“Elu mau pegih dari rumah ini, dong?” Babeh jadi orang pertama yang nyela suara bibir enyak.

“Iya, tapi kan ntar juga kalo duit jajan abis Mario pulang.”

“Masa lu tega ninggalin enyak sih, Yo? Ntar yang beliin gambir ama daon sirih buat enyak siapa?”

“Ntar Mario ajarin aplikasi gojek buat pesen beliin itu, biar Enyak tetep bisa nyirih tanpa Mario.”

“Terus ntar yang jadi anak enyak siapa?”

“YA TETEP MARIO, PAN CUMAN NGEKOS, BUKAN BERUBAH JADI TATAKAN KOPI!”

“Iya, Yo. Bener enyak lu, sepi kaga ada elu. Masa babeh kudu kawin lagi?”

- BUKKKKK- Babeh keselek setrikaan.

“Ini demi masa depan, Beh, Nyak. Kalo Mario tetep ada di sini, cuma jadi beban Mario ngeliat Enyak sama Babeh. Susah konsentrasi.”

“Elu pan punya penyakit maag. Kaga bisa telat makan. Kalo nggak ada enyak lu pasti lewatin makan.” Enyak masih kurang setuju melepas kepergian anaknya.

“Pan ada Maria, Nyak. Dia bisa ingetin Mario buat makan.”

“Pacar lu entu? Ah, enyak kurang resep ama dia, pikirannya cuman separo. Waktu itu enyak suruh ke warung beli koyo cap cabe, eh dia malah beli kecap ama cabe. Dikata enyak pengen ngerujak kali.”

“Ya Maria emang di waktu tertentu suka gitu. Tapi dia bisa diandalkan, kok.”

Babeh dan enyak kehabisan alasan buat menahan anak semata wayangnya itu. Keduanya belum sepenuhnya rela Mario harus pisah atap dengan mereka di samping kuatir juga penyakit ngompolnya Mario kambuh.

“Ya udah deh, babeh mah setuju aja. Yang penting lu cepetan dah lulus. Babeh pan juga pengen punya foto anak wisuda pake jubah betmen.”

“Toga itu namanya, Beh.”

“Oh toga, di Tenabang ada yang dagangin, kagak? Ntar kita foto bertiga pake toga pas elu wisuda.” Enyak nimpalin.

Mario akan sangat merindukan suasana ini. Sarapan uli goreng sambil dengerin babeh dan enyak membahasakan cinta lewat perdebatan mereka. Tapi masa depan dengan tiket skripsi harus di kejar di depan sana.

“Ngomong-ngomong, burungnya dipindahin keman, Beh?”

“Kagak kemana-mana. Onoh ada di kandang mandinya.”

“Mana? Kosong, tuh.”

Babeh dengan panic melongok kea rah kandang mandi untuk burung yang berbentuk bangun ruang balok seukuran peti buah. Kosong.

“ASTAGAH, BABEH LUPA NUTUP PINTUNYA! AUUUOOOO!!!”

Babeh kejang-kejang.

1 komentar

  1. Masih bersambung ne ceritanya bal??

    ReplyDelete

My Instagram