Curhatan Biker Jakarta

Saturday, September 20, 2014

Bosen ga sih tiap hari denger keluhan macet di Jakarta? Ini masalah kayak nggak ada ujungnya.

Udah ada sekitar dua bulanan gue kerja di Jakarta. Dan yang bikin gue lumayan mengalami cultural shock adalah, suasana lalu lintasnya yang gokil badai.

Gue tiap berangkat kerja ke daerah Pondok Indah pakai motor. Dulu waktu masih tinggal dan kerja di Cilegon, gue sering mikir bahwa biang kemacetan di Jakarta ini adalah pengendara motor. Liat aja jumlahnya banyak banget, kalo diliat dari atas udah kayak ikan teri pakai helm lagi arisan. Udah gitu gayanya slonong boy banget, ga ngerti aturan. Lampu merah diterobos, jalur busway dibajak, trotoar dinaekin, nenek-nenek digebet. Ampun deh.

Tapi setelah gue menjalani sendiri pulang pergi Tangerang-Pondok Indah naek motor, gue rasa jumlah motor yang banyak itu bukan penyebab tunggal macetnya Ibu Kota. Ini semua soal kebiasaan untuk patuh sama peraturan.

Pengendara motor di Jakarta  udah kebiasaan melanggar peraturan. Jadi mereka yang tadinya taat aturan mau nggak mau ikut kebawa jadi nakal.

Sample pertama adalah pengalaman gue di salah satu lampu merah di daerah Meruya. Jadi waktu itu traffict light lagi merah. Otomatis gue berenti dong, walopun sebenernya dari arah berlawanan kosong. Tapi tiba-tiba motor di belakang gue ngelakson-ngelakson ga jelas. Awalnya cuma dia doang sendiri yang gengges dengan klaksonnya itu. Lama-lama motor laen juga ikutan. Mereka kompak ngelaksonin gue yang berada di garis paling depan. Gue bingung, ini orang pada kenapa sih? Kayaknya buru-buru amat, pada kebelet boker ya?
"Bang, jalan aja. Kosong ini!" Kata pengendara motor tepat di belakang gue. Sementara itu suara klakson makin banyak. Sekarang jalan atau enggaknya mereka tergantung gue. Gue yang nggak tahan sama intimidasi itu akhirnya jalan nerobos lampu merah. Eh tiba-tiba dari arah seberang ada motor juga. Untungnya rem gue pakem, jadi ga sampe nabrak tuh motor. Pengendara motor itu berenti, melototin gue trus, "woy, ga liat noh bagian lu masih merah???". Belakang gue ngelaksonin gue, depan gue mencaci maki gue seolah nerobos lampu merah itu dosanya sama kayak PHP-in gebetan. Jalan yang tadinya lancar jadi deadlock gara-gara gue. Kambing!

Sample kedua, pengalaman gue di sekitar jalanan Permata Hijau. Belajar dari pengalaman, gue kapok nerobos lampu merah lagi. Gue nyantai aja ngambil jalur sebelah kiri. Jalur sebelah kiri ini biasanya dipakai pemotor yang pengen belok kiri ke arah Rawa Belong atau mereka yang pengen lurus ke arah Gandaria tapi takut buat nyerobot jalur busway. Nah gue termasuk yang kedua.

Di jalur kiri ini, harus siap juga saingan rebutan jalan sama mobil. Waktu itu suasananya macet sangar. Gue stuck di bagian paling kiri jalan. Kaki kiri gue bahkan nyender di trotoar. Beberapa lama nunggu, gue baru nyadar banyak motor yang naek ke trotoar. Kalo naek ke trotoar emang jadi lebih lancar. And again, gue diklaksonin lagi. Kali ini sama mobil-mobil. Kenapa lagi nih gue diklaksonin?  Apakah dari balik kaca mobil gue terlihat kayak Lukman Sardi, segitu histerisnya mereka? Tapi ternyata karena pengendara mobil ini pengen gue ikutan pemotor yang laen untuk naek trotoar dan kasih mereka jalan. Gue nengok ke belakang. Ada ibu-ibu yang naek motor juga bawa sayur dari pasar. Gue menatap wajahnya dan dari air mukanya (hanjirlah bahasa gue) dia seolah berkata, "udeh Tong naek aja, timbang trotoar secuplis doangan. Kita juga lagi buru-buru ini". Pagi itu kayaknya hajat hidup orang banyak ada diantara trotoar dan jalanan. Kalo gue pikir-pikir palingan juga cuma lima menit nyampe Gandaria kalo gue hajar lewat trotoar. Iman gue pun runtuh. Akhirnya dengan heroik gue lewat trotoar. Mereka yang di dalem mobil pasti pada tepok tangan atas keberanian gue. Asiiikk nyampe Gandaria cuman lima menit.....

-LIMA MENIT KEMUDIAN DI UJUNG TROTOAR-

"Selamat pagi Pak. Bisa tunjukkan surat-surat kendaraan dan SIM? Bapak tau udah ngelanggar beberapa pasal......blablabla"
"-________________-" *kemudian ngunyah SIM, nelen STNK, trus garuk-garuk aspal*

Nah itu cuma beberapa contoh nggak enaknya jadi biker di Jakarta. Yang bisanya nyinyirin para pemotor doang, cobain deh sebulan aja kerja bolak-balik pakai motor. Kami cuma kebawa sama situasi koplak yang memang sudah dibangun bersama. Mau patuh aturan, tapi apa daya suara-suara klakson nggak mengijinkan.

Itu sih menurut gue yang bikin macet. Sayang banget kan gara-gara macet ini banyak yang mubazir cuma gara-gara kita nggak sabaran. Berapa banyak kilo liter BBM subsidi yang kebuang? Berapa banyak karyawan yang kena push up bos gara-gara telat ngantor? Berapa banyak couple yang jadi jomblo karena telat jemput pacar? Berapa banyak jomblo-jomblo ngenes yang makin terlantar karena pas sampe tempat janjian eh gebetannya udah punya anak dua gara-gara kelamaan nunggu?

Intinya sih, tanpa bermaksud nyalahin siapa-siapa, transportasi massal kita dan aturan yang jelas kudu diberesin. Pe-er banget nih buat menteri transportasi kita. Btw, ada yang tau ga menteri transportasi kita siapa? Pasti nggak ada yang tau....

Karena kita nggak punya menteri transportasi, punyanya menteri perhubungan. =p


You Might Also Like

3 comments

  1. hahahah...seru dan lucu ceritanya mas....Sdh kebiasaan nih orang Jkt maen selonong boy, meski itu lampu msh merah.. alasannya sih terburu-buru, padhl, sih sebenernya gak juga kali, memang merekanya aja yang sudah terbiasa menerobos..bos..bos... jadi gitu deh... hihihiih

    ReplyDelete
  2. Iya Mbak. Mindset berkendara orang-orang di Jakarta memang harus diubah. Terimakasih sudah mampir dan komen ya, Mbak. Salam kenal.

    ReplyDelete

Google+ Badge

Arsip Blog