Tentang Kenangan

Saturday, February 01, 2014



Kenangan.
Aaahhh...sebenernya males ngomongin ini, karena kok kayaknya melankolis banget. Tapi berhubung gue punya kegelisahan tentang ini, ya nggak papa lah ya gue bahas dikit. Kali aja sukur-sukur ada orang yang baca terus langsung cukur rambut ama jenggot. Itu orang baca blog apa mau foto KTP? Anyway...gini,
Gue punya kenangan. Semua orang pasti punya. Entah itu kenangan manis kayak muka gue kalo lagi nyengir. Atau itu kenangan pahit kayak daon singkong tanpa kuah rendang. Atau mungkin asem? Asin? Rame rasanya.
Hal terberat dari sebuah kenangan adalah menyikapinya. Seseorang cenderung mengungkit-ngungkit kenangan manis, mengingatnya, dan bahkan membaginya dengan orang-orang disekitarnya. Kenangan manis ini jadi bahaya kalo orang udah berpatokan bahwa nggak ada lagi yang lebih bagus dari kenangan itu. Bahasa sederhananya, terbuai. Pernah denger cerita ‘who moved my chesee?’ ? Cerita tentang seekor tikus yang tinggal di planet keju. Anggep aja ini tikus impor, jadi seneng keju. Sebagai tikus bule, seneng dong tinggal di planet keju? Semua serba keju. Mau keju kapan aja tinggal colek. Lagi bengong nonton bola nggak ada cemilan, tinggal potek tuh keju di depan rumah. Bener-bener tikus beruntung, walaupun gue pastikan dia gagal diet. Kemudian setelah sekian lama hidup di lingkungan penuh keju, keju itu habis. Si tikus bingung. Siapa yang ngambil keju gue? Dia sedih. Galau. Nangis-nangis. Sampe akhirnya dia mati karena nggak bisa makan dan waktunya habis buat meratapi kejunya yang hilang. Padahal kalo dia mau, dia bisa menemukan planet keju yang lebih besar di luar sana. Seperti itulah kenangan manis. Kalo nggak pinter-pinter bijak menyikapinya, seseorang bisa terjebak diangan-angannya. Celakanya, dia baru sadar belakangan kalo kenangan manis itu udah lewat dan dia merasa itu akan terulang lagi.
Kenangan pahit pun nggak kalah bahayanya. Kenangan jenis ini bisa bikin orang secara spektakuler galau, resah, bahkan trauma. Secara sitematis, kenangan jenis ini membangun pola pikir seseorang untuk membenci siapa, dan apa yang terjadi di dalamnya. Dalam tingkat akut, korban dari kenangan pahit ini selalu menyalahkan masa lalu sebagai penyebab atas apa yang terjadi pada dirinya di hari ini. “Gue kayak gini kan juga gara-gara, blablabla....”, atau, “Coba dulu kalo gue nggak blablabla...gue nggak bakal blablabla.” Mereka selalu menikmati peran mereka sebagai korban.
See? Efeknya nggak jauh beda kalo kita salah menyikapi kenangan apa pun rasanya. Pernah denger istilah boneka antik di dalem kotak kaca di sebuah museum? Pasti belom, lha wong ini istilah karangan gue. Ya kenangan itu seperti boneka itu. Seunyu atau sejelek apa pun tuh boneka, dia tetep ada di kotak kaca. Keliatan, transparan, tapi nggak bisa diapa-apain.
Kenangan juga nggak bisa dihilangkan. Kecuali kepala lo kegiles angkot berpenumpang penuh atau lo mendadak pikun, nggak bakal ada satu kenangan pun yang bisa dilupain. Kalo kenangan bisa dilupain, jutaan guru sejarah bakal jadi pengangguran.
Sebelumnya gue nggak bisa medeskripsikannya. Tapi kongkow-kongkow kecil di sebuah kedai kopi bersama seorang sahabat membuat gue mendapatkan ini:
Kenangan itu bukan untuk dilupakan. Tapi untuk disikapi secara biasa saja.
*nyeduh kopi*

You Might Also Like

0 comments

Google+ Badge

Arsip Blog