Good and Damn Things For Jomblos

Wednesday, January 08, 2014

Jomblo.
Pasti ada yang rada sensi kalo denger kata ini. Entah jaman yang udah berubah atau gimana, yang pasti predikat jomblo selalu jadi sasaran bullying yang nggak pernah ada basinya. Dulu mah nggak gini-gini amat, jomblo masih mau ngakuin statusnya dan bebas berkeliaran di malem minggu. Sekarang, ngaku jomblo sama susahnya kayak ngaku bahwa kita ini Power Rangers yang diutus Zordon untuk menyelamatkan dunia. Malem Minggu? Beuh, rasanya pengen pergi ke dukun buat nyantet yang pacaran.
Emang sih ada beberapa hal yang kalo dilakuin pas kita jomblo itu damn thinng banget. Ini bukan cuma pengalaman gue aja, tapi udah gue seleksi, survey, dan tanpa olah data yang akurat. Nih damn thing when you’re the jomblo:
1. Kondangan. Di acara ini pasangan yang lain suap-suapan es krim, sedangkan lu ngantri bakso tahu sendirian. Perih. Terus bakalan mati gaya kalo ada yang nanya, “Lu sendirian?”, “Pacar lu mana, pacar?”, “Dollar udah tembus 12.000, masih aja kondangan sendirian lu?”. Kampret. Dan coba kalikan sepuluh rasa perih dan dongkol tersebut kalo lu dateng kondangan ke resepsinya mantan. Terus mantan ngajak foto bareng. Foto bertiga. Seminggu kemudian mantan upload fotonya ke instagram dan... bagian yang ada lu-nya dicrop. Perih.
2. Nonton. Konteks nonton di sini adalah nonton di bioskop, bukan layar tancep atau topeng monyet. Kalo jomblo nonton sendiri, ada beberapa genre film yang kemungkinan bakal dicoret dari daftar. List paling atas adalah tentu saja film romantis. Seorang jomblo kecil kemungkinannya bakal nonton film ini. Dia nggak bakal tahan liat penonton yang lain hanyut dengan pasangannya dalam alur film dan saling berpegangan tangan sedangkan dia pegangan sama jempol kaki sendiri. Perih. Film kedua adalah horror. Jomblo, khususnya cewek, ga bakal nonton film ini sendiri karena nggak ada punggung yang bisa dijadiin tempat ngumpet kalo takut. Masa iya mau ngumpet di kolong bangku? Perih. Untuk milih film aja si jomblo udah susah. Kalo pas beli tiket dan ditanya mbak-mbak penjaga loketnya, jomblo kudu pinter ngeles biar harga diri nggak jatoh-jatoh amat,
“Studio 2 untuk berapa orang, Mas?”
“Ummm...dua orang sih, tapi gebetan saya kok belom dateng ya? Duuhhh, filmnya udah mau mulai lagi. Gini nih mbak kalo punya gebetan rumahnya di dalem tanah, mesti nyari tambang dulu buat keluar. Udah gitu.....”
“JADI BELI SATU APA DUA?”
“Eh iya, satu aja deh, kalo kurang bisa nambah...”
Kemudian si mbak-mbak ngasih tiket dengan tidak ikhlas. Akhirnya si jomblo bisa masuk studio, dan di dalem studio ngeliat mantannya yang seminggu lalu nikah bersama suaminya. Perih.
3. Makan di kafe. Suasana di kafe biasanya romantis, suasana yang sepi, plus alunan musik romantis jadi tempat ngejogrok favorit buat yang pacaran. Jomblo sangat menghindari tempat ini kecuali ada diskon gede-gedean atau ngincer wi-fi gratisnya. Perih.
4. Nonton konser Kahitna. Semua pasangan bergandengan erat ngikutin lagu yang dinyanyiin Heidi Yunus, “Cerita cinta, pertama kurasa. Cerita cinta, padukan kita uwoooo, uwooo, uwooo....jangan pernah....berakhir cerita cinta kita.” Kemudian di barisan paling belakang ada seorang jomblo yang kejang-kejang. Perih.
Tenang mblo, tenang, gue nggak bermaksud membully. Dunia ini adil kok. Masih ada good things yang bisa terjadi walaupun lu seorang jomblo. Jomblo nggak melulu artinya lu jadi zombie yang ketakutan dan bersembunyi tiap malem minggu dateng. Nih good things when you’re the jomblo:
1. Be a family man or woman.  Disadari atau nggak, suka atau nggak, ketika seseorang punya pacar maka ada waktu yang ‘terkorbankan’, salah satunya adalah waktu bersama keluarga. Nah si jomblo ini nggak ada yang terkorbankan itu. Waktu malem minggu dia setia nemenin nyokap nonton Tukang Bubur Naik Haji, atau seru-seruan sama bokap nonton bola. Bisa juga ngajarin adek ngerjain PR. Benerin regulator kompor gas. Ngangkat galon. Nambel genteng bocor. Ngusir ayam tetangga. Dan masih banyak lagi yang bisa didedikasikan seorang jomblo buat keluarganya.
2. Hemat. Jomblo nggak perlu mikir biaya makan atau nonton yang mesti dikalikan dua. Nggak usah sering-sering isi pulsa hape buat nelpon. Uang bensin yang awet karena nggak ada juga yang dianterin kemana-mana. Slogan ‘Hemat Pangkal Kaya’ udah nggak jaman sekarang, harusnya diganti jadi ‘Jomblo pangkal kaya’.
3. Ngumpul sama temen-temen. Ini si jomblo paling seneng, apalagi kalo kumpulnya sama temen-temen yang jomblo juga. Kadang kumpul sama temen ini jadi jarang kalo misalnya kita punya pacar. Jomblo mah selalu ready kapan pun diajak hang out, apalagi kalo ditraktir. Karokean hayok. Maen futsal lets go. Naek gunung siap. Ngopi-ngopi tinggal cuss.
4. Jadi diri sendiri. Seorang jomblo nggak pernah takut ada yang ngeritik model baju yang dipakainya. Jomblo mah bebas, nggak perlu jaim di depan pacar. Ke mall pakai singlet doang juga jadi. Kadang orang menjadi apa adanya ketika jomblo.
Nah itu aja sih menurut gue. Gue cuman nggak mau jomblo tuh ngeratapin nasib terus. Karena ada beberapa hal yang bisa dilakukan jadi lebih baik ketika jomblo. Gimana mblo? Setuju?
*nyeduh kopi*



You Might Also Like

0 comments

Google+ Badge

Arsip Blog