Yang Gue Nggak Ngerti di Sosmed

Masih banyak misteri di dunia ini yang belum terpecahkan. Seperti, bagaimanakah kehidupan anak kos di tanggal tua pada masa indomie belum ditemukan?

Juga beberapa misteri di sosial media yang kadang gue nggak ngerti jawabannya apa. Terutama tentang motivasi beberapa orang yang posting di akun sosmed miliknya.

Di Path, ada temen yang tiap hari check in di restoran atau kafe-kafe gitu. Pagi nyarap di j-co. Makan siang di Shusi Ya. Makan malem di Sop Konro Kemang. Gitu tiap hari, restonya ganti-ganti. Makanannya juga difoto. Gue curiga ini orang akun Path-nya dibajak Bondan Winarno. Gue iri? Ya jelas lah. Di saat gue makan di warteg cuman pake oreg tempe ama sayur oyong doang itu pun cuma kuahnya, dia enak-enakkan gitu makan makanan mewah. Kok bisa ya? Bahagia banget kayaknya hidupnya.

Masih di Path. Kerennya medsos yang satu ini dibuat seperti jurnal diary gitu. Di sini ada fitur 'awake moment'. Penanda bahwa kita baru bangun tidur. Biasanya menjelang subuh nih banyak yang up date moment ini, kecuali hansip yang abis ngeronda. Nah, ada orang yang kalo update fitur ini yang ngasih 'love' banyak banget. Butuh layar HP yang 14 inch biar love-nya keliatan semua. Hellllow, dia cuman bangun tidur doang gitu. Nothing special. Emang sih orang-orang macem gini kalo nggak cantik, ya ganteng. Dan jomblo. Dan yang ngasih love kemungkinan jomblo juga lagi cari perhatian, calon pelengkap data Biro Pusat Statistik sebagai korban cinta bertepuk sebelah tangan. Gue pernah nyoba juga update status pake awake moment ini. Boro-boro dikasih love, cuman ada yang komen: "alhamdulillah....gue kira nggak bangun-bangun lagi, lu."

Sosmed memang sarana yang asik buat eksis ketika kita memasuki babak kehidupan yang baru, seperti ketika baru punya anak. Masalahnya ada orang tua yang kalap memposting segala sesuatu tentang anaknya ini. Momen apa pun yang berkaitan dengan anaknya pasti diposting. Gitu terus dari anaknya bayi sampe jadi karyawan Pertamina. Konsep teknologi menjauhkan yang dekat, dan mendekatkan yang jauh sungguh terasa di sini. Gue nggak perlu nanya keadaan anak temen gue, toh gue tau semua apdetannya.
"Bal, si Retno udah lahiran loh."
"Udah tau. Kemaren orangnya upload foto di grup FB."
"Cesar katanya."
"Iya, tau. Berat bayinya 3 kilo,. Tadi gue liat status twitternya."
"...."
"Anaknya cewek. Kalo nangis suaranya kayak bapak-bapak. Tiap jem 2 pagi bangun. Trus kalo gumoh keluar paku."
"...."
Gue nggak tau yah, apakah memiliki anak euforianya sedahsyat itu? Yang jelas pengguna sosmed model gini bakal kehilangan momen "oh ini anak lu? Wah lama nggak ketemu udah gede aja ya..."
Awalnya sih mungkin lucu-lucu aja upload foto-foto anak. Toh gue juga suka anak kecil. Tapi kalo keseringan ya jadi nggak menarik lagi. Baik itu si anaknya, maupun TL sosmed orang tuanya.

Kalo di FB lain lagi ceritanya, masih ada aja haters presiden kita sekarang. Tiap posting, ya status yang ngejelekin pak presiden atau tautan link semacam itu. Pilpres udah lewat, tapi sisa-sisa gondoknya masih ada aja. Mereka nggak sadar kalo benci sewaktu-waktu bisa jadi cinta. Nanti bakal ada FTV yang judulnya "hatersku adalah kekasihku yang tertunda". Susah move on karena mantan, okelah masih permisif. Tapi susah move on karena capres pilihan kalah, ini childish banget. Pindah ke Uganda aja gih mendingan.

Dan yang terakhir, yang gue masih nggak ngerti dari sosmed, adalah postingan beberapa orang yang memamerkan ibadahnya. Abis sodakoh, update status. Abis sholat jumat update status kegantengan bertambah. Itu sholat jumat di mesjid apa di tukang rias penganten? Pokoknya apa pun yang seharusnya cuma kita dan Tuhan yang tau, diumbar-umbar. Mungkin memang maksudnya mengajak kepada kebaikan, tapi nggak gitu caranya. Karena bisa jadi ntar jatohnya riya. Gue selalu menanamkan dalam diri gue sendiri, bahwa tiada kesombongan yang paling besar selain tawadhu yang dipamerkan. Ehem. *lurusin peci*

30 komentar

  1. ehem.. Ikut benerin peci deh.. Update moment bareng yukk :D

    ReplyDelete
  2. temen lu keren banget y, kemana-mana makanan difoto, kita sama, bedanya gue makan ada ayamnya, hehe.. Emang biasanya ada orangtua yang suka posting tentang anaknya, yah kita mah lihat aja, nggak usah terlalu di pikirin. Iya haters presiden kayaknya nggak sembuh-sembuh, kalo ada ftv kayak gitu, mungkin gue bakalah nonton.

    Sebenernya sih kalo menurut gue, memamerkan ibadah di sosmed itu harusnya bagus, kenapa? Bukan masalah riya, masalahnya tuh postingan fb banyak yang nggak mutu. Invite pin bb lah, tentang artis dan sebagainya. Status di fb tuh kebanyakan galaunya, untung ada pak Mario, gue suka banget tuh baca statusnya, hehe.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetep aja pasti ada rasa kepengen dipuji kalo update status lagi ibadah...

      Delete
  3. gue sepaham sama lu bro. i feel you ketika lu bilang ada orang tua yang doyan banget posting foto anaknya. hahahaha. asli membosankan banget liatin perkembangan anaknya tiap hari. padahal ga penting2 banget juga buat gue. tapi terpaksa liat karna udah temenan ama dia

    semoga banyak yang sadar bahwa sosmed ini ada batas2 tak terlihat yang ga boleh dilampaui.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal anak yang baru lahir pun mestinya punya hak privasi loh.

      Delete
  4. Gila bayinya gumoh keluar paku, itu bayinya limbad ya?

    Sering sih liat orang dikit-dikit update status, check-in sana check-in sini. Ngingetin sholat jumat dulu biar ganteng padahal di masjid gak ada salonnya kan? masalah ngejelekin orang sampai kiamat nggak akan ada habisnya soalnya kalo udah nggak suka pasti akan nyari2 kesalahan tuh orang sampai bikin hoax yang nggak mutu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju. Kalo kita emang udah nggak suka sama sesuatu, pasti yang diliat cuma jeleknya aja. Bener nggak, Bang Rizky?

      Delete
  5. anjiss, yang makan sama kuahnya itu gue zaman susah dulu, gue pernah ngerasain kaya gitu :( sedih
    gue pernah tuh punya akun path, dua pula tapi yang follow cuma dua orang doang, sepi jadi gak ngerti dimana serunya path :|
    bener, gue juga agak risih sih sama orang yang tiap apa yang dilakuin tuh di update terus padahal gak penting juga buat gue, sampe beranda gue penuh sama status dia doang. itu kan freak. :|

    heh awas loh kalau kamu bilang ke haters presiden suruh pindah negara tar kamu dituduh, jokowers lover atau gak panastak garis keras. iya gitu. ati-ati aja deh. komennya suka nyakitin hati. padahal nih ya kalau dipikir lagi ngapain sih ngehina presiden sendiri. ngritik boleh tapi mereka lebih ke menjatuhkan dengan omongan yang kotor :| gue juga gak ngerti sama pengguna sosmed ini. gue gak ngerti. tolong dibantu ya :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heran juga sih ama konsep Path, aplikasi sosmed tapi yang liat terbatas.

      Aku pun ra ngerti =|

      Delete
  6. Misteri sebelum ada Indomie? Eh, bro. Coba deh, lu baca sejarah Mie ditemukan pertamakali. Entar ngerti sendiri, deh.

    Terus, soal yang post kuliner di path. Jangan heran. Ada istilah penilaian dalam setiap resto. Nah, sistem ini adalah orang tersebut diberi wewenang atas rasa enak atau tidaknya sebuah makan. Dan semua yang mereka makan gratis. Cuman, begitulah. Gak sembarangan orang yang bisa mendapat kerja jadi penilai begitu. Penilai juga, bukan dari orang yg tau kuliner.Tapi, entah dari mananya. Intinya gitu.

    Jomblo di path itu, wajah bro. Soalnya, siapa lagi yang mau diajak ngobrol, kalo gak keluyuran di path.

    Dunia sosmed memang memudahkan banyak orang dalam segi Informasi. Tapiiiii, perlu juga dilihat dari semua sisi, bahwa banyak orang yang mengerti dirinya tidak perlu berlebihan di sosmed. Sayangnya, kesadaran mereka juga kurang. Itulah, kenapa jomblo makin rame.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue mau dong profesi nyoba-nyobain makanan gitu. Gratis pulak. Aaaaakkkk....maoooo

      Delete
  7. Sebelom ada Indomi katanya anak kos makan nasi disiram aer Akua gelas yg dicampur mecin. Kata senior2 gue yah itu mah. Maap2 aja gue ngga sejadul itu sampe ngalamin jaman belom ada Indomi. :D

    Yang apstat ttg anak biasanya newbie parents *halah*, ada tuh temen gue yg begitu. Dari anaknya melek, makan makanan yang kaya menc**t *ups* sampe itu makanan tercerna dan keluar lagi dia apdet komplit. :)) sepertinya itu ekspresi kebahagiaan yang berlebihan aja sih. Hide aja ^^ gue juga gitu. Meski khawatir juga sih, kl makin banyak temen gue pada kaya gitu lalu gue hide, lama2 TL gue isinya stat gue doang kali :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((Aqua pake mecin)))

      Kan bisa liat TL gue, Tie. Biar kata kagak mutu, tapi nggak bagus. =D

      Delete
  8. gue rasa orang selalu fotoin makanan di berbagai restoran itu bukan lagi dibajak sama bondan winarno, tapi emang udah kesurupan bondan winarno. hehehe lo juga jangan kalah dong, walaupun lo makan di warteg lo juga harus update foto kalau bisa sekalian sama mba-mba pelayanannya, kali aja mba-mba pelayannya cantik, kan nanti banyak yang nge like tuh. :D

    nah iya tuh di FB entah kenapa sekarang malah banyak bertebaran link dan tautan semacam itu, entah tujuan mereka apa, dan keadaan seperti itu membuat gue risih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue kalo makan di warteg yang jaga mas-mas mulu. Kalo pun mbak-mbak, anaknya udah tiga =(

      Delete
  9. path mah biasa begitu. biar dikira ellite gitu :")
    yang gue agak risih di fb. apa gunanya juga jadi haters presiden di fb. ini problematika....
    social media oh social media~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Padahal haters itu hidup dibawah peraturan dan kebijakan orang yang mereka benci.

      Delete
  10. biasanya orang yang suka motoin makanan lalu di share mungkin itu manusia yg lagi heboh dengan kamera canggih smartphone nya kali ya?

    ReplyDelete
  11. asik deh lo bro, ngomongin keresahan lo tentang sosial media. gue juga sudah lama sih resah dengan sebagian orang yang menggunakan sosial media terlalu berlebihan, tapi sampe sekarang masih belum gue tuangin kedalam tulisan.

    untuk path kayaknya gue juga setuju sama lo. ada memang beberapa anak yang tiap harinya check in muluuu, kalo nggak gitu yaa update foto sama musik yang didenger. entah maksudnya apa gue juga nggak tau. bahkan juga kalo akun path nya cewek cantik, dia update bangun tidur pun juga banyak yang ngasih love, gue udah bisa nebak yang ngasih love itu pasti cowok-cowok yang jomblo semua~

    yaa kebanyakan sosial media sekarang sudah digunakan dengan salah kapra. balik ke pribadinya masing-masing aja deh. sadar diri juga kalo menggunakan sosial media terlalu berlebihan itu juga nggak baik.

    ReplyDelete
  12. Ya begitulah. Hahaha gue juga kadang ngerasin kegelisahan-kegelisahan yang sama. Namun gue emang tipe orang yang nggak peduli, jadi ya paling cuek gitu :D

    ReplyDelete
  13. Kayaknya sebelum Indomie ditemukan, anak-anak kos pada beli garam sekarung dan diemutin kalau tanggal tua. Ya Tuhan, bentar lagi aku kuliah, dan apakah kalau tanggal tua aku bakal jadi begini, bakal ngiri sama orang-orang yang update nya selalu makan ditempat enak :')

    Kayaknya sosmed sudah beralih fungsi dari fungsi utamanya, yaitu mendekatkan yang jauh, dan sebagai media komunikasi orang-orang yang terpisahkan sama jarak. Sekarang mungkin udah beralih fungsi jadi media pamer. Pamer anak, pamer pacar, pamer pacar yang baru punya anak padahal belum nikah. Serba pamer pokoknya.

    Dan barisan sakit hati yang pilihannya kalah itu emang banyak dan nyata banget. Kadang kalau aku nggak kenal orangnya aku block tuh akunnya, karena meresahkan dan terlihat childish banget emang.

    Yang sering pamer ibadah emang banyak, jadi sholat yuk, kali aja belum sholat, aku aja udah sholat duhur sebelum adzan, biar berkah. *benerin sarung*

    ReplyDelete
  14. Kalo sosmed yang untuk update ibadah itu kalo menurut widya berlebihan banget. apalagi di path itu bisa update lagi baca al-qur'an juga. walau niatnya bisa jadi ga pamer. tpi aku lebih baik update lagu aja. karena bisa jadi sifat riya atau ingin dipuji nya tiba-tiba timbul ketika dipuji :)

    ReplyDelete
  15. Mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat. Ini sepertinya lebih tepat ke gadget, bisa dilihat ketika ngumpul, bukan seperti dulu yang saling bertatap muka, mereka malah asyik menatap gadget masing-masing. Ya, mereka sedang berusaha mendekatkan yang jauh di belahan bumi lain, tapi konsekuensinya mereka menjauhkan orang yang jaraknya tidak lebih dari semeter di depan mereka.

    Dan soal anak, emang bener dah, masa tiap waktu difoto mulu, jadi kagak tertarik lagi kan liat sekarang langsung.

    Soal ibadah, bahkan ada yang selalu ngingetin sholat tepat pas adzan, oh come on, bukannya mendengarkan adzan malah update status dulu xD

    ReplyDelete
  16. Wah kmu pengwmat sosmed abis yaa..sayang aku punya path tpi tm nya cmn 2 soalnya ga aktip, jdi ga mudeng ada awake moment sgala...jdinya abis bangun yg dcri path dong ya..
    naaah, klo yg soal anak emng bnr bangettt..cmn nanti klo aku punya anak, ga cmn di fb atau insta tpi d blog jugaaaa...tiap adamoment apaan hrus aku ceritain disertai fotooo..ahh, pasti seru abissss..biar klo dia ud gede bsa baca diary umminya..ahh, gara gara blog kmu jdi pingin nihh... #abaikan

    ReplyDelete
  17. Sekarang jadi males bukak sosmed. Isinya banyakan ngeluh. Mending ngeblog aja deh. :D

    ReplyDelete
  18. tapi tetep aja jalur stalker mantan itu pasti lewat sosmed.. ahay

    ReplyDelete
  19. enak nih bacanya hehe
    ngalir ajah gitu..

    keresahan yang sebenarnya gue juga rasakan. tapi menurut gue kalau orang yang updat kejelekan persiden sih mending, kan presidennya juga bukan dewa. masih banyak kesalahannya. jangan sampai presiden kita ini ankti kritik. itu yang nantinya malah jadi bahaya

    ReplyDelete
  20. banyak sosmed yang bikin resah karena banyak pengguna uang salah kaprah dalam menggunakannya.nah itu yang posting mengenai ibadah jatuhnya malah keliatan pamer,jadi sia-sia juga ibadahnya :)

    ReplyDelete

My Instagram