Demanding Relationship

Minggu, Mei 24, 2015

Kayaknya sekarang becandaan tentang jomblo dan mantan udah dalam tingkat capucino cincau di depan mini market. Banyak banget, dimana aja ada. Di sosmed, jomblo abis jadi bahan bullying. Tersangka utama kalo hujan turun di malem minggu. Mantan pun sama aja, galau dikit, langsung jadi kambing hitam.

Yang gue heran, kadang yang jomblonya juga sih suka menganiaya diri sendiri. Begitu malem minggu dateng, langsung deh jadi ngerasa makhluk paling malang di bumi. Update status di sosmed, "Duh, nasib jomblo. Pulang dari mall naek kopaja disuruh duduk di bawah".  Nah yang baru putus sama pacar dan belom dapet gantinya pun nggak kalah eksis. Mantan pun jadi sasaran. Langsung ngeramein TL dengan status yang kalo dirangkum kira-kira gini, "Arus ke Puncak, Bogor, ramai lancar. Sedangkan arus balik ke hati mantan macet total". Kemon men, galau karena mantan itu bukan perkara masih sayang. Tapi karena belom ikhlas aja.

Dan gue makin bingung karena in fact, banyak jomblo dan yang punya mantan kayaknya 'nikmatin' banget situasi mereka. Di satu sisi pengen banget punya pacar, di sisi lain tenggelam dalam status kejombloannya dan berharap seluruh dunia tau betapa jomblo itu cobaan yang lebih berat daripada kebelet pipis di tengah kemacetan. Di satu sisi ngaku udah move on, tapi di sisi lain di tiap kejadian selalu mengait-ngaitkan dengan mantan dan segala kenangannya.

Tapi daripada gue nomongin 10 keutungan menjomblo atau jurus kilat ngelupain mantan, mendingan gue bahas kenapa populasi jomblo dan mantan itu cenderung meningkat.

Pacaran. Ya, ini penyebab kenapa ada jomblo yang kemudian jadi mantan dari seseorang. Kalo nggak ada yang pacaran, nggak bakal ada jomblo yang punya mantan. Pacaran yang gagal tentunya. Relationship yang kandas.

Apa penyebab putusnya hubungan sepasang kekasih dalam dunia perpacaran? Banyak. Gue udah ngobrol-ngobrol dengan anggota paguyuban penjual pisang goreng dan ibu-ibu pecinta batu akik pancawarna, dan kesimpulan dari banyaknya penyebab putus semua itu bermula dari hubungan yang dibangun pelan-pelan dengan salah. Gue menyebutnya 'demanding relationship'.

Apa itu demanding relationship? Ya relationship yang demanding.  Oke, maksudnya gini, ini hubungan yang terlalu banyak nuntut. Terlalu banyak minta ke pasangan. Untuk yang baru-baru memulai sebuah relationship, okelah sikap demanding ini permisif. Namanya juga baru membangun, wajar dong kalo minta ke pasangannya ini itu demi kepentingan penyesuaian.

Tapi kalo keterusan bisa menimbulkan rasa nggak nyaman di salah satu pihak. Gue pribadi sih menganggap rasa nyaman ini yang paling penting dalam suatu hubungan. Semua bermula dari rasa ini. Demanding ini adalah bibit dari segala sikap jelek lainnya dalam hubungan yang masuk dalam blacklist dan telah disahkan oleh Kongres Luar Biasa Organisasi Perpacaran Dunia. Misalnya egois, possesif, insecure, sampe bau ketek.

Awalnya selalu minta dijemput pacar. Kemudian kalo pacar nggak bisa jemput bawaannya curiga. Timbul nggak percaya. Terus terjadi inflasi dan nilai tukar rupiah melemah. Main tuduh-tuduhan. Salah satu ngerasa nggak nyaman. Putus. Voila, bertambahlah populasi jomblo dan mantan.

Atau awalnya selalu minta ketemuan. Tiap hari. Kemudian suatu hari si pacar nggak bisa ketemuan karena mau maen sama temennya. Kemudian insecure. Mikirnya si dia bohong. Terus Nassar dan Musdalifah jadi cerai. Akhirnya terjebak sama pengen putus tapi masih sayang banget zone. Nggak kerasa udah pilpres lagi, baru nyadar betapa nggak nyamannya hubungan kayak gitu. Putus deh. Biro Pusat Statistik pun punya data baru bertambahnya jomblo dan mantan.

Dalam prestasi meraih itu lebih mudah daripada mempertahankan. Same as in relationship. Sikap yang demanding ini bakal menghambat banget dalam mempertahankan sebuah hubungan, menjaga kenyamanan supaya tetap ada. Indikasinya nyaman apa nggak itu gampang, ketika menjalani sebuah hubungan enjoy apa nggak. Kalo jawabannya nggak, ya kelar.

Gue termasuk yang percaya sama saran klise, "udah jalanin aja". Iya, untuk mencegah sikap yang demanding ini diperlukan pemahaman jalanin aja. Nggak usah terlalu ngarepin segala sesuatu dan pasangan sesuai sama kemauan. Tapi bukan berarti pasrah tiada ujung juga, itu lah kenapa menurut gue memiliki tujuan dalam hubungan itu penting banget. Mau cuma main-main, boleh. Mau serius, nggak ada yang larang. Semua ada konsekuensinya masing-masing.

Gue selalu inget ini kalo gue udah mulai terlalu demanding sama si pacar: Dalam teori ekonomi kalo ada demand (permintaan), maka ada suply (penawaran). Kalo ada demand dan suply, maka ada transaksi. Kalo udah transaksional, maka ada hitung-hitungan untung rugi. Dan jika sebuah hubungan sudah mampu menghitung untung rugi, maka udah nggak ada ketulusan.

Sekian. Dan terima cium....

You Might Also Like

31 komentar

  1. bener banget, apa salahnya seorang jomblo sampe di bully.

    yang hubungan banyak nuntut emang susah, harus ginilah gitulah
    gk boleh sama ini gk boleh sama itu. hubngan adi terkekang dan nggak nyaman.
    yg begitu uga bisa meningkatkan perselingkuhan. beranter akhirnya putus

    lagian buat apa pacaran sih kalau akhirnya bakal putus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, makanya nyaman itu mengalahkan semuanya. Kalo nggak nyaman, wassalam dah...

      Hapus
    2. tapi susah pastinya buat nyamanin suatu hubungan
      ada aja masalahnya pasti

      Hapus
  2. Kalo bertanya kenapa jomblo sering dibully? Jawabannya sederhana, sih. Karena dia terlalu berfikir, bahwa hidupnya sudah tak berarti lagi, saat sendiri. Gitu, sih.

    Bener, tuh. NYAMAN. Dalam hubungan jenis apapun, faktor nyaman emang paling gue perhatikan. Mau secantik dan semanis apapun cewek yang gue suka, tapi dianya gak bisa buat gue nyaman. Misal pengen pipis disuruh nanti. Pengen poop disuruh nanti. Kan repot kalo keluar keduanya depan dia. Jangan sampe, deh..

    Hukum adanya permintaan yang ini, itu dalam hubungan. Menurut gue, wajar saja kalo emang keduanya tidak ada yang sedang dimanfaatkan. Tapi, kalo sampe minta Mobil, RUmah. Eit, keknya kita putus aja, deh. Masih pacaran aja, minta gitu. Gimana udah NIKAH? Minta pulau mungkin. Mending jomblo dulukan?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi, menuntut pasangan itu boleh. Selama dampaknya positif. Biar sama-sama maju juga kan kalo ada tuntutan atau target yang mesti dikejar...

      Hapus
  3. Bro, kayaknya kamu berbakat jadi penulis buku ekonomi yang mudah dipahami, judulnya ntar gini "Cara Mudah Memahami Pelajaran Ekonomi Untuk SMA" hahaha~ bisa banget gitu kisah relationship dikaitkan dengan inflasi, nilai tukar rupiah, demand and supply, what next? :D

    Setuju tentang statement "semua ada konsekuensinya masing-masing", itulah kenapa aku pilih fokus belajar, karena aku yakin suatu saat nanti ada masa kita melepas masa lajang. mnurutku, sibuk pacaran malah akan ganggu konsentrasi apalagi ketika nggak bisa saling mengerti dan ujung2nya berantem lalu putus. jomblo lagi deh. hehe. pasti beda klo merrid, karena komitmet sudah diikat agama dan negara, klo pacaran.. kembali lagi, semua ada konsekuensinya :) terserah pilih yg mana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi Mbak Nur, kalo belom siap ya mending sendiri dulu. Bangun lah relationship ketika memang sudah sudah siap, bukan ketika butuh karena kesepian...

      Hapus
  4. wih gila keren... pake rumus ekonomi segala... hahaha bener juga kasian liat para jomblo yang selalu dibully.. bentar-bentar jomblo yang dibully kan kasian :v bagaimana kalo gantian, orang yang lagi pacaran di bully hahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh tuh bikin becandaan yang bully orang pacaran. Ahahahaha....

      Hapus
  5. Jadi gimana nih kalau hubungan udah ada demand nya?
    Lanjut dengan kita supply atau kita cari pembeli baru? Haha
    Salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama demandnya masuk akal, dan kita sanggup menuhin, lanjutkan saja kisanak! =D

      Hapus
  6. gue pun merupakan salah seorang jomblo yang setuju dengan saran klise itu.
    sebagai jomblo yang punya mantan, gue juga sering becanda dan sering diledek tetnang status. tapi, gue bangga dan sangat menikmati. karena.... kalau nggak mau sakit karena suatu kesusahan, ya nikmatin aja kesusahan itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seruju Bang Jev. Yang pacaran juga belom tentu semua bahagia, kok.

      Hapus
  7. Hmm hmm. *ngangguk ngangguk gak ngerti* hahaha :b

    BalasHapus
  8. nasib jomblo emang malang, terlebih lagi jomblo yang gak punya mantan.. wkwkwk :D

    BalasHapus
  9. Hih picik banget orang orang itu. Padahal orang yang ngenes itu kan vbukan cuma jomblo. Yang pacaran juga ada kok yang ngenes :(

    by the way, omaigad teorinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju Bang Hadi. Pacaran nggak jamin lebih baik dari jomblo, apalagi jamin kebih bahagia.

      Hapus
  10. Santai aja lah kalo dibully pas jomblo. Nikmatin hidup
    .Begitu punya pacar terus pacarnya top markotop maka bikin org yg pernah ngebully ngiri abis haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haseeekkk...mending berjomblo-jomblo dahulu, bercouple kemudian ya.

      Hapus
  11. Emang si doi minta apa sih ke pasangannya ? Dri tadi gak di sebutkan dia minta apa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah kan udh dicontohin di atas, minta ketemu tiap hari misalnya...

      Hapus
  12. Belajar ekonomi dengan penerapan contoh yang seperti ini. Hmm, kayaknya kalo tiga tahun yang lalu lu jadi guru ekonomi di sekolahku, aku jadi bakal lebih paham sama pelaharan ekonomi.

    Bercandaan jomblo di malam minggu juga kadang udah nggak lucu, hampir basi karena udah banyak yang pakai. Seperti dalam ekonomi, kalau jumlah barangnya banyak, harga jualnya jadi sedikit.

    Bener nih, bibit bibit ke-enggak-enakan dalam menjalani suatu hubungan salah satunya tumbuh demanding ini. Saling menuntut yang berlebihan malah membuat suatu hubungan menjadi tidak sehat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo dong Bang Ponco bikin becandaan lain tentang jomblo. Yang baru gitu...hehehe

      Hapus
  13. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha, absurd banget. Ngait ngaitin sama tukar rupiah yang melemah dan musdalifah nazar cerai. Ahahaha

      Elo paham banget ya sama dunia perjombloan dan permantanan. Lo cocok lah menggantikan kepala Pusat BAdan Statistik Nasional.

      teori lo keren juga, darii mulai demanding sampai berujung ke hubungan yang ngitung untung rugi. Tapi emang bener sih, gue juga sempet ngitung untung rugi sama mantan dulu. Gue ngerasa gue selalu ngertiin dia, ngikutin apa maunya, tapi kok sikap dia ke gue enggak sama. Dia enggak mau ngedenger apa yang gue minta. Hiks, jadi curhat.

      Hapus
    2. Konsultasi lebih lanjut, langsung japrì gue aja. Rahasia terjamin. Hahahaha

      Hapus
  14. Ih tapi Iq, capuccino cingcau itu enak banget tau! Murah, enak, nyegerin... Jadi gimana kalo kita joinan bisnis capuccino aja? :D Lo udah jago tuh teori ekonominya... xD Hehehe..maap gagal fokus.
    Jadi gimana? Nassar-Musdalifah ada kemungkinan balikan lagi ga? *serius*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk, ntar buka lapaknya di indomaret mana?

      Permintaan musdalipah supaya nassar jadi 'laki' kayaknya terlalu berat. Mendingan mereka nggak balikan lagi. Demi kestabilan harga beras nasional.

      Hapus
  15. Super sekali teori kamuh!! Sebagai orng yg juga pernah punya demanding relstionship yg berujung kandasnya jalinan cinta berefek panjang karena masih cinta, gue setuju. Pokoknya hubungan kalo udah yang, "ih, ga mau kan gue udah ini kmrin...dia harusnya gini dong...", "ga bisa gitu, kemarin kan gue juga gini, kamu kek sekali kali begini..pahamin aku!!" "Aku tuh udah berusaha pahamin kamu, tapi kmu yg gs pernah ngertiin aku!!" "Nggak ngertiin aku gimana? Kamu emng udh ga sayaaaabg!!" "Kamu yg ga sayaaang!!" "Kamuuuu..." "KAMUUUUU" Udah deh kalo udah kayak gini nggak lama lagi....habisnya gimana, menyatukan hati ga segampang menyatukan kopi sama susu jadi kopi susu. Ya gitu...

    BalasHapus

Google+ Badge

Arsip Blog