The Power of Kakak Adek Zone

Jadi anak pertama itu ada enak, dan ada nggak enaknya. Enaknya kalo punya adek bisa memberdayakan si adek dengan semena-mena, anak pertama punya power buat nyuruh-nyuruh. Nyuruh ke warung, nyuruh ambil remote TV, nyuruh tereak buat berentiin abang bakso, sampe nyuruh kalah pas tanding winning eleven di PS. Mental kompeni anak pertama nggak usah diragukan.

Tapi dibalik ‘kekuasaan’ yang besar itu tersimpan sebuah kegelisahan di tiap anak pertama. Sebuah beban berat. Si sulung nggak bakal bisa nyuruh adeknya buat ikutan memikul beban ini. Ya, beban untuk menjadi sebuah role model sempurna buat adek-adeknya.

Gue adalah anak pertama dari empat bersaudara. Orang tua gue dianugerahi formasi unik terkait gender anak-anaknya. Cowok-cewek-cowok-cewek. Begitulah. Kayak empat tokoh utama di film Narnia. Dulu waktu ketiga adek gue masih pada kecil-kecil, gue puas ‘menindas’ mereka. Ngelarang ini-itu, sampe berkonspirasi untuk menghindari omelan nyokap-bokap.

Di antara mereka, tentu gue jadi yang paling pertama dewasa. Gue mulai mengenal apa itu arti tanggung jawab. Ada sentimen dalam diri gue yang selalu mengatakan bahwa gue harus keliatan hebat di depan tiga adek gue ini. Tapi masalahnya adalah nggak semudah komen di status Facebook. Selalu ada rintangan. Oh iya, ada satu hal yang gue nggak suka ketika seseorang beranjak dewasa. Yaitu mulai ditanamkannya oleh Tuhan rasa putus asa dalam diri.

Entah kapan tepatnya, tapi sekarang ketika gue ngerasa lelah atau frustasi dengan keadaan, lalu teringat wajah ketiga adek gue, maka secara otomatis gue seperti mendapatkan energi lebih untuk memulai lagi.

Apalagi kalo gue inget pencapaian mereka. Si Nining, adek gue yang paling tua, sekarang udah kerja. Gajinya gede. Udah bisa songong nraktir gue macem-macem dia. Terus si Boim, adek gue nomor dua. Anak bokap yang paling ganteng (versi bokap). Doi udah kuliah. Jadi kapten tim basket, dan punya banyak idola. Selain masak sama beberes rumah, kerjaan nyokap adalah nolak-nolakin telepon dari penggemarnya Boim. Yang terakhir Ita, si bungsu. Gue manggilnya si keriting karena rambutnya emang kayak mie tektek. Dia ini yang paling mirip gue, tapi bukan fisik. Di antara adek-adek gue, dia yang paling suka baca novel dan komik. Gue pernah ngegap nih anak lagi nyorat-nyoret sesuatu di buku tulis. Pas gue baca ternyata cerpen. Bakat nulisnya udah keliatan.

Begitulah. Ketika gue mau nyerah, olok-olok mereka selalu muncul di alam bawah sadar gue. Mereka terus berkembang, gue nggak boleh stuck atau bahkan sampe mundur. Demikian otak gue mensugesti.

Pernah pas jaman kuliah gue mau bolos untuk salah satu mata kuliah yang menurut gue dosennya nggak asik. Hari itu mood gue pun lagi ancur-ancurnya. Kuliah makin lama makin susah. Rasanya pengen minta modal ke bokap buat buka kios teh botol aja, dan berenti kuliah. Jadilah gue memutuskan untuk bolos. Satu kaki gue udah naik ke Kopaja sebelum secara slowmotion bayangan ketiga adek gue muncul. Gambaran masa depan mereka yang sukses dan kegagalan gue karena males kuliah berkelebatan. Damn! Gue nggak mau kayak gitu. Akhirnya gue nggak jadi naek tuh Kopaja.

“Bodat, kau!” Hardik kondektur. Kesel karena kehilangan prospek rejeki dua ribu perak dari gue.

Demi masa depan yang gemilang di depan adek-adek gue, gue kembali menyebrangi perempatan Grogol yang panasnya kayak mesin bajaj overheat untuk balik lagi ke kampus. Gue duduk manis di ruang kuliah. Dan lalu komti kelas gue ngomong,

“Woy, Pak Mul barusan SMS, dia nggak masuk. Kuliah hari ini ditiadakan.”

DOSA tuh dosen!

Itu sedikit cerita tentang usaha gue untuk tetap menjaga pride gue di masa depan di mata adek-adek gue. Gue bukan kakak yang sempurna buat mereka, tapi gue nggak mau mereka kehilangan kebanggan terhadap gue. Gue nggak boleh diem di antara bibit talenta mereka yang terus tumbuh subur.

Mungkin ketiga adek gue bukan alesan gue untuk memulai. Tapi mereka adalah alesan kenapa gue nggak boleh berhenti.

Tulisan ini dibuat dalam rangka event #PojokWBIdol

7 komentar

  1. gue kok pengen jadi adek lo ya bang kalau gini ceritanya :v
    tetep semangat bang.

    ReplyDelete
  2. Kak Yos, bisa saling mengisi gak ? wahaha adek-adek nya gak kurang perhatian dari abang nya ya. Salam buat yang ganteng!!!!

    ReplyDelete
  3. Seru ! Emang iya sih, anak pertama terkenal dengan sok paling minta dihormati, omongannya kudu didengar dan sok memerintah dan sejenisnya, tapi kalau salah satu adik yang butuh bantuan biaya kuliah, anak sulung biasanya yang turun tangan, seperti kisah temen temen gue, tapi itu pun kalau si sulungnya sdh mapan sih, hehehe

    ReplyDelete
  4. jadi sulung kadang bisa jadi beban berat tapi kadang bisa jadi anugerah paling indah di dunia ini..
    mau tidak mau harus jadi role model untuk adik2 kita.. semangat ya kak,, semoga keluarganya selalu bahagia :)

    ReplyDelete
  5. Ciieeee kak yoss....
    Semangat trus, ya!

    ReplyDelete
  6. Setiap kakak pasti mengemban 'tugas' begitu ya? Muehehehe.

    ReplyDelete

My Instagram