Makan-makan

Jumat, Juni 05, 2015

Ada beberapa tradisi di Indonesia yang kadang untraceable asal-usulnya. Misalnya mudik. Entah siapa dan mulai kapan mudik ini jadi tradisi eksis sejuta umat di Indonesia.

Tapi yang paling bikin gue penasaran adalah tradisi makan-makan orang Indonesia. Ini siapa sih yang mencetuskan? Apakah sejak jaman VOC memonopoli perdagangan ketan susu udah ada? Kayaknya tiap momen yang terjadi harus dirayakan dengan makan-makan dan traktiran. Contoh:

- Ulang tahun. Makan-makan
- Jebol SPMB. Makan-makan
- Lulus sidang skripsi. Makan-makan
- Wisuda. Makan-makan
- Diterima kerja. Makan-makan
- Gaji pertama. Makan-makan
- Resign. Makan-makan
- Jadian. Makan-makan
- Putus. Makan-makan
- Mantan nelpon. Tumpengan.
- Lahiran. Makan-makan
- Abis makan. Makan-makan
- Bisul pecah. Makan tuh, emang enak?
- Gebetan cuman nganggep temen. Makan hati.
- Gebetan ditikung temen. Pagar makan tanaman.
- Apa pun makanannya, minumnya tetep es cendol Sastro!

Begitulah. By the way, itu orang Indonesia kaga pada seret apa ya? Makan-makan mulu, minum-minumnya kagak.

You Might Also Like

24 komentar

  1. haha... kocak banget, sih! XD
    iya ya..? kok nggak ada minum-minum haha. btw makan-makan itu syukuran. Tradisi kita itu syukuran karena diberi berkah. Berbahi kebahagiaan... hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kalo jatohnya ditanggal tua, mati gaya juga =(

      Hapus
  2. Wkwkwk... Kayaknya emang makan - makan ini itu tradisi dari nenek moyang kita dulu orang indonesia... mungkin abis merdeka dari para penjajah, nenek moyang kita itu dulu merayakannya dengan makan - makan dan jadilah tradisi ini, sampai sekarang. Pokoknya kalo ada acara makan - makan, aku biasanya pasti dateng... soalnya itu bagiku itu kek suatu kewajiban... intinya makan - makan adalah tradisi yang harus dilestarikan, hidup makan - makan! hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hidup Makan-makan! *nyendok nasi*

      Hapus
  3. hm, emang bener sih, kadang gue juga bingng, mulai kapan tradisi makan-makan digandrungi dan menjadi sebuah budaya. Yah, mungkin saja tradisi ini bermaksud untuk menyatukan orang-or#ng saat perayaan, sekaligus ajang sedekah. Masalah minum-minum sih, kok gue jadi kepikiran negatif kalaukata ini jadi budaya :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ambil positifnya aja. Ada silaturahmi di dalamnya =)

      Hapus
  4. hahaha, iya sih. siapakah pencetus ide "makan-makan" ini...
    ultah, makan. lahiran, makan. abis makan, makan lagi. sepertinya makan itu sesuatu banget yak..
    dan... mantan telepon, tumpengan. apa-apaan itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini gue abis bales komen langsung makan-makan...

      Hapus
  5. Buahahaha iya bener Bang, kenapa ya kok tradisi ini kental banget di Indonesia. Jadi penasaran deh, di luar gitu juga gak sih?

    Tambahan nih. Anniv sebulanan juga kalo yang lebay sampe makan-makan di resto mahal. Gebetan ditikung temen = pagar makan tanaman. Kocak!!

    Mungkin di postingan nanti kamu coba buat riset, sebenernya tradisi ini berasal dari mana sih? Ditunggu loh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap Mbak Dwi, ntar gue cari referensinya dulu ke negeri seberang =D

      Hapus
  6. Iya juga ya...
    Orang indonesia demen banget nagih makan2 dalam tiap susasana.. jargonnya ganti aja apapun momennya, yang penting nagih makan2 :D

    Ini nunjukin kalo orang Indonesia itu suka ngarep gratisan:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Bang Edot. Gue sih prinsipnya ga pernah minta traktiran, tapi kalo ada yang ngajak pantang untuk menolak =D

      Hapus
  7. haha bener juga yaa. segala hal pokoknya semisal merayakan sesuatu pasti merayakannya dengan makan-makan.

    tapi budaya Indonesia ini termasuk baik, daripada orang luar yang merayakan sesuatu dengan mabuk-mabukan, kan mending seperti indonesia gini. ya kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi Mas Reyza. Poinnya sih bukan di makan-makannya, tapi kebersamaannya itu.

      Hapus
  8. Bener nih
    saya juga penasaran asal usulnya.
    jadi pingin tahu siapa yang mencetuskannya.

    Mau protes, karena tradisi itu, tiap ada hari spesial saya selalu ditagih traktiran dan makan-makan sama temen.
    Kan boros, nolak juga nggak enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kalo lagi bokek mah jangan memaksakan diri Bung Ara.

      Hapus
  9. Hahahah, itu semua karena manusia butuh makan. Iya dong makan makan, Kalau minum minum nanti dimarahin mama dedeh gimana? Kalau mama dedeh ngambek, kamu mau curhat sama siapa? :(

    Sejak kapan putusan makan makan. Makan hati yang tercabik cabik iya -_____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ada aja loh orang yang kalo kita putus minta makan-makan. Buang sial katanya sih -___-

      Hapus
  10. Hahahahha, kocak banget deuhhhhh :D

    Ituuuuu yang putusan makan-makan maksudnya pajak putussss kali yaaa hufttt

    Sebenarnyaaa sihh yaa itu sukaaa gratisannn aja, makanya kalo momen-momen gituu suka minta makan wkwkkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cepet nikah Mbak, biar ada yang ngasih makan. Eaaaaa.....
      Eh apa udah nikah? =D

      Hapus
  11. Hahaha, iya bener juga ya. Kira-kira siapa sih yang mencetuskan tradisi makan-makan kayak gini?
    Karena gue lebih sering jadi pihak yang ditraktir daripada yang nraktir, gue sangat bersyukur karena adanya tradisi ini. Berkat adanya makan-makan, mental gratisan gue sering bergairah :D
    Dan percayalah, makanan yang paling enak itu adalah makanan yang didapat dengan cara ditraktir :D

    BalasHapus
  12. Ahahaha anjirr gue pikir postingan apa. Tahunye begini. Ya udah berarti sekarang makan-makan!

    BalasHapus
  13. Hahaha. Ngarep banget mantan nelpon. Palingan juga doi ada maunya :p Sampe tumpengan segala lagi. Yang terakhir itu 'nyaris' ngiklan. Hahaha :D
    Mungkin tradisi makan-makan ini kayak acara kecil-kecilan buat mensyukuri apa yang sudah diberikan :)

    BalasHapus
  14. Mantan telepon?? tumpeng berjalan dong hehehhehe

    BalasHapus

Google+ Badge

Arsip Blog