Naik-naik ke Puncak Gunung Dahulu, Naik Pelaminan Kemudian

Kamis, Mei 07, 2015

"Naek gunung, yuk!"
Sebuah ajakan lumayan mengagetkan gue yang lagi asik makan mie Aceh di bilangan Setiabudi. Bukan apa-apa, ajakan itu terlontar dari pacar gue. Pacar gue ini emang demen banget jalan-jalan, tapi kebanyakan ke pantai. Snorkling gitu. Makanya gue nyaris keselek kuah mie begitu dia bilang mau naek gunung.

Naek gunung bukan hal baru buat gue, seenggaknya gue nggak awam-awam amat soal beginian. Tapi naek gunung bareng pacar, adalah hal lain lagi. Akhirnya pas long weekend kemaren kami memutuskan untuk mendaki Merbabu.

Syukur, pendakian berjalan lancar. Walaupun persiapan hingga prakteknya beda kalo gue naek gunung sendiri. Intinya, kalo naek gunung bareng pacar ada beberapa yang harus diperhatikan.

Pertama. Jaga antusiasme.
Kalo kita suka naek gunung sementara pasangan kita nggak suka, saran gue jangan dipaksakan. Antusiasme ini adalah modal dasar. Karena ketika naek gunung, apalagi baru pertama, pasti ngerasain momen "Anjrit, ngapain sih gue di sini. Tau kayak gini mendingan gue di rumah aja". Frustasi. Cuma rasa antusias yang bikin kita lolos dari rasa kayak gitu. Sebelom berangkat, gue berungkali nanya keseriusan si pacar tentang niatnya naek gunung. Apalagi ini Merbabu, gunung yang udah diatas 3000 meteran. Lewat jalur Wekas pula, yang terkenal serem. Puji syukur, si pacar tetep semangat walau malemnya sempet kena hipotermia dan bisa sampe di salah satu puncak Merbabu.
Pemandangan dari pos dua Merbabu. Scene ini yang bikin antusiasme gue dan pacar tetap terjaga.

Kedua. Persiapan.
Kalo ini sih nggak naek gunung bareng pacar juga harus mantap. Tapi kalo bareng pacar, persiapannya jadi agak lebih. Gue mesti tau lebih tentang si pacar. Makanan yang dia suka, obat-obatan pribadinya, kondisi fisiknya, bahkan siklus bulanannya pun penting untuk diketahui. Gue nggak becanda. Buat cewek yang mau naek gunung, ini penting. Percayalah. Semuanya harus dipersiapkan secara matang. Beberapa minggu sebelom berangkat, gue paksa si pacar untuk minimal joging tiap pagi. And its work.

Ketiga. Berbagi beban.
Cuma karena dia pacar gue dan perempuan, bukan berarti gue sok bawa semua peralatan naek gunung sendirian. Alam nggak pernah mengizinkan manusia untuk membohongi diri sendiri. Jadi buang jauh-jauh sikap sok kuat di depan pacar. Okelah gue bawain matras dan sleeping bagnya di tas keril gue. Tapi dia juga gue bebani tanggung jawab buat bawa logistik yang lumayan berat.

Keempat. Nikmati momen.
Jarang-jarang kan liat sunset berdua dari ketinggian lebih dari 2000an meter mdpl? Ini waktu yang tepat buat ngobrol banyak dari hati ke hati. Di gunung, obrolan bakal mengalir jujur dan apa adanya. Jargon yang mengatakan bahwa jika ingin mengetahui karakter asli seseorang maka ajaklah naik gunung, adalah benar adanya.

You're closest to heaven. And dont want to go home by now....

Begitulah. Untuk wanita, ketimbang minta dibawakan bunga edelweiss oleh lelakimu, lebih baik ikut bersamanya untuk melihatnya langsung tanpa harus merenggut keabadian sang bunga. Karena seperti kata nasihat klise namun benar: lelaki tidak memilih wanita yang menunggunya di puncak, tapi mereka memilih siapa wanita yang menemaninya hingga sampai di puncak.

Buat yang pacaran, nggak ada salahnya naik-naik ke puncak gunung dahulu. Naik-naik ke pelaminan kemudian. Eaaaaa.....

Next, naek pelaminan ya, Neng....


You Might Also Like

32 komentar

  1. Kampret!! Envy parah gue!! Belum keturutan sampe sekarang gue mau naik gunung aja. Nggak ada temen sih, apalagi postingan lo ini ngajakin pacar. Lah gue sama siapa? Temen yang diajak aja nggak ada, apalgi pacar. *krik krik krik*

    Hahaha thanks bro, dari sini gue jadi tahu apa-apa yang mesti dilakuin sebelum naik gunung dan yang harus dilakuin pas naiknya. Setidaknya bisa jadi modal buat gue nanti naik bareng pasangan--kalau ada. Hahahahhahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak sama pacar juga naek gunung mah menyenangkan kok.

      Sekarang yang hobi naek gunung banyak. Di sosmed juga komunitasnya banyak banget. Ikutan aja.

      Hapus
  2. Wah jadi naik gunung bareng pacarnya, apa naik gunung pacarnya (?)

    Kasian yang jomblo nggak tau mau naik gunung bareng siapa.. kayak komen diatas hehe.. Bunga edelweis katanya nggak boleh dipetik sembarangan ya?

    Aamiin semoga bisa cepet naik ke pelaminan kalo bisa resepsinya di puncak gunung merbabu sekalian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di gunung semua tumbuhan juga nggak boleh dipetik sembarangan. Prinsipnya 'dont kill anything but time'.

      Amiiin ya rabbal alamiin....thank you doanya mamas Rizky...

      Hapus
  3. waduh pacarnya hebat ya hehe bisa naik puncak gunung gitu,semoga cepat naik pelaminan deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiinnn...terima kasih banyak doanya Mbak Defa.

      Hapus
  4. Sempat diajak naik gunung beberapa teman tahun ini, tapi yah sepertinya gunung enggak cocok buat aku. Aku belum siap, aku masih ngerasa lemah, dan sepertinya gunung bukan tempat untuk orang manja sepertiku.

    Tapi keren lah, mas nya tanggung jawab banget. Nyuruh pacar jogging dulu, mungkin biar staminanya kuat dan juga saling berbagi beban. Mungkin memang benar gunung itu tempat untuk melihat jati diri seseorang yang asli.

    Buat yang enggak punya pacar bisa kok kayak gini. Naik-naik ke puncak gunung bareng temen-temen, walaupun cowok. Terus naik ke pelaminannya juga bareng temen-temen, walaupun cowok juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba dong Bang Ponco sekali-sekali. Jangan langsung naek gunung yang berat, coba trekking-trekking ringan aja dulu.

      Hapus
  5. hebat bgt pacarnya bsa hiking
    jujur pengalaman naik gunung sangat melelahkan bgt
    bikin pinggang copot

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang, melelahkan banget. Udah gitu capek-capek sampe puncak eh turun lagi. Capek....hehehe

      Hapus
  6. itu berdua doang? wah asik amat ya muehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kagak lah, Don. Emang maen catur berdua doang? =D

      Hapus
  7. Terus jadi pengennnn..

    kemarin sempet ditawarin sm ***** untuk naik Rinjani bareng karena kebetulan sama2 ada waktu luang di bulan juli.
    Sayangnya, aku memang gak pernah naik gunung. dan kalo harus langsung naik rinjani, ya entahlah.. itu kan treknya panjang banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaahhh asik tuh Rinjani. Coba atuh Mbak Yul. Danau Sigara Anak menunggumu....

      Hapus
  8. keren tipsnya, kayaknya naik gunung seru juga. Gue belum pernah sih naik gunung jalan kaki, paling naik mobil. Persiapan dan antusiasme memang penting sekali, sebelum melakukan suatu hal. Untuk mengetahui karakter asli seseorang, maka ajaklah naik gunung, kayaknya ajakan yang menimbulkan tanda tanya, hehe... Cukup dengan menjadi sahabat, pastinya kita akan mengetahui karakter orang tersebut, tentunya mencari sahabat tidak mudah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena di gunung semuanya serba terbatas, maka dari itu ego seseorang yang biasanya nggak keliatan jadi terlihat jelas.

      Hapus
  9. Gue naik gunung aja belom pernah. Masih kecil, belom berani gue haha :D
    Envy banget ngeliatnya sumpah! Naek gunung bareng pacar, ngeliat muka capenya si pacar, bisa ngobrol sambil ngeliat sunset bareng gitu. Jadi inget film 5 cm.

    Tips-tipsnya berguna banget buat pasangan-pasangan yang ingin naik gunung bersama di kemudian hari. Quotes-quotesnya juga ngena banget hihiww..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak kok anak kecil yang udah pada naek gunung. Hayok Bang Yudha, coba naek gunug dan jangan kapok. Hehehe

      Hapus
  10. Wah asik nih pengalamannya bisa naik gunung, apalagi bareng pacar, pasti moment-moment mantep banget tuh, bisa menaklukan gunung berdua hingga sampae puncak.

    oh iya naik gunung udah nih, semoga kalian berdua bisa naik ke pelaminannya, dan kalau bisa proses naik pelaminannya di gunung lagi, biar tambah mantep. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset bawa-bawa pelaminan ke gunung, bisa diarak para pecinta alam gue...

      Hapus
  11. wihihihi, gaul amat. saya juga suka sama edelweiss..
    wanita sekarang mah gaul. mainannya puncak gunung...
    kalau puncak gunung udah lewat, pelaminan jadi destinasi selanjutnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena gaul ke mall udah terlalu mainstream...

      Amiiinnnn semoga.

      Hapus
  12. Waduh, berdua sama pacar naik gunung, keren deh kayaknya. Lu anak gunung juga nih kayaknya, soale bilang kagak awam lagi soal beginian.

    Emang sih antusiasme perlu dijaga, soalnya tanpa ini, nanti bakal bosen sendiri, dan akhirnya nyerah. Kalau antusias kan, segala halang rintang apapun pasti bakal bisa dilewati, karena semangat ingin menuntaskan ini semua!

    Itu masalah karaktek asli emang bener banget, entah kenapa tiap naik gunung, ritual yang wajib dilakuin pas malam adalah curhat, dan entah kenapa, rasanya curhat di atas gunung itu lebih enak daripada di tempat lain, bahkan lebih terbuka.

    Keren kata-kata lu, "lelaki tidak memilih wanita yang menunggunya di puncak, tapi mereka memilih siapa wanita yang menemaninya hingga sampai di puncak". Jadi, setelah menemani ke puncak, waktunya temani ke pelaminan dah :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha...nggak kok. Naek gunung cuma sesekali aja. Ga anak gunung banget.

      Hapus
  13. naik ke gunung bareng pacar, never mind, keren banget pastinya.
    lah aku, aku cuman bisa naik gunung sendirian, jones amat ya.
    kalau bisa nnt naik pelaminannya juga di gunung biar keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sendirian juga asik kok naek gunung mah. Justru karena jomblo, coba sering-sering naek gunung, biar keren dan banyak cewek ngelirik. Eaaaaa.....

      Hapus
  14. Saya juga waktu kuliah dulu gabung dengan pecinta alam, baru dua kali nanjak sih ke Gn. Salak. Tapi dari situ jadi ketemu sahabat yg bener-bener sahabat. Padahal tadinya mah biasa aja. Yang waktu di 'bawah' deket banget, begitu selesai nanjak malah jadi renggang. Ya karena bener, aslinya orang itu baru keliatan kalo diajak naek gunung :)
    Mudah-mudahan ntar ada postingan naek pelaminannya, ya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaahhh sayang banget persahabatannya jadi renggang.

      Amiiinnn....semoga secepatnya ya Mbak Della.

      Hapus
  15. Seru yah naik gunung sama pacar :D

    BalasHapus
  16. Wah seru amat. Berapa lama itu totalnya? Yang bahaya sih kalo dia cuman antusias di awal ngomong doang. Untung enggak.

    BalasHapus
  17. Ih kok bikin pingin sih yak?? Itu salah satubucket listmu bisanaik gunung bareng partner hidup nantinya..jadi skrng nyari dulu. @.@
    Tapi pasti asik banget naik gunung bareng krena katanya dri melakukan travelling bersama kita bisa tahu kita cocok apa nggak sama pasangan..sekalian uji kadar juga..mana pas di puncak liat sunrise bareng. Oh indahnyaaaaa.....aku doain biar cepet naik pelaminan kemudian nyaaaaaakkkk....

    BalasHapus
  18. Aku ngga pernah berdua aja kalok ndaki gunung sama pacal. Harus rame-rame. :P

    BalasHapus

Google+ Badge

Arsip Blog